Howhaw #208: Tanggapi Dengan Efektif ~ Production Haws

Howhaw #208: Tanggapi Dengan Efektif


Assalamu’alaikum…

Sebenarnya saya mau membuat artikel V-sika, tapi beberapa minggu ini udah jarang banget baca-baca materi/teori fisika lagi. Terakhir itu bacanya tentang teori gaya gesek. Kita bisa berjalan dengan seimbang dan tidak mudah jatuh itu ya karena gaya gesek. Secara teori, gaya gesek adalah gaya yang bekerja saat ada dua benda yang bersentuhan dan memiliki arah yang berlawanan.

spok

Misalnya, ada buku tergeletak di atas meja. Diam. Lalu bukunya kita geser ke kanan, maka gaya gesek yang bekerja itu akan berlawanan arah dengan arah gerak buku, yaitu ke kiri. Memang, gaya gesek ini seolah diutus untuk memberikan hambatan kepada siapa-siapa yang bergerak. Meski demikian, gaya gesek berperan sangat penting dalam penyelamatan manusia kala berkendara, kok. Kalo nggak ada rem yang memanfaatkan gaya gesek, bakal makin banyak kecelakaan yang terjadi.

Gaya gesek yang sangat besar akan membuat benda terus diam seperti menempel. Karena tahu manfaat dari gaya gesekan tersebut, mungkin seabis dikasi pelajaran di kelas, makanya banyak pelajar yang mencoba dan mengajak bergesekan dalam kosan. Dengan harapan, pasangannya akan semakin menempel. Padahal tindakan tersebut bukanlah salah satu dari jenis gaya gesek, melainkan gaya gesex. Kalo gaya gesek mah bisa menyelamatkan orang dari kecelakaan, kalo yang itu malah bikin “kecelakaan”.

Gimana coba kalo teori begitu dimasukin ke V-sika?
Merusak generasi muda, cuy. Makanya kudu sok-sokan menganalisis hal-hal lainnya. Namun sayangnya, tiap mencoba bertanya pada orang, jawaban yang diberikan hanya sekata. Kalo bukan “iya”, ya, “nggak”. Padahal dalam mengungkap suatu fenomena itu diperlukan penjelasan yang lebih panjang. Sehingga bisa memberikan pemahaman penuh ketika dijelaskan.

Misalnya ditanyain apakah suhu yang sangat dingin bisa membuat baterai lebih cepat habis? Memang, sih, kalo dijawab “iya” atau “nggak” aja bakal selesai. Namun, pemahaman yang didapat bakal sampai di situ doang. Penyebabnya nggak ketahuan. Mestinya sekalian dijelasin, bahwa baterai Li-ion yang kebanyakan digunakan sekarang ini memang nggak tahan terhadap suhu dingin.

spok

Di dalam baterai tersebut terdapat ion-ion yang bisa menampung listrik. Ketika baterai kosong, ion-ion akan berkumpul di sisi negatif baterai (anoda), sedangkan ketika dicharge, ion-ion tersebut akan menampung listrik dan berkumpul di sisi baterai yang positif (katoda). Ketika suhu sangat dingin, ion-ion yang sudah menampung listrik tadi akan bergerak lambat ke sisi katoda atau malah berhenti. Drop. Hasilnya, karena tak ada ion bermuatan di sisi katoda, baterai akan terbaca oleh alat elektronik sebagai baterai kosong walaupun sebenarnya penuh.

Jadi jelas, cuaca dingin memang bisa membuat baterai drop. Nggak hanya baterai, sih, badan kita juga bakal drop kalo kena cuaca sangat dingin. Bahkan hati juga. Makanya kalo tiap pertanyaan kepo yang saya ajukan cuma kamu tanggapi dengan sikap dingin dan dijawab “iya” “nggak” doang, saya langsung drop.

Setidaknya tanggapi dengan lebih antusias. Paling tidak jawaban “iya” dan “nggak” itu digabung, biar tercipta frasa yang membuat saya sadar dan yakin kalo sebenarnya kamu juga suka. “Iya nggak”?

Karena untuk meyakinkan, perlu penjelasan lebih sesuai kalimat SPOK
Subjek.
Predikat.
Objek.
Keterangan.

Biar jadi kalimat yang efektif, susunannya biasa SPOK, SPK, SPO, pokoknya subjek dan predikat kudu berada di awal. Makanya, dalam mencari pasangan atau menarik hati seseorang, orang-orang biasanya melihat dan memamerkan predikatnya. Yang sudah jadi dokter, yang jadi polisi, yang jadi pilot, yang jadi PNS. Karena memang, dengan meletakkan predikat di depan, kita bisa menarik perhatian orang dengan lebih efektif.

spok

Jadi terima aja kalo kita ditinggalin atau nggak dianggep, karena  dalam kalimat saja, tidak memiliki predikat akan menyebabkan ketidakjelasan. Apalagi manusia, nggak memiliki predikat tentu dianggap tidak memiliki masa depan yang jelas. :(

Sebagaimana kalimat yang hanya memiliki subjek dan objek saja:

Aku kamu
S      O

Apaan, kan. Aku kamu apa? Nggak jelas. Membelakangkan predikat juga dianggap nggak baik. Misal susunannya jadi SOP.

Aku kamu sayang
S       O        P

Bukannya jadi kalimat efektif, malah jadi kalimat egois. Aku kamu sayang pokoknya. Kamunya? Bodo amat. Gini amat ya jadi orang yang predikatnya terbelakang. Dari itu, kalo kita sedang berbicara, mengobrol atau menanggapi pertanyaan kepo, baiknya menggunakan kalimat yang bisa menjelaskan dan juga efektif sesuai SPOK.

Biar efektif, harusnya kalimat tadi menjadi:

Aku sayang kamu
S       P        O

Efektif dalam mengungkapkan perasaan. Eh, tapi akunya jadi nggak disayang ya. Mungkin harusnya “Aku sayang kita”.

Kan katanya SPOK, lalu K-nya mana?

Oh, keterangan?

Matiin lampunya aja kalo keterangan, toh, kalo udah saling mengungkapkan perasaan begitu biasanya suka gelap-gelapan. Di kosan. Bergesekan.



Sumber gambar:

1) http://www.pakmono.com/2015/08/pengertian-gaya-gesek-rumus-dan-contohnya.html
2) https://www.brilio.net/gadget/baterai-smartphone-cepat-drop-bisa-karena-virus-sembuhkan-segera-160517e.html
3) https://www.brilio.net/duh/15-foto-cowok-ganteng-ini-sering-dipakai-akun-palsu-facebook-waspada-160413f.html
Previous
Next Post »

7 comments

Click here for comments
1 May 2018 at 07:15 ×

Berarti, kita harus berkomunikasi dengan efektif untuk memperlancar gaya gesex ya? Pantes yang jago sepik sering banget berakhir gesex-gesexan. Tapi, mereka malah dipuja loh. Apa dayaku yang gak jago sepik :(

Reply
avatar
3 May 2018 at 12:40 ×

Kok saya dipermainkan SPOK gini rasanya. :(

Omong-omong, kenapa harus di kosan? Hotel dong biar nggak digerebek warga, terus diarak keliling kampung~ Muahahaha.

Reply
avatar
3 May 2018 at 12:44 ×

Saya kayaknya udah coba berkomunikasi dengan efektif, tapi belum bisa juga nih gaya geseks. Abis tiba-tiba terdengar suara Opick, "Seperti terlupa bahwa napas kan terhenti. Astagfirullah~"

Reply
avatar
3 May 2018 at 17:16 ×

Haw, jelaskan gaya gesex itu cara nyari koefisiennya bagaimana? Apakah jenisnya juga ada dua? Gaya gesex statis dan gaya gesex kinetis?

Reply
avatar
Hawadis
admin
8 May 2018 at 17:42 ×

@Arman: Yoi, Man. semuanya bisa dimulai dari lancar dan efektifnya pembicaraan. Yang kaku ngomong depan orang gini yang idupnya gak lancar-lancar, :(


@Yogs: Ahahaha... kamu memiliki daya gesek dengan koefisien yang besar Yogs. Jadi ketika melakukan sepikan, nggak pernah sampe bergesexan. alhamdulillah dong~

Reply
avatar
Hawadis
admin
8 May 2018 at 17:43 ×

Biar mencakup semua kalangan, nggak semua pelajar bisa menyewa hotel, Bang~

Reply
avatar
Hawadis
admin
8 May 2018 at 17:44 ×

Buguru Mayang lebih tau, karena dalam hubungan gesekan yang terjadi, mereka selalu mengatasnakaman karna rasa Mayang (sama-sama sayang).

Reply
avatar

Berkomentarlah dengan baik, sopan, nyambung dan pengertian. Kan, lumayan bisa diajak jadian~ EmoticonEmoticon