Howhaw #217: Kenapa Nyamuk Membenci Orang Yang Tidak Tidur? ~ Production Haws

Howhaw #217: Kenapa Nyamuk Membenci Orang Yang Tidak Tidur?


Assalamu’alaikum…

Ada satu hewan dari species serangga yang selalu menimbulkan masalah di mana pun berada. Nyamuk. Bahkan, menurut berita, nyamuk merupakan pembunuh manusia terbanyak nomor satu di dunia. Tiap jenis nyamuk memliki ketahanan tubuh berbeda-beda dan dipengaruhi oleh lingkungan tinggalnya. Tadinya saya pikir nyamuk-nyamuk kota tidak sekuat nyamuk-nyamuk di kampung saya yang lingkungannya penuh rawa-rawa dan kubangan. Nyatanya tidak, nyamuk kota jauh lebih kuat dibanding nyamuk kampung.

nyamuk

Mirip ama manusianya juga, sih. Banyak yang menyepakati bahwa orang kampung lebih kuat dibanding orang kota. Apaan. Di kampung saya, perjalanan naik bus dua jam aja nggak ada orang yang mau bediri. Di kota, saya melihat sendiri orang-orang pada kesenengan dapat tempat berdiri di bus maupun di kereta. Padahal perjalanannya bisa lebih dari tiga jam.

Baca juga: Cerita Fabel Nyamuk dan Kupu-kupu

Balik ke nyamuk tadi, ketika sedang di Jakarta Barat, wilayah Grogol dan Kebon Jeruk, itu nyamuknya nggak bisa diminimalin dengan cara apa pun. Pake lotion anti nyamuk nggak mempan, terlihat dari bentol-bentol akibat gigitan nyamuk di tangan dan kaki. Udah pake yang elektrik, nyamuknya menghindar bersembunyi di balik pakaian yang di gantung. Pakaiannya dimasukin lemari, nyamuknya tetep nggak mati. Buktinya ketika anti nyamuk elektriknya melewati waktu tiga jam, nyamuknya bermanuver lagi di deket telinga.

Bahkan nih ya, pernah saya menggunakan obat nyamuk yang semprot merk Baygon, nyemprotya tepat ke nyamuknya langsung yang nemplok di dinding. Nyamuknya terbang nggak beraturan sih, tapi tetep nggak mati. Jatuh ke lantai, iya, tapi kalo kita biarin beberapa menit, itu nyamuk bisa terbang lagi. Jadi kudu ditepok


Waktu masih kecil, ketika tempat tidur masih memakai penutup kelambu, itu nangkep nyamuknya dengan cara mengolesi bagian dalam gelas dengan minyak tanah lalu diarahkan pada nyamuk-nyamuk yang hinggap di bagian dalam kelambu. Kayak pesulap nutupin koin pakai gelas gitu, lah. Nyamuknya langsung mati.

Sekarang cara gitu udah nggak bisa, bukan nyamuknya kebal ama minyak tanah, tapi nyari orang yang jual minyak tanahnya itu yang ampun dah susah bet. Mau diganti pake bensin kayaknya nggak cocok, karena buat yang terbang-terbang gitu kata guru saya biasanya pake avtur.

Namun, selain nyamuk daerah Grogol yang kenapa bisa kuat banget, ada lagi yang menimbulkan keheranan. Waktu kecil kita dinyanyikan lagu “Nina Bobo”, dalam liriknya, si Nina diancam akan digigit nyamuk jika tidak bobo.

Pertanyaannya, kenapa nyamuk bisa begitu dendam sama orang yang nggak tidur sehingga jadi sasaran gigitan, ya?
Waktu remaja, saya menganggap hal tersebut hanyalah akal-akalan pencipta lagu saja agar anak-anak memilih tidur dibanding berurusan ama nyamuk. Namun, jika kita mau membaca ulang buku ensiklopedi serangga, ternyata nyamuk memang lebih memilih orang yang masih terjaga untuk digigit.

nyamuk

Makanan utama nyamuk memang nektar bunga, tapi nyamuk juga memerlukan darah untuk berkembang biak. Untuk menemukan targetnya, nyamuk dilengkapi dengan berbagai sensor. Pertama, sensor aroma kimia. Sensor ini bisa menemukan target yang berada sekitar 50 meter. Manusia sendiri memang mengeluarkan aroma kimia melalui keringat yang dikeluarkan. Jika kita tidak tidur dan malah beraktivitas, maka kita akan lebih mudah mengeluarkan keringat. Sehingga nyamuk lebih mudah menemukan kita.

Kedua, sensor karbondioksida. Manusia yang tidur, pernafasannya akan lebih lambat dibanding yang terjaga, sehingga karbondioksida yang dikeluarkan oleh orang yang tidur juga lebih sedikit. Jadinya, nyamuk akan lebih mendekat pada orang yang tidak tidur. Lalu yang ketiga berupa sensor termal. Nyamuk bisa mendeteksi targetnya dari panas tubuh yang dikeluarkan. Orang yang tidur, suhu tubuhnya akan menurun karena aktivitas tubuh tidak bekerja lebih keras dibanding saat masih terjaga. Jadi jelas, jika tidak tidur, kita kemungkinan besar akan mudah ditemukan oleh nyamuk.

Walo menyebalkan, jadi nyamuk ternyata nggak enak
Usia hidup nyamuk yang betina itu sekitar 50 hari dan yang jantan cuma 10 hari. Dikasih kesempatan 10 hari doang buat dapetin pasangan. Dua hari pertama nyari di Tinder. Esoknya chat pake becandaan “kenapa mama kamu kalo terbang bunyinya ‘nging nging nging’?”, chat terus ampe seminggu kemudian ngajak ketemuan. Esoknya lagi bangun pagi-pagi sambil nelpon ngomong, “makasih buat semalem, ya, aku senang.” Lalu diajak ketemuan ama keluarganya. Eh baru juga mau beli martabak buat oleh-oleh, eh udah mati. :(

nyamuk

Kemudian dengan usia yang sesingkat itu pula, makhluk lain pake ngatain lagi. Sejak kecil oleh makhluk dewasa lainnya, anak-anak lainnya diajarkan kalo nyamuk yang menggigit itu nakal. Padahal, arti nakal sendiri adalah perbuatan yang tidak baik karena tidak sesuai dengan tugasnya. Misal, orang harusnya masuk buat ngajar di sekolah, eh malah bolos. Ini nyamuk ngisep darah kan emang tugasnya buat berkembang biak kan. Emang kerjaannya itu. Malah dibilang nakal. Kan, harusnya diberi gelar “nyamuk karir”.

Udah dikatain nakal, ama manusia dikasi obat pula. Bukan cuma buat ngilangin nakalnya, bukan hanya buat ngilangin pekerjaannya, tapi sekalian ngilangin nyawanya. Ini sih bisa menyebabkan pencarian jodohnya tadi berhenti seabis donlot Tinder. Belum juga bikin akunnya.

Namun, kenapa disebutnya obat nyamuk, ya? Padahal kan itu racun
Menurut saya, nggak ada yang salah dalam penamaan tersebut. Sudah benar dinamakan obat nyamuk. Obat tujuannya mengobati. Apa yang diobati? Hal yang membuatnya sakit/bermasalah. Caranya, dengan menghilangkan sakitnya tersebut. Misal, obat flu, buat menghilangkan flu. Obat demam, untuk menghilangkan demam. Obat nyamuk, ya buat menghilangkan nyamuk. Bukan buat nyembuhin si nyamuk, toh nyamuknya nggak lagi demam. Lagi nyari jodoh sih iya. Yang salah itu obat kuat, masa iya mau menghilangkan kekuatannya?

Lagi pula, racun itu merupakan bahan berbahaya yang tidak mengubah rasa dan aroma makanan/minuman yang menjadi campurannya. Tujuannya, agar si target menelannya dan mati. Kayak racun tikus, dicampur ke makanan agar tikus memakannya, lalu mati. Racun dosis tinggi, dicampur ke minuman Pak Anwar biar mati mendadak dan bisa mewarisi kekayaannya. Memangnya obat nyamuk itu tujuannya biar dicemilin ama nyamuk? Nggak, kan~

nyamuk

Namun ingat, penggunaan obat nyamuk juga berbahaya bagi manusia. Obat nyamuk semprot bisa menyebabkan iritasi kulit, sesak napas dan muntah-muntah ketika terhirup dalam kadar tertentu. Obat nyamuk bakar malah bisa menimbulkan partikel polusi yang setara dengan pembakaran 100 batang rokok, dan jika terpapar dalam jangka waktu yang lama, bisa menjadi pemicu kanker paru-paru. Obat nyamuk elektrik yang hanya menghasilkan uap juga bisa menjadi alergi dan membuat iritasi pada mata.

Jadi, bagi teman-teman yang mau menggunakan obat nyamuk, haruslah berhati-hati dan sesuai instruksi pada kemasan. Jangan terlalu sering dipake, apalagi obat nyamuk yang berupa “teman dekat”. Karena pernah kejadian, teman dekat yang diajak ikutan jalan ketika lagi pergi ama pacar, pas ditinggal ke toilet, eh si pacar malah ambil kesempatan menjalin hubungan ama si obat nyamuk. Dari itu, pilihlah obat nyamuk yang nggak lebih cakep dari kita, ya~


Sumber gambar: 
1) http://nwsify.com/id/news/598248/pintar-begini-trik-nyamuk-hindari-pukulan-manusia/
2) https://www.youtube.com/watch?v=ti095ADxx_Q
3) Google.com page, keyword "usia hidup nyamuk"
4) http://jabar.tribunnews.com/2012/07/05/bocah-4-tahun-gemar-makan-sabun-dan-obat-nyamuk
Next
This is the current newest page
Previous
Next Post »

4 comments

Click here for comments
Doni Jaelani
admin
11 August 2018 at 10:03 ×

Baru tahu hidup nyamuk jantan cuma 10 hari huhuu kasian juga.

Tapi bener gak sih, kalau nyamuk yang suka ngisep darah tuh cuma nyamuk betina aja? Kalau nyamuk jantan makanannya nektar?

Sering jadi perdebatan tentang penamaan obat nyamuk. Di sini udah dijelasin kalau obat nyamuk artinya obat yang ngilangin nyamuk. Good job haw!

Reply
avatar
N Firmansyah
admin
12 August 2018 at 16:22 ×

Pelajaran yang gue dapat 1) hidup nyamuk singkat 2) penamaan obat nyamuk. Selebihnya tetap nggak paham. Makasih.

Reply
avatar
16 August 2018 at 04:00 ×

Ow yeah nyamuk karir bagian jakarta barat tepatnya grogol emang ganas2 euy, ampun gatel bener
Apa ngaruh dari banyaknya kali ya how di sono, kn kalinya byk yg item2nya tu, mungkin jd pembiakan jentik2 yg berevolusi, mungkin huuuuh

Hmmm aku bingung katanya yg bunyi nging nging nging ngin itu cm yg betina doang ya, bner ga? #bneran nanya

Anjaaay tinder


Pesan moral setela baca ini, oke thengs jd tau aroma kimia manusia sebelom tidur kyk apa

Etapi klo nerapin cara lama pke minyak tanah takut kebakar oy

Reply
avatar
Wisnu Tri
admin
16 August 2018 at 13:07 ×

Dan ternyata lirik ‘kalau tidak bobok digigit nyamuk’ di Nina Bobok itu bener? Bhaik, sekarang saya paham.

Kalau masalah nyamuk yang nggak mati pas kita kasih ‘obat’ itu, mungkin karena si nyamuk udah berevolusi. Pernah dapet pelajaran Biologi, dan guru saya waktu itu kurang lebih mbahas masalah kayak gini. Jadi, makin kesini, misal si nyamuk dikasih obat nyamuk nggak akan ngefek karena tubuhnya udah terbiasa sama ‘perlakuan’ seperti itu dan secara otomatis akan beradaptasi. Kecuali kalau dosisnya di ubah. Katakanlah kadar racunnya dibuat lebih tinggi dari dosis sebelumnya, baru, si nyamuk nakal akan mati. *Sepertinya kayak gitu sih, kalau kata guru Biologi saya ( ( ( KATA GURU BIOLOGI ) ) )

Reply
avatar

Berkomentarlah dengan baik, sopan, nyambung dan pengertian. Kan, lumayan bisa diajak jadian~ EmoticonEmoticon