Howhaw #159: Lebih Baik Menjadi Orang yang Munafik ~ Production Haws

Howhaw #159: Lebih Baik Menjadi Orang yang Munafik

Assalamu’alaikum...

Menjadi orang yang baik merupakan hal yang diinginkan dan dianjurkan oleh banyak orang. Namun, ketika seseorang malah melakukan tindakan yang tidak baik, dia malah mencari pembenaran dan menyalahkan orang lain. Padahal sikap tersebut malah semakin menjauhkan dari keinginannya semula.

Misalnya, ketahuan ngambil duit di kotak amal, dia bakal nyari objek lain buat disalah-salahin. “Itu pejabat ngambil uang rakyat kenapa kalian diamkan?” Atau mungkin ketahuan sedang bermain raba-raba, dia bakal berkilah, “Jangan sok suci deh, Lo. Kayak yang nggak pernah aja, jangan muna, deh.” Tiap manusia pasti pernah melakukan kesalahan, namun menggunakan alasan tersebut sebagai pembelaan diri agar dibebaskan dari kesalahan, merupakan tindakan yang salah. 

Tak hanya tentang melakukan kesalahan, saat melihat orang lain—yang dikenal bejat—melakukan dan mengajak berbuat baik, banyak orang yang mencibirnya. “Ngajak dan nyuruh orang berbuat baik, dia sendiri aja kelakuannya begitu.” Kenapa mesti dicibir? Salahkah kalo maling menyuruh jangan mencuri?

Banyak yang membenci orang munafik
Orang munafik adalah orang yang ucapannya tidak sesuai dengan tindakannya. Misal, ngakunya nggak cinta, padahal ngarep luar biasa. Dasar diriku. Di pergaulan sehari-hari, orang yang dianggap munafik adalah orang yang—di depan—ucapannya mengandung banyak kebaikan, tetapi—di belakang—tindakannya melahirkan umpatan. Atau yang penampilannya alim, tapi kelakuannya zalim.

howhaw
Yakin?
Seperti punya teman yang alim dalam keseharian. Suka ngasih nasihat-nasihat untuk berbuat baik. Tapi, ternyata tiap malem kerjaannya mabuk-mabukan. Maka si teman ini akan dicap munafik, dan jika menyampaikan kebaikan lagi, nggak bakal ada yang mau mendengarkan.

Karena hal tersebut, banyak orang yang kemudian memilih terang-terangan aja mengaku kalo dirinya nggak baik. Kemudian makin banyak yang ikutan, lama-lama mereka semakin bangga dengan perbuatan tidak baiknya. “Yang penting tidak munafik”, begitu kilahnya.

Padahal jadi orang munafik itu lebih baik
Ini pendapat pribadi saya aja sih. Kalo berbicara tentang munafik dan bangga maksiat, saya lebih menyukai orang munafik. Karena orang munafik adalah orang yang masih punya rasa malu. Dia suka bermaksiat, namun karena malu, dia memilih untuk bermuka dua.

Kalo kita punya aib, malu nggak jika ketahuan orang? Saya bakal malu, sih. Dan bakal menjaga agar orang lain tidak sampai mengetahuinya. Selain karena harga diri, juga agar nggak makin banyak yang ikutan.

Tapi ada loh orang yang dengan bangganya memamerkan aibnya. Misal, dengan bangganya mengatakan dirinya sudah melakukan hubungan di luar nikah. Memang dia nggak munafik, namun ketidakmunafikannya bisa merusak moral banyak orang. Kita pasti tahu, udah banyak orang yang melakukan perbuatan sepertinya. Namun, masih malu-malu untuk mengakui.

howhaw

Dengan adanya orang yang membanggakan aibnya tersebut, semakin banyak orang yang kemudian merasa banyak temannya. Karena banyak temannya, dia bakal terus melakukan. Yang sebelumnya tidak mau melakukan pun bakal jadi tertarik ikutan. Perasaan memiliki banyak teman memang bisa mendatangkan rasa aman. Namun, kalo merasa banyak teman dalam hal begituan, @MUWIMRAMIREZ bakalan sedih.

Coba kalo dia munafik, dia bakal merahasiakannya. Menutup aibnya dengan rapat. Nggak bakal merusak lebih banyak orang.

Dibanding yang membanggakan aib, bukankah munafik lebih baik?
Berdasarkan ajaran moral dan agama, melakukan perbuatan maksiat udah pasti berdosa. Berbuat baik yang dibangga-banggakan juga dianggap perbuatan tercela. Jadi, jika membanggakan perbuatan maksiat. Dosanya triple. Maksiatnya, sikap membangga-banggakan dirinya dan perbuatan orang lain yang ikutan karenanya.



Baca juga: Walo Kata Seleb Jangan Mikirin Bagus Jelek, Dalam Berkarya Harus Mikirin Akibatnya

Saya pernah dan masih punya teman seorang perokok, pemabuk, pemakai dan yang pernah ‘berhubungan’ bebas. Ketika kami ngumpul bareng, sikapnya biasa. Menganjurkan untuk menjaga ibadah dan melakukan perbuatan baik lainnya. Seolah saya dan teman lainnya nggak tahu perbuatannya kalo sedang tidak bersama. Iya, munafik.

Suatu kali, saya pernah menyindirnya tentang perbuatan buruknya tersebut, lalu mengandaikan bagaimana kalo saya juga ikutan. Dia sadar kalo kami tahu. Lalu dia berkata, “Aku tahu buruknya barang itu. Teman macam apa yang mau menjerumuskan teman baiknya untuk melakukan kesalahan yang sama?”

howhaw
Begitu pikir saya

Dia memang teman yang munafik. Menyuruh orang untuk berbuat baik, padahal dia sendiri berkelakuan buruk. Tapi saya menyukai orang sepertinya. Kalo saja dia tidak munafik, mungkin kami semua sudah ikutan karena ajakannya. Dan sepertinya saya lebih munafik. Mengaku teman baiknya, tapi membiarkan dia tetap melakukan perbuatan tercela.

Jadi, kalian lebih suka jadi orang yang membanggakan aib, atau menjadi orang yang munafik? 


NB: Ini hanya permainan kalimat dengan rumus perbandingan aja, kok. Karena yang lebih baik adalah jadi orang yang tidak membanggakan aib diri dan juga tidak munafik. Ketika ada dua hal buruk yang dibandingkan, salah satunya pasti akan terlihat baik. Dan jika ada dua hal baik yang dibandingkan, salah satunya akan dianggap buruk. Padahal sama baiknya. Seperti lebih baik mana antara menghafal atau memahami. Jadi, jangan suka membanding-bandingkan, ya.



Sumber gambar:
https://ask.fm/achiisumirat/best 
https://berandamadina.wordpress.com/category/al-milal-wan-nihal-akidah-aliran-pemikiran-dan-ideologi/page/2/
https://katarayuan.com/2014/10/21/kata-kata-sindiran-buat-cowo-pemabuk/
Previous
Next Post »

222 Comments

  1. Tapi yang munafik bikin kecele kan, awal kenal udah ekspektasi baik, eh setelah tau aslinya ternyata begitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Trus ditinggalkan... tanpa mencoba mengubahnya. :(

      Delete
    2. Memang kalau aslinya, orang munafik itu sangat berbahaya ya mbak :D

      Delete
    3. Iya, jadi orang baik aja. walau susah, kan bisa terus diusahain~

      Delete
  2. apa yaaa @@, .. munafik ?? yaa mending di sebut munafik aja dari pada membanggakan aib, soalnya kalau munafik kan seenganya dia bisa tau rasa malu, tapi kalau membanggakan aib, itu sama aja dia bangga atas yang dia lakuin .. mau di bilang hebat kali tuh *gak nyambung ya :D* ..

    ngelakuin dosa kok bangga, harusnya malu sama tuhan .. udah berbuat yang di larang :) *maaf ya bang haw kalau gak nyambung :D*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nyambung, kok. Karena ingin dibilang hebat dan dimaklumi. Akibatnya, ketika beneran dimaklumi, yang ngelakuinnya makin banyak,

      :-bd

      Delete
  3. Bener deh mas How. Aku dulu punya temen, cewek. Dia preman banget. Kami semua tau kalo dia hobi merokok. Tapi pas ada temen cewek yg juga ikutan ngerokok, dia langsung marah sambil bilang, '' cukup aku aja yg bejat. Kalian gak usah ikutan aku. Jangan niru2 nakalnya aku. Aku gak mau kalian kayak aku ''
    Gitu mas How. Baik banget yak. Dia munafik didepan kami semua supaya kami gak terpengaruh nakalnya dia.

    Bener apa yg dijelaskan tadi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini bukan munafik mba, ini namanya dia sayang banget sama temennya sendiri supaya gak terjerumus kaya dia *Maybe

      Delete
    2. Iya mas. Tapi kalo lg ngumpul sama temen2 lain, dia keliatan baik banget dah,, kayak culun gitu.
      Kalo sama sahabat2nya, baru deh dia nunjukkin sifat aslinya. dan karena itu cuma sahabat2nya doang yg tau gimana dia sebenernya.
      Kadan sempat mikir juga,, '' ini anak kalo didepan guru, didepan temen sekelas kok alim banget yak '' gitu mas.
      Munafik kan :)

      Delete
    3. Mungkin, dia sok culun biar ga ketahuan gimana sifat aslinya kaya gimana *berarti iya ini munafik :p
      Kalo sama sahabatnya dia orang'a terbuka mba ga munafik =D

      Delete
    4. iya mas. Ya berarti dia punya sifat munafik kyk yg mas How jelasin tadi.

      :D

      Delete
    5. Iya kaya mas Haw yang suka merokok,pemakai,mabok,suka jajan.

      Delete
    6. yah gitu mba jajan balon di alfama*t udah jajan balon nginep di hotel gara" pulang kemaleman :-D

      Delete
    7. balon gimana ?

      ya ampyuuun mas how ternyata gitu ya

      Delete
    8. itu tuh mba balon yang 1x tiup bisa langsung pecah

      Iya nih mba baru tau saya juga kelakuannya kaya gitu :p

      Delete
    9. Astagfirulloh
      udah mau bulan puasa juga
      paraah yaa

      Delete
    10. Iya parah banget mba,.
      ntar kalo ketemu ceramahin orangnya, kalo masih ga mempan suruh Naruto yang ceramahin pasti sadar

      Delete
    11. pasti saya ceramahin mas, hahaa kenapa naruto ?

      kalo bisa kita ruqiyah aja mas How. biar tobat sehat walafiat dunia akhirat

      Delete
    12. Iya mba kalo masih mau dengerin mau mba Gampar pake sepatu bola juga gpp. Soalnya ceramahan Naruto 100% bikin orang tobat mba. liat aja filmnya musuh yg diceramahin tobat semua.

      Nah itu yang bagus tuh di ruqiyah XD

      Delete
    13. iya ya mas. yaudah besok kita jemput naruto kesini ya
      jam berapa mas? dimana?

      Delete
    14. Besok sore aja mba, soalnya kalo siang bang Haw pasti lagi tidur. langsung aja kerumahnya abis jempur naturo

      Delete
    15. jangan sore mas. malam aja.
      Soalnya kalo malam mas how sering begadang.

      Delete
    16. Owh iya lupa, bang Haw suka malem kalo bangun
      Mirip apa coba mba malem bangun, siang tidur

      Delete
    17. Ka...... apa mba?
      kayak Kakak kmu mba? XD

      Delete
    18. Hahaa napa larinya jadi kesono mas? :D

      Bukan mas, kayak
      Ka-long
      hahaaa

      Delete
    19. Oh, Kalong yah mba, kirain kayak kakaknya, ngasih Clue'a Ka... aja sih :D

      ketawa'a jangan keras" mba, ntar yang punya bangun

      Delete
    20. hahahaaa gak mungkin dia bangun mas. kalo jam segini dia mah tidur molor. Ntar malem baru melek.
      mumpung msh tidur, hahhahhaaa :D

      Delete
    21. Tidur apa mati tuh mba?
      Orang lagi ketawa" aja ga kedengeran :ng

      Delete
    22. Hahahaaa tidur mungkin tapi gak bernafas.

      eerrr maksudnya gak bernafas lewat mulut, tapi lewat hidung, gitu.
      :D

      Delete
    23. Pantesan aja tidurnya kaya yg mati.
      kalo nafasnya lewat mulut ntar kedengeran mendengkur yah mba

      Delete
    24. iya mas. kalo dalam bahasa jerman nya '' Ngorok ''
      :D

      Delete
    25. Ngorok dari bahasa Jerman yah mba? baru tau saya. kirain bahasa Sunda
      Ilmu baru nih mba haha :D

      Delete
    26. iya mas,
      nah beruntungkan dapat ilmu baru dari saya

      bilang apa mas?

      Delete
    27. Iya mba, beruntung banget

      Hontoni Arigato gozaimasu :lv

      Delete
    28. artinya = SUWON YO REK

      *bener kan mas?

      Delete
    29. bukan mba.
      Artinya = Hatur Nuhun Pisan

      Delete
    30. ha pisang?
      plis deh mas, sore2 gini jangan ngomongin pisang goreng. Laper nih,

      Delete
    31. Aduh mba siapa lagi yang ngomongin Pisang -_- itu Pisan ga pake G
      tpi enak juga jam yah jam segini makan pisang goreng panas + air teh anget :-d

      Delete
    32. eehmm gimana kalo teh angetnya di ganti kopi anget mas
      enak tuh

      Delete
    33. dari pada kopi mending sama jus Alpukat aja mba. pasti lebih mantap tuh :-bd

      Delete
    34. naah itu baru mantap mas.

      ya allah, surga duniawi bangeet itu

      Delete
    35. Bukan cuma surga dunia aja mba ini mah surga dunia akhirat :-bd

      Delete
    36. YAWLOH.... apa-apaan ini? @@,

      kalong, naruto, kakak :lv , pisang goreng, teh anget, ngorok, jus alpukat... ...surga.

      Dia temen baik kok, Lan, cuma udha kecanduan. Diajak pelan-pelan aja, secara terus menerus.

      Wa wa wa, aku ngerasa tuan rumah tak baik ini, ada orang bertamu ngobrol panjang lebar tapi nggak disediain makanan ama makiri.

      Delete
    37. Hahaha tenang bang Haw tenang, tarik nafas dulu dalam-dalam trus keluarin pelan-pelan.

      Besok-besok kalo ada tamu sediain makanan sama minum yah Haw. Pisang goreng sama Jus alpukat udah cukup kok buat kita. Bner ga mba Wulan?

      Delete
    38. eeeh ada tuan rumahnya datang.. Udah bangun yak :D

      iya How.. dia baik, karena itu dia gak mau menjerumuskan temen sendiri.

      hahaa iya mas Ilham,, bener banget tuh..Pisang goreng sama jus alpukat.
      Catet !

      Delete
    39. Ya Alloh, tadi aku pas mampir di blog Bang Erdi ngeliatin komen saut-sautan antara Mba Wulan dan Ki Sanak (Chisana). Eh disini juga ada komen saut-sautan.
      Hampir keriting bola mataku xD

      Delete
    40. Ini udah panjang banget, sebagai tuan rumah aku prihain, perlu disedian lahan artikel baru, nggak?

      *begitulah mereka, Dar* *para penerusku*

      Delete
    41. @Dara : Cie Cie yang suka ngestalk Blog Erdi
      *apaan sih dah tau lagi BW
      Mau diribonding ga mba bola matanya? Gratis lo lgi promo =)D

      @Haw : Iya bang, Nntar hari senin sediain lahan baru, klo bisa artikel'a lanjutan yang cerbung bang Haw
      *Masih menunggu =D

      Delete
    42. @How: iya iya, setujuu. Buat lahan baru dong mas How. bener tuh yg dibilang mas Chisana. CERBUNGNYA MANEE? UDAH DITUNGGU-TUNGGU

      Delete
    43. @Dara: Hahahaa abis bg Erdi jomblo sih. Kami kan suka ngerusuh yang jomblo-jomblo. Kasian soalnya, hati udah sepi, masak blog nya juga sepi.

      Delete
    44. wulan: elah ni anak rasis mulu :3 si sekai no abisin blognya, lan. haha

      haw: iya haw, bikin lahan, nanti aku mau ikut ngerusuh deh. haha

      dara: matanya keriting ? mau ditemenin ke salon buat rebonding gak ? :3

      Delete
    45. Oh, rupanya kalian senang menginfiltrasi blog sesepuh jomblo ya... Baru tau diriku.

      Bang Erdi: Salonnya yang khusus Muslimah bukan bang? Kalo yang khusus Muslimah sih aku hayuk-hayuk aja~

      Delete
    46. ENTAR DULU NYAMBUNGNYAAAAA!!!! AKU BELUM DAPET IDE.... KAN RENCANANYA BUA DISAMBUNG ORANG LAIN....

      aku bikin cerita baru lagi aja, yang langsung tamat.

      Delete
    47. Hahaa.. saya orangnya baik mas erdi. Gak bakalan bully mas chisana :D

      Iya Dara..visi dan misi kami memang membully para jomblo di jagad raya HUUAHAHAHAA

      Delete
    48. AH ELAAH, MAS HOW KELAMAAN ITU MAH
      BURUAN DONG.. UDAH GAK SABAR NIH

      Delete
    49. Bang Ulan udah sembuh? @@,

      *ngalihin pembicaraan*

      Delete
    50. hahhaaa itu kenapa manggil bang. JANGAN BUKA AIB HOW.. PLISS

      belum.
      belum dijenguk. Bawain apel,jeruk,roti,anggur, susu, mangga,markisa,rambutan,durian gitu keekk how.

      Delete
    51. -______- banyak amat. sakit-sakit makan durian....mau kenalan ama malaikat Munkar Nakir, yak?

      Beneran cuma minta itu, doang? biasanya orang minta seperangkat alat salat segala. eh tapi gapapa sih, suruh kakaknya siap-siap, ya~

      Delete
    52. iya kan namanya orang sakit, pasti minta nya yg banyak2. Biar cepet sembuh. Jadi kamu mau nya aku sakit terus ya How? Iya?
      Waah wah, calon kakak ipar yg kejam ! -__-

      Delete
    53. iya iyaa.. tuh kakak aku barusan minta seperangkat alat sholat.
      tapi mukenah nya buat kamu How.

      Delete
  4. Susah memang orang yang hobi berpikiran kritis. Postingannya pas dibaca, selalu bikin aku ngelepas headset.

    Inti dari postingan ini adalah kalau mau berbuat dosa cukup berbuat dosa sendiri, gak perlu diumbar bahkan sampe ngajak orang untuk ikutan berbuat dosa juga. Bener kah Haw?

    Jujur aku suka ngomong kasar macam what the fuck, bajingan, dan semacamnya, dengan maksud bercanda aja sih. Aku gak maksa orang buat nerima gaya bercandaanku itu, bahkan ngikutin bercandaanku. Pikirku, jangan lah mulutnya 'sekotor' aku kalau ngomong. Nggg Haw, ini termasuk munafik atau pamer aib sih? :/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bikin ngelepas headset..ini baca postingan apa ngadepin user~

      Iya, begitu. kalo nggak bisa mendatangkan kebaikan buat orang lain, jangan mengajaknya untuk melakukan keburukan.

      wa... nggak tahu, coba kasi kontak Nanda dulu biar entar aku sampein melalui dia. :-bd

      Delete
    2. Hahahahaha. Bawa-bawa kerjaan ane. Ngadepin postingan yang harus diseriusin kayak user, lebih tepatnya.

      Jadi sama aja kayak kalau kita gak bisa nyuruh orang buat tidur aja gak usah begadang, jangan mengajaknya untuk tidur bareng ya, Haw?

      Perasaan udah aku kasih deh........

      Delete
    3. Kan kalo ngadepin use mesti lepas headset juga~ postingannya aja nih yang diseriusin? orangnya nggak diseriusin juga ama adeknya :v

      Iyah, sakarepmu... hahahah...

      apaan, kontak makanan cepet ngaji...

      Delete
  5. udah lama gak baca tulisan tulisan lu haw, makin keren aja nih. Pemikiran lu tuh asik banget, cara penyampaiannya juga gampang dipahami aaaaak keyen.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku dikomentarin begini ama yang udah seminar.... :)

      Delete
  6. Saya sering ngomong gini Haw sama gebetan "makan dulu gih biar ga sakit, kalo ga makan ntar sakit lagi" Nah padahal saya sendiri juga belum makan. Berarti saya juga MUNAFIK yah Haw =(

    ReplyDelete
    Replies
    1. '' aku gak mau makan kalo kamu belum makan ''

      Delete
    2. ini juga lagi makan kok Say *biar keliatan mesra

      Delete
    3. suaapinn iihhh

      *biar keliatan manja

      Delete
    4. Suapinnya gman? kan jauh

      *LDR ceritanya

      Delete
    5. Pake hati aja nyuapinnya. pasti kerasa

      Delete
    6. Kalo cuma pake hati ga bakal kenyang dong, ntar sakit yang ada

      Delete
    7. kalo kamu yg suapin kenyang kok

      *hahaa

      Delete
    8. Sini bilang aaaa
      *sendoknya gerakin sendiri :D

      Delete
    9. Ywdah maunya pake apa?

      *dalam hati rese bener yah jadi cewe

      Delete
    10. mau nya pake sumpit yang bekas Zayn malik


      *cowok mah gitu, gak ngerti

      Delete
    11. Yaelah kapan beresnya kalo gitu, masa makan sayur pake sumpit

      *bener-bener rumit pemikiran cewe

      Delete
    12. kalo pake sumpit kan jadi nya cokcuit gitu ..

      *iih cowok gak pengertian -__-

      Delete
    13. cokcuit sih cokcuit tpi beres makannya kapan coba?

      *udah mulai gondok

      Delete
    14. kan biar lama makannya, biar makin romanshit gittu m

      *udah mulai laper, belum makan juga

      Delete
    15. Bner juga yah, makin lama makin romantis, apalagi kalo udah mlem tambah romantis.

      Delete
    16. emang pagi,siang,sore,subuh,senja gak bsa romantis ya?

      Delete
    17. Cieee Chisana Sekai lagi PDKT_an sama wulan :D :D

      lah kenapa jadi cinta-cintaan :D kembali ke tofik awal tuh :D :D

      Delete
    18. yah mau romantis bisa kapan sajah sih, tapi kan waktu yang paling romantisitu pas malem, apalagi sambil makan bareng pake lilin
      *emang mau ngepet apa bawa" lilin :p

      @dewi : Ekhem ada yang sirik nih haha

      Delete
    19. Hahaaaa bukan PDKT mbak, tapi pedekate. gitu :D

      iya ya, gak tau nih kenapa jd cinta2an gini. Mungkin kebawa suasana dri postingan How.

      Delete
    20. @Chisana: eeh iya ya, kayak candle light dinner gitu. hahaa
      kalo mau ngepet boleh juga tu. Lumayan, usaha sampingan.

      Delete
    21. @Chisana Sekai : Maaf maaf saya tidak sirik, saya cuman gigit jari aja :D

      Rahayu Wulan : bukan ke bawa suasana, mungkin ada kemisteri sama Chisana Sekai kaleee *biarin salah juga =)D* :ng

      Delete
    22. @Dewi: hahaaa bener itu mbak. kemisteri. Chisana memang misteri gitu.
      bikin takut. takut diculik :D

      Delete
    23. @Rahayu Wulan : Ciee mba wulan takut di culik katanya sama mas Chisana Sekai :ng .. ciwciwciw *apasih @@,* :D

      @Bang Haw : Maaf yaa kalau keluar dari tofik pembicaraan :D

      Delete
    24. Benerkan kalo malem jadi lebih romantis.

      iya ngepet buat ntar bayar dinner'a yah :D

      Delete
    25. Cowo misterius itu ngangenin :-bd

      @Dewi : Ngapain gigit jari, mending gigit mitz *garing iklannya? biarin :ng
      Ga usah minta maaf yang [unya lagi tidur. biarin aja :ng

      @Wulan : Awas ntar kena culik hatinya loh =)D

      Delete
    26. Iya mas, untuk modal dinner nanti malem =D
      Untung aja di ingetin. Ini hatinya udah di borgol kek, 7 lapis malah.
      anti maling. :D

      Delete
    27. Oke mba, ntar aku yg jaga lilinnya. mba yg keliling" :D
      Mau 7 atao 20 lapis juga sekarang bisa jebol mba pake cairan setan :-bd

      Delete
    28. hahahaaa
      gantian dong. Saya kan udah keliling kemarin mas, skrg mas nya yang keliling. Giliran saya jaga lilin. :D

      cairan setan?beli dimana mas? mauuu

      Delete
    29. Haha :D biarin lagi tidur juga yang penting udah minta maaf :D :D :D :D
      Cieee yang mau dinner :D ikutan nyelip lah satu *eh :D

      Delete
    30. Ywdah deh mba, ntar gnti giliran. Berarti malem minggu bagian mba yah yg keliling. saya yang jaga lilin hahaha :D

      Saya kurang tahu mba infonya beli cairan setan. Kalo mau beli tanyain sama orang yang suka curanmor. pasti tau dia

      Delete
    31. @Dewi: Hahaa iya mbak, takut. abis sereem sih

      Delete
    32. Yalah, serem dari mana'a coba? udah romantis cocuit gni mba

      Delete
    33. iya mas. besok baru saya yg keliling. Biar adil kan :)

      Laaah apa hubungannya sm curanmor?

      Delete
    34. Iya mba adil dan berimbang :D

      kan cairan setan biasanya suka dipake tukang curanmor mba

      Delete
    35. eh di lihat-lihat komenan penuh sama mba Rahayu Wulan sama Chisana Sekai :D kasian orang lain yang ma ngomentar :) :D :D

      Delete
    36. @Chisana: Hhahaa iya juga yak mas. Pinter deh :D

      @Dewi: eeh masak iya mbak. Perasaan ini baru komen pertama deh,, iya gak mas =)D

      Delete
    37. Komen pertama gimana mba, ini udah bejibun banget komenan nya :D
      Chisana Sekai sama mba Rahayu Wulan memang cocok banget dah kalau udah komenan gini mah :D

      kemana tuh mas chisana kok ngilang di bawa kucing kali yaa :D :D :D :D :D :ng

      Delete
    38. @Wulan : Yaelah baru sadar mba kalo saya pinte @@,
      Udah dari bawaan lahir saya mba pinternya :ng

      @Dewei : Bukan ngilang, anak sholeh abis shalat ashar dulu ^_^

      Delete
    39. ahahaaa iya ya,, bingung komen pertama yg mana mbak :D

      diculik mungkin mba.
      penculik kok diculik. elaah @@,

      Delete
    40. Yaelah saya kan penculik hati mba bukan penculik orang :p

      Delete
    41. Apa printer? ooh pantes kalo gitu mas :P

      suka mutilasi orang dong kalo gitu mas
      Yaamplop sereem amat

      Delete
    42. Chisana Sekai mulai nih ngegembelnya *eh gombal :D :D, ciaaah anak soleh :D :D

      iyah tuh mba, au deh komenan pertama yang mana @@, :D:D:D:D:D

      Delete
    43. @Wulan : Pinter mba Pinter P-I-N-T-E-R
      bukan dimutilasi mba, gmna nih sih -_-
      *cewe emang ga peka

      @Dewi : Yaelah emang anak jalanan -_- iya dong harus jadi anak shaleh bair disayang sama mamah & papah :D

      Delete
    44. Udah tau berdua Yog malah dibilang rame sendiri :p

      Delete
    45. hahaa maklum efek jus alpukat,gini nih

      Loh,tadi katanya pencuri hati?
      Kalo mau nyuri hati ya hrus di mutilasi dulu doongg mas. trus hati nya diambil, dibawa kabur. Itu bru namanya nyulik

      Delete
    46. Berdua atau rame atau sendiri Yog?
      yang bener yang mana nih.. @@,

      Delete
    47. @Dewii: wahahaa saya juga gak tau mba. Coba tanya yg punya blog nanti. Mungkin dia tau

      Delete
    48. Kkasian mba JOMBLO'a jangan di pertegas gitu :ng

      Delete
    49. *Rupe masih belanjot ke sini, yawloh*

      Nggak apa-apa mbak Agneta, dulu aku juga sering begini di thread orang. ;)

      Itu bukan munafik Chisanak, tapi nyari perhatian~

      Ini lanjutan begimana? yang ngepet siapa? yang dimutilasi siapa? masa bersambung gini...

      Delete
    50. Beda lagi ini sama yg atas bang Haw :ng

      Beda yah mas? mirip bener yah Munafik sama Perhatian @@,

      Delete
    51. Hahaaa numpang rumpi ya How :D

      Yg ngepet mas chisana, yang dimutilasi juga mas chisana juga.

      Yaa bedalah mas munafik dan perhatian.
      contoh, :
      '' iih pacar aku perhatian banget deh. Jadi makin sayang ''
      beda sama
      '' iih pacar aku munafik banget deh. Jadi makin sayang ''

      Nah loh.. Jadi aneh kan mas :ng

      Delete
    52. Ini masih lanjut bikin rusuhnya :D :D :D :ng

      Delete
    53. yaelah kenapa jadi kesaya samua mba :p

      Yah bukan gitu juga perbedaan perhatian sama munafik :p
      yang aneh yang punya Blog *ekh :ng

      Delete
    54. habislah dirimu chisanak, dikeroyok dua perempuan, eh kalo berdua bukan dikeroyok sih...

      aku nggak aneh chisanak, aku hanya terbayang kakaknya wulan~

      Delete
    55. Iya bang Haw klo berdua nama'a dimadu yah bang :D

      Ekhem ekhem, Ywdah bang Haw minta ijin dulu sama Adek'a. Kan klo udah dikasih ijin enak ngapelinnya juga. Biar double date gitu

      Delete
    56. hahhaa gak. Aku gak mau di maduuu
      pulangkan sajaa aku pada ibu ku, atauu mantan kuuu

      Delete
    57. Hahahaaa
      ah How bikin bingung. Sepupu icha disepik, kakak aku juga disepik

      Delete
    58. haw, aku ikut bayangin kakak nya wulan ah~

      Delete
    59. Tunggu tanggal mainnya. Palingan bentar lagi Wulan yang disepak Haw, eh disepik.
      Itu si Erdi tumben mau ngebayangin orang lain. Biasanya kan ngebayangin mantan. Hahahaha lalalalala~

      Delete
    60. aku nggak pernah nyepik sepupunya Ichaaaa.... mereka masih kecil-kecil....

      Nasibmu Er.... hahahaha.... jangan diledekin, Cha, entar dia posting puisi senja lagi, bikin laper lagi~

      Delete
    61. Kalo lu bisa ngebayangin, kasih tau aku rupa kakaknya Ulan, Er. Aku lupa soalnya. ._. Hanya perasaan mencintanya saja yang masih terasa dan menyatu dalam asa.

      Delete
  7. aduh, jadi hilang fokus gara-gara percakapan di atas ^ (,")?

    ya lebih baik jadi munafik kalau begitu. Harus ada rasa malu kalo melakukan hal buruk, malu abis melakukan hal buruk, kan lama-lama malu buat melakukannya, jadi tobat deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hilang...mau aku cariin, kak?

      Iya. Karena malu merupakan sebagian dari iman. Namun sekarang, banyak manusia yang sudah kehilangan rasa malunya. Dalam berbagai hal. :(

      Delete
  8. jawab apa yaa @@, .. memang bener bang haw, mending nakal tapi jujur dari pada alim tapi MUNAFIK .. benre tuh :-bd :-d .. tapi kalau membanggakan aib sih itu gak punya rasa malu, udah ngelakuin yang salah aja bangga .. harusnya malu, atau gak tau malu *maaf kebawa emosi* :p =)D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, rasa malu pada diri manusia itu sangat penting. bahkan lebih penting dari rasa takut. :-d

      Delete
  9. Tulisannya keren ka, menyindir secara halus hehe.

    Komentar pertama nih, udah sering baca tulisannya tapi baru komentar. Salam kenal ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. menyindir halus...hahaha...

      Wah, terima kasih sudah berkenan untuk berkomentar. Salam kenal Wafi. :)

      Delete
  10. Cara nulismu itu kadang bikin gimana ya haaaa.. Pokoknya kena aja dah -D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... cuma memutar-mutar dan membalik-balik logika aja, bang...

      Delete
  11. Wa'alaikumsalam...

    Wah Haw tulisanmu makin kece aja. Aku juga pernah denger dari orang kalau maling ngingetin orang untuk gak maling itu bagus. Artinya kan siap saja boleh mengajak pada kebaikan.

    Terus ada juga kalau kita punya Aib itu harusnya di tutupi bukan di umbar ke orang dan taubat. Menutupi aib itu emang lebih bagus dan bukan berarti itu munafik. :D

    menurutku sih gitu... hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, makasih. Wajah doang nih yang masih gini-gini aja. :| Iya, sepemahaman lah denganku. Belajar kebaikan dai siapa saja meksi dai penjahat sekalipun.

      Hahah... nggak munafik kalo belom ketahuan. Coba kalo ada yang tahu, trus ngeliat kita mengajak kebaikan, pasti dicap munafik. :(

      Delete
    2. Ah bodo amat aku mah mau di cap munafik atau apapun whatever.. yang penting kita mah ngelakuin yang terbaik sebisa mungkin.. Beres. :D

      Delete
    3. Hahaha...iya selalu berusaha menjadi pribadi yang baik itu, udah.

      Delete
  12. Ciri khas lu kayaknya udah keren banget, ya. Nggak ada yang bisa ngikutin. Ciyee gitu. :)

    Gue juga munafik dong soal urusan cinta. Memendam perasaan mulu, kalo ditanya temen nggak mau ngaku. Hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Padahal aku sendiri nggak tahu tulisanku ciri khasnya begimana... Arman aja bilang tulisanku berubah, berarti ciri khasnya berganti dong... @@,

      hahaha.... eh, masa iya? seorang Yoga juga bisa begitu?

      Delete
    2. Selalu ada teori-teori fisika gitulah. Terus ya, nggak tau. Udah keseringan baca tulisan lu, jadi hafal aja. :D

      Inget soal Yuni? Dulu gue kan nggak pernah berani ngomong sama dia. :)

      Delete
    3. Aku juga sempat ngerasain gaya tulisan Bang Haw yang berubah... Kalo gak salah sih di postingan tentang OSPEK itu deh, bang. Ga tau kenapa, kayaknya tulisannya gak terlalu hawhaw. Eh, howhaw maksudku.

      Aku juga masih ingat loh sama si Yuni, Yog. Yang hijaban, putih, dan nemenin kamu ke taman BSD itu kan? Huahaha. Gapapa Yog, jangan bilang suka kalo belum siap. Ntar aja, langsung nemuin orang tuanya :))

      Delete
    4. Padahal aku sedang mencai jati diri bentuk tulisan, makanya nyoba macem-macem.

      Padahal mention-mentionannya kemaren itu udah brrrave banget. kalo nggak salah ada kalimat, "emang kamu bakal bahagia kalo aku jadian ama orang lain?" gitu kata yuni. dan lu jawab apa, ya.... lupa.

      Iya, Dar, aku sendiri ngerasa kaku banget di postingan itu, entar aku coba yang lebih kaku lagi.

      Delete
    5. Mau lebih kaku lagi, bang? Sini aku siramin formalin.

      Delete
    6. Oh... FORMALin bisa bikin kaku rupanya...
      pantes kalo di acara-acara formal, aku ngerasa kaku gitu...

      Delete
  13. mantep nih haw bahasan nya.

    temen saya termasuk apa nih, dia suka mabuk, kadang ngelinting (tapi alhamdulillah sekarang udah engga). Dia bilang gini pas awal pertama saya temenan sama mereka dan ikut kumpul.
    "kamu minum? kamu suka ini? (nunjukin lintingan)
    saya bilang, enggak. karena emang enggak.
    "Saya cuma ngerokok sama minum kopi" saya bilang gitu.
    "bagus" dia bilang.
    terus dia jelasin ini itu dan ga baiknya buat saya yang belum pernah kayak gitu dan jangan sampai dan bla blabla.

    itu termasuk ? termasuk baik kali ya, haw ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu mah jujur sedari awal.... gak bangga juga.. cuma mungkin udah kecanduan. :(

      Delete
  14. Betul, betul. Jadilah orang baik dan tidak munafik. Biar pas ngajak temen berbuat baik, gak diceramahin balik. Siap. Postingan yang sangat bermoral.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Dan nggak perlu jadi makhluk smepurna dulu kalo mau ngajak kebaikan. Langsung aja. :-d

      Delete
  15. Kalo baca ini jadi munafik masuk akal sih... Tapi kayaknya ada satu poin yang nggak dijelaskan kenapa kita harus nggak boleh jadi munafik :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... kalo itu mah udah diajarin sedari kecil ama guru dan ustaz.

      Delete
  16. Wa alaikumsalam:)
    Buset udah banyak yang koment aja.Ikutan ajalah sedikit.
    Kalau ngomong-ngomong soal kemunafikan sih kita semua pasti punya kekurangan, tapi kalau ngomongin soal harga diri kita semua belum tentu memiliki.Jadi berusaha jadi orang baik yang lebih baik dari hari kemarin adalah keharusan. Nice post Bro

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dikit sebenarnya, bang. :D itu gegara ada yang main pedekatean-pedekatean, doang.

      Iya, bang, kita harus berusaha untuk menjadi lebih baik atau paling nggak menghindari perbuatan buruk.

      Delete
  17. setiap orang pasti punya kekurangan ya mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. dan bukan berarti kekurangannya dijadikan alasan untuk berbuat salah.

      Delete
  18. Iya tapi yang dimaksudkan "munafik" disini hanyalah seruan dari orang yang tidak mau disalahkan ya mas... Saya mah cuma bisa menunjukan kelebihan saja, Tapi tidak dengan ucapan...

    Biarkan orang menilai apa, Tapi pada dasarnya jika orang menilai kita munafik, berarti kita sangat diperhatikan. Sosweet banget kan...

    Dunia sudah kebalik , aib saja diumbar, itu urat malunya udah putus kali yah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, bisa jadi begitu, karena yang menyombongkan aib juga seruan dari orang yg nggak mau disalahkan.

      soswit.... hahaha...

      namanya juga hidup, trus berputar.

      Delete
  19. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  20. Baik buruknya lebih baik menjadi diri sendiri ketimbang orang lain

    ReplyDelete
  21. iya ya mas, saat ini banyak para koruptor yang tidak malu ketika mereka telah nyata berbuat korupsi, bahkan ada tu yang melambaikan tangan ketika disorot kamera, memang dunia ini sudah edan ya heehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, itu dia maksudnya, udah sedikit yang punya rasa malu/ :-d

      Delete
  22. yaaa.... emm, entahlah. apa munafik itu lebih baik atau enggak. sebenernya gue rada benci sama temen2 gue yang munafik, kebanyakan temen cewek sih kalau munafik. pingin gue injek2 rasanya. tapi.. membanggakan aib juga bukan sesuatu yg baik. nanti dikecam sama orang2 sekitar juga. gue jadi bingung. entah harus jujur apa adanya, atau melakukan pencitraan dan bermain aman.

    ReplyDelete
    Replies
    1. dua-duanya nggak baik, kok, Jev. ini artikel cuma sebagai pertunjukan bahwa dengan membandingkan, kita bisa mengubah keburukan menjadi telihat mulia.

      berusaha jadi orang baik itu tetep wajib.

      Delete
  23. oke. ini mind-blowing banget. gua gak tau harus ngomong apa. soalnya udah tertanam pikirian kalau munafik itu gak baik. haha. tapi kalau gini, kok malah kebalik ya.
    ternyata ada untungnya juga jadi munafik. mari menjadi generasi munafik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ilmu perbandingan, Man, penyebabnya. kita bisa leluasa mengubah keburukan menjadi kebaikan. makanya aku nggak setiap ada perbandingan dua hal. *kecuali dalam pelajaran*

      Jangaaaaaannnnn.....

      Delete
  24. Akhirnya nyampe juga di kolom komentar yang ini, setelah melewati komen-komen rusuh di atas haha.

    Sebenernya, ada banyak hal yang mau aku debat dari artikel ini. Tapi kata Bu Ustadzah berdebat itu gak baik. Yaudah, gak jadi aja ngedebatnya.

    Itu, pertanyaan yang "Jadi, kalian lebih suka jadi orang yang membanggakan aib, atau menjadi orang yang munafik?". Kalau ini soal SBMPTN, gak bakal aku jawab. Gak ada yang bener pilihannya. Sama kayak pertanyaan "Jadi kamu mau masuk surga tapi gak di-ridhoi, atau masuk neraka tapi di-ridhoi?". Pertanyaannya ngejebak :/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Blogmu mau dirusuhin juga, nggak, Dar? pay per komen, tapi.

      Debat aja. aku nggak bakal ngebales kalo tentang ini. aku udah sengaja nggak pake ilmunya pak ustaz, karena kalo dipake, pas ngetik kalimat pertama tentang munafik aja udah langsung selesai. munafik itu sifat tercela, bahkan jadi peringatan khusus dalam surah sendiri, al munafiqun.

      lagian, inti pembahasanku bukan dari judulnya, kok, aku cuma mau menunjukkan kalo sikap membanding-bandingkan itu berbahaya. bisa mengubah hal buruk terlihat mulia.

      Delete
    2. Mba dara mau Jasa tambah komentar juga? Gratis loh mba, mungpung lagi Promo menyambut bulan Ramadhan :D

      Delete
    3. Dirusuhin gratisan aja aku ogah, ini malah ditawarin pay per komen~ Emangnya tarif per komennya berapa sih? Sini aku bayar.

      Iya bang. Aku ngeh sama inti tulisannya. Cuma yang aku kurang sreg itu penggunaan kata munafik disini. Kalau munafik di al-munafiqun kan ada keterangannya kalau mereka menghalang-halangi manusia dari jalan Allah. Nah kalau yang kamu contohin ini terkesan seseorang yang gak mau ngejerumusin orang lain. Biarin aja diri dia sendiri yang ancur, asal orang lain enggak. Gitu.

      Eh ini aku enggak ngedebat koook. Percaya deh :))

      Oh iya... Itu... Judul berita "Bangga hilang dara" dapat dari koran paan sih bang? Malaysia?
      Degel eh judulnye xD

      Delete
    4. Ampuni hamba, Ki Sanak. Tolong jangan merusuh di lapak hamba =(

      Delete
    5. Yang gak berminat dilarang nanya harga!

      Itu dia poinnya. Dengan permainan kalimat perbandingan, munafik aja jadi kayak baik banget. Nggak ngejerumusin. Padahal kenyataannya.... "yang penting gue selamat, yang lain bodo amat"

      Eh, iye ye.... mirip ama namamu, Dar. Berarti kau degel juak, Dar... =)D

      Delete
    6. Udah-udah... nyari bahasan dan lapak baru lagi ajah~

      Delete
    7. Apenye yang degel tok, bang eh? Si an ade juak~

      Nyak am, kula madah tih, bang. Kalau poin dari tulisan tuk sih kula setuju. Jaman tuk dah banyak urang dah putus urat malu ah. Ngapai bah, nok? Mada tereti kula :/

      *Ya Alloh, aku ngetik komentar apa ini. Nyampur-nyampur gitu bahasanya*

      Delete
    8. "sian ade"? hahahaha....

      udah takdirnya kali, i. @@,

      Delete
    9. Eh?!? "Sian ade"? Ya Alloh, berantakan banget grammar aku. Harus kursus dulu nih nampaknye.

      Maapkanlah biak Pontianak tok i, maseh sering tesilap kate~

      Delete
    10. Iya, maap juga lah kalo ade kaki telajak ke muke~

      Delete
  25. Tapi bang, daripada menyebut lebih baik menjadi orang munafik, sebaiknya sifat itu kita hindarilah. Jangan sampai kita bilang "Ah, lebih baik jadi begini-begini daripada jadi yang begitu-begitu."

    Ane aja sampai sekarang masih susah ngilangin sifat beginian (nah kan bongkar aib sendiri :v)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu dia inti postingannya, kata "lebih baik" atau membandingkan itu mesti dihindari...
      cakep lu! :-d

      aku juga sedang berusaha ngilangin juga, kok.

      Delete
  26. tapi membandingkan itu sangat sulit di hindari. pasti aja ada. entah itu untuk memotipasi atau lain2.
    tp membandingkan itu ada ajah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mang. sulit, tapi bisa dikurangi. disatu sisi memotivasi, tapi disisi lain pada yang dibandingkan juga terdapat merendahkan. biasanya sih gitu.

      Delete
  27. kalo bisamah baik semuanya aja begituh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. "kita memang bukan makhluk sempurna, namun bukan berarti harus selalu berdebu"

      Delete
  28. Panjang banget komentarnya..

    Jadi munafik boleh aja untuk menutupi Aib, dari pada harus jujur untuk mengumbar Aib

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pada riweuh soalnya, Bat.

      lebih baik sih nggak jadi keduanya. yang jujur-jujur dan bisa dipercaya aja~

      Delete
  29. bang haw haw emang ya ada aja teorinya :-bd

    ReplyDelete
    Replies
    1. Teori hawhaw (bodo) tepatnya. hahahahaw...

      Delete
  30. Bang lu makan apa, sih?
    Kok teorinya keren" bgt. Cerdas.

    ReplyDelete

Berkomentarlah dengan baik, sopan, nyambung dan pengertian. Kan, lumayan bisa diajak jadian~ EmoticonEmoticon