Howhaw #77: Perbedaan Meninggal di Masa Ini dan di Masa Lalu

Assalamu’alaikum....

Setelah lama blog ini mati dan tidak memberikan postingan apapun, dengan bantuan tujuh bola hari dan mantra ‘si sihwak  tukan seb entar...’ blog ini bisa hidup lagi..... 


Ngomongin soal mati, saya keinget tentang meninggal... #iyalah... kalo kalian mendadak ingat meninggal juga, artinya kita sekumpulan orang yang pintar, karena orang yang pintar adalah orang yang mengingat mati :P


hawadis Howhaw
Mati adalah suatu keadaan yang tidak hidup #kamusnemu 
Mati merupakan hal yang menyebabkan apapun yang kamu miliki saat ini menjadi tidak berguna lagi, contohnya punya senter tapi mati. *guna kalo buat mukul kepala mantan* Matinya seseorang menyebabkan kewajiban bagi orang lain, artinya orang yang masih hidup harus mempedulikan mereka yang mati #wajib. 

Selain itu, orang yang menyebabkan kematian, pembunuh misalnya, bakal menanggung dosa yang besar dan dosanya bakal bertambah seiring adanya orang lain yang melakukan perbuatan yang sama #rasain. Dari itu, bagi kalian-kalian yang suka membunuh, termasuk membunuh perasaan orang lain, segeralah bertobat. 

Mati di zaman dulu tuh kayaknya lebih menenangkan dibanding mati di zaman sekarang. Soalnya sekarang kan masa-masanya media sosial, jadi apa-apa disharing lewat media sosial. Ada kecelakaan, update. Ada razia, update. Mau makan, update. Mau mandi, update. Mau nangis, update. Mau update pun update. Apalagi ada yag meninggal, semua rebutan buat mensyen.

Kalo dulu, meninggal ya begitu saja. Kalo sekarang ga, timelinenya di cek. Kalo habis ngetwit bijak sih bagus, coba meninggal saat sebelumnya nomensyen orang, paling orang berkomentar ‘udahlah biarin aja... orangnya suka nomensyen gitu’ mungkin kalo Rahasia Ilahi masih ada bakal dibuat film ‘Azab Setelah Nomention Orang’. Kalo orang yang suka ngomongin orang lain lidahnya panjang, kalo suka nomensyen orang jempolnya panjang :P.

Selain itu kalo ada yang meninggal pasti banyak yang ngucapin,
‘semoga arwahmu tenang di alam sana @ygmati’ ‘kami turut berduka ditinggalkanmu @ygmati’ ‘semoga kamu tenang di sisinya @ygmati’ dst....
Itu yang mensyen maksudnya apa? Pengen dapet balesan? Misal ada yang mensyen, 
‘semoga arwahmu tenang @ygmati ’
terus dibales,
‘iya sama-sama, cepet nyusul ya, bidadarinya cantik-cantik lho.... @ygmensyen #Twitter_for_akhirat’ 

Meninggal di zamannya media sosial juga bikin ga tenang, entar ada yg mensyen begini,

‘ciieee sombong sekaraaang, ga pernah balas mensyen aku lagi mentang2 udah meninggal @ygmati’
Tapi orang yang paling kasihan saat meninggal adalah para pahlawan, karena arwahnya ga pernah diterima. Buktinya tiap senin kita disuruh mengheningkan cipta supaya arwahnya diterima kan? #peace_pahlawan 

Sekian saja tulisan ini, semoga ada kata yang bener.....


Referensi: 
Standup Yudha Keling
Previous Post
Next Post

Oleh:

Terima kasih telah membaca artikel yang berjudul Howhaw #77: Perbedaan Meninggal di Masa Ini dan di Masa Lalu Apabila ada pertanyaan atau keperluan kerja sama, hubungi saya melalui kontak di menu bar, atau melalui surel: how.hawadis@gmail.com

2 comments:

  1. Duh, masa di akhirat Twitteran juga bahaha ngakak -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lagian, siapa suruh mention duluan.... dikiranya dia bisa bales apa...

      Delete

--Berkomentarlah dengan baik, sopan, nyambung dan pengertian. Kan, lumayan bisa diajak jadian~