Saturday, 30 September 2017

Howhaw #193: [Fiksingkat] Pipis Sendirian

pipis

“Temenin adek ke WC, Bu. Mau pipis.”

Saya merengek pada ibu untuk ditemani pipis karena saya memang penakut.

“Adek, kan, sudah kelas 5 SD, masa masih takut pipis sendirian. Sana pergi sendiri,” ucap beliau sambil terus menatap layar komputer yang berisi kerjaannya.

Terpaksa saya beranikan diri lagi untuk pipis sendirian. Saya takut karena sudah sangat sering saya melihat makhluk aneh di sudut atas WC. Kadang ada muka perempuan yang tersenyum yang muncul dari ventilasinya. Walau mukanya sepertinya kukenal, tapi tetap saja itu menyeramkan dengan mata putih pekat, muka pucat dan gigi hitam bertaring.

Ketika papa pulang, saya menceritakan kalo ibu nggak mau menemani saya ke WC padahal saya ketakutan. Ayah berjanji akan membuat ibu mau menemani saya ke WC. Mungkin hanya diliatin dari pintu, tapi bagi anak seumurku, itu adalah perhatian ibu yang luar biasa di kala anaknya ketakutan.

Esok malamnya, saya terbangun malam-malam. Saya mengetuk kamar ayah dan ibu, minta ditemenin pipis.

“Ibu sudah di WC, kok,” teriak ayah tanpa membuka pintu kamarnya.

Saya langsung ke WC. Benar. Ibu memang sudah ada di WC. Beliau kini mau menemani saya kalo mau pipis malam-malam lagi. Bahkan mungkin tiap saat. Ayah memang pintar. Entah dari mana beliau dapat ide memenggal kepala ibu, mengikat rambut panjangnya dengan tali dan menggantungnya di pintu WC.

pipis


Sumber gambar:
1) https://www.wowmenariknya.com/2015/06/5-hantu-penunggu-toilet-paling-menyeramkan.html
2) https://twitter.com/pepperoniichan?protected_redirect=true

Previous Post
Next Post

Oleh:

Terima kasih telah membaca artikel yang berjudul Howhaw #193: [Fiksingkat] Pipis Sendirian Apabila ada pertanyaan atau keperluan kerja sama, hubungi saya melalui kontak di menu bar, atau melalui surel: how.hawadis@gmail.com

24 comments:

  1. haw, coba sini ngopi atau ngeteh dulu sama aku, yuk. nggak usah takut ada racun di sendoknya. ini pengaduk tehnya cuma pake jari sendiri kok.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lalu, jari kamu abis megang racun apa, nggak?

      Delete
  2. Dibaca siang hari pun tetap bikin merinding

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lebih serem cosplay hantu2an di Kota Tua, sih, Wi~

      Delete
  3. Kok endingnya serem amat ya mas. Wah keluar dari jalur nih, jadi horrorable gini ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini kebiasaan lama saya saat bikin fiksi, Mas. xD

      Delete
  4. Bentar bentar bang. Aku agak konslet. Berarti ini sebenarnya si ibu udah dipenggal duluan ya, baru si anaknya itu sering liat penampakan? Kan dibilangnya yang udah dikenal gitu. Apa gimana sih? Kusudah terlalu lama tak membaca fiksimu,bang. Mohon tunjukkan jalan yang lurus padaku.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waiya maaf, Dar. Ceritanya udah dipendekkan soalnya. awalnya itu kan kejadiannya kubuat berulang, jadi mantan ibunya dia itu banyak, tiap ibunya mati dengan cara yg smaa, bapaknya langsung punya ibu lagi. maksudnya, dgn alasan anaknya, bapaknya jadi punya motif buat menyingkirkan dan dapat pengganti yg notabene emang selingkuhannya.

      karena panjang banget, jadinya kusingkat aja. lupa ngeganti itu. anggap aja karena hantunya udah diliat tiap hari, jadi dikenal. xD

      Delete
  5. Faaaaaaaaak. Kalau dibacanya pas di hari Minggu pagi, mungkin bisa bikin makin malas mandi dah. Huhuhu.

    Pertanyaan Dara juga jadi pertanyaankuh. Ku juga ngebingungin itu, Haw. Kami resah gelisah akan itu~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, udah kujelaskan itu di atas di komen balasan Dara, Cha. Cerita begini mah makanan buatmu, Cha. nggak ada serem2nya..

      Delete
  6. bapak anak yang sangat kompak. Mantaaaap.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebagaimana kamu dan guru pengampu magangmu, Pung. Yang kompak menargetkan lemper pak Rustam.

      Delete
  7. haww, tumben2an nulis kaya gini. untung bacanya siang2 :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak tumben kok Sha. dulu rutin nulis fiksi begini, cuma karena temen2 pada gak bikin fiksi lagi, jaidnya ikutan gak bikin.

      Delete
  8. Ingin berkata kasar XD
    Apakah mungkin, bapaknya "saya" ini seorang Sumanto dari Purbalingga?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sumanto masih terdengar gaungnya, ya, ampe sekarang~

      Delete
  9. ih serem ah kak
    gak berani pipis
    hayuk hanterin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di wc selalu ada penjaganya, minta ditampakin aja~

      Delete
  10. ngeri ya apalagi kalo malem malem gitu gelep sunyi tak bersuara :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya yang rumahnya terang aja, kalo masuk kamar mandi serem juga pas lagi gada orang~

      Delete
  11. GUBRAKKKK!!!

    Ya tuhan, aku merinding =________=

    Nice flash fiction
    Twist nya asli unpredictable banget
    Tapi aksian juga sih itu ibu nya gak salah apa apa malah digituin. Psikopat juga itu ayahnya wkwkwkwk

    KEREN d(^_^)b

    Salam kenaaal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha... salam kenal jugaaa...

      enaknya bikin falsh fction ya begitu, nggak perlu mendetailkan semuanya. cukup sepotong kejadian. xD

      Delete

--Berkomentarlah dengan baik, sopan, nyambung dan pengertian. Kan, lumayan bisa diajak jadian~