Fiksi Kilat: Tidak Akan Mati

“Man, besok pukul lima sore bisa ketemuan di tempat ‘biasa’ nggak? :)

Sebaris pesan singkat dari Vania tersebut berhasil membuat tubuhku melompat-lompat. Aku kegirangan. Tentu saja, sudah setahun berlalu sejak kami berjanji untuk tidak saling menghubungi.

“Entar kalo udah setahun, aku hubungi duluan deh,” jelas Vania sebelum perpisahan sementara itu.

“Tapi, Van. Aku nanti ngg....”

“Bisa,” potong Vania, “bukankah kamu baru bisa mati kalau ngeliat aku nikah ama orang lain doang? Gombalanmu itu, dulu aku kantongin. Malah disimpen di brangkas rumah, biar nggak ilang. Hahaha,” ledeknya yang membuat aku mengulum senyum dan mengangguk.

Pukul setengah lima, aku sudah berada di tempat kami dulu bertemu untuk pertama kalinya. Sembari menunggu, kupesan secangkir kopi latte,  lengkap dengan hiasan gambar separuh hati di permukaannya. Iya, separuh, karena separuhnya lagi biasa dipesan Vania. Sama seperti dulu, sebagai pertanda dia menerima perasaanku.

*Triiinggg...trinnnggg...*

Sebuah panggilan masuk, dari Deni.

“Man, malem ini kamu pergi ngg...”

“Nggak, aku udah ada janji hari ini.” *tut*, langsung kututup.

Berkali-kali Deni kembali menelepon, tapi tidak kuangkat. Hingga akhirnya aku mematikan telepon genggamku.

“Man, nanti kalo pukul tujuh aku belom datang, kamu masih mau nungguin nggak? Aku mau ngedandanin mama yang mau kondangan,” begitu SMS Vania tadi saat aku baru sampai, yang aku jawab “Pasti”.

Kopi latte yang kupesan belum kusentuh. Hingga pukul delapan malam, aku asik sendiri dengan khayalan. Khayal berduaan, berdampingan. Tapi Vania belum juga datang. Aku tersadar, teleponku dimatikan. Saat kuhidupkan, terdapat pesan masuk dari Deni.

“Man, kamu beneran nggak mau pergi ke acara pernikahannya Vania?”

Aku terdiam. Lama. Hingga sebuah pesan masuk lain menyadarkan. Dari Vania.

“Karena tadi kamu nggak ngeliat aku nikah, berarti kamu nggak akan mati kan, Man? :)”

*****


howhaw

"Cerita ini diangkat dari puisinya Arman Zega di blognya 'nyorett.com' yang berjudul 'Menanti'. Kalo bagus, puji Arman. Kalo jelek, keritik saya. Sekalian masukannya."

Previous Post
Next Post

Oleh:

Terima kasih telah membaca artikel yang berjudul Fiksi Kilat: Tidak Akan Mati Apabila ada pertanyaan atau keperluan kerja sama, hubungi saya melalui kontak di menu bar, atau melalui surel: how.hawadis@gmail.com

62 comments:

  1. Nggak kebayang kalo gue berada di posisi si tokoh "aku" ini . .
    Mudah2an kisah gue dan gebetan gue nggak berakhir seperti itu . . :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin, Bang. Nyess banget kalo kayak gitu.

      Delete
  2. Hahaha kenapa bikinnya gak kemarin pas memfiksikan? Ini keren, Haw. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini buatnya juga gegara abis baca-baca tulisan #memfiksikan kalian. Kalo bikin duluan, mungkin nggak jadi kayak gini. =)D

      Delete
  3. kerennnnnnn mas ceritanya.
    sakitnya itu hati gak ketolongan,udah khayal yg bahagia,eh taunya saat dihidupkan,dapat sms kayak gitu -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih, tapi kan nggak sampai mati. =(

      Delete
  4. Tumben bikin cerpen kau, Haw. Haha.
    Di awal nyebut "Man", aku ngira itu nama Arman. Eh, bener.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, karena kita mengenal "Man" yang sama. hahaha.. biasanya aku memang bikin fiksi singkat tiap dua bulan sih.

      Delete
  5. aduh ikut nyesek euy,, kemungkinan sih gak mati tapi kalau koma gimanaaaa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayak gini, kak: ,

      Iya juga sih, wa..mesti ditanyain ke pemilik kafe-nya nih.

      Delete
  6. iya nih, kenapa buatnya nggak waktu memfiksikan aja?
    pas banget loh tema nya kopi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, maap. Dapet idenya juga kan gegara abis baca #memfiksikan.

      Delete
  7. astaga. Ya Tuhan. kok sedih banget endingnya. gua mewek ini loh seriusan.
    puisi gua yang ala kadarnya bisa jadi mahakarya gini.

    makasih, Haw. tapi semoga kejadiannya gak terjadi sama gua

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tumben lu meweknya bukan gegara "cinta beda agama", Man?
      Pertanyaan gue kan gini kemaren:
      -sepenting apa yang ditunggu?
      -kenapa gak ditelepon?
      -kenapa dia gak datang?

      Pas nyoba dijawab, jadi cerita begini. Tapi kalo disebut mahakarya, kayaknya nggak deh. jauh.

      Delete
    2. ya masalahnya masukin semua jawabany pertanyaan itu dalam puisi gimana, Haw? haha. gak ngerti gua.

      mahakarya nyeseknya. anjir. masih kebayang aja gua kalau sampe beneran kejadian

      Delete
    3. Coba-coba aja. Aku juga gak gitu mahir berpuisi. Mungkin dengan tambahan kata, "untuk menggenapi ikrar kita" atau "Menungumu seperti akan melihat Tuhan" pokoknya gimana biar dalam puisi lo itu, ada penyebab kenapa kamu merasa sia-sia dan sedih di akhirnya. Dan kenapa dia patut ditunggu.

      Delete
  8. Disuruh adekku yang ganteng itu ke sini baca cerita yang terinspirasi dari puisi dia.

    Keren.

    Hahaha. Keren banget.

    Tapi bener sih, semoga gak kejadian beneran ke si Arman. Soalnya kerennya cerita ini di feeling 'nyesek'-nya itu. HAHAHA. Kasian juga kan. Udah nangis dia baca cerita ini (katanya), masa mau setengah mati juga dia ngalamin beneran kan? XD XD XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. *ngiri sama Arman, dibilang ganteng ama kak Elia*

      Iya, Kak. semoga nggak kejadian. siapa juga yang mau nyesek begitu. =D

      Delete
  9. galau nya dadakan gitu.. tapi kalo ceritanya aseli nyeremin x((

    ReplyDelete
    Replies
    1. Padahal sebelumnya dapet kegembiraan dadakan juga. Berarti kalo dapet kabar gembira mendadak, jangan seneng dulu. :ng

      Delete
  10. Menyesakkan dada sekali ini bila terjadi dikehidupan nyata, hehe..
    Tapi keren sih, biarpun harus ngulang 2 kali bacanya baru ngerti :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... mestinya dibaca 33 kali, Da. Sunnah.

      Delete
  11. Sediiiih :(
    Berbakat juga bikin flash fiction =D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan bakat sih, Kak. Tapi kalo abis kebentur tembok gitu jari saya ngetik sendiri. =)D

      Delete
  12. Baca endingnya, dan... voila! Syok berat ._.

    ReplyDelete
  13. Baca endingnya, dan... voila! Syok berat ._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh, perlu mengurangi makan dan rutin diet tuh. Biar nggak berat-berat amat.

      Delete
  14. Kapan-kapan, puisi di Tumblr gue jadiin cerita juga ahhhhh. Terlalu cepet sih alurnya. Tapi keceeehhhhh, Haw. Twist-nya dapet. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Yog. Mestinya di pembuka si Arman udah nunggu sejam sambil flashback. Biar nggak terlihat tergesa. Tengkyu, yog. :-d

      Delete
  15. suka sekali ama ceritanya how haw...

    ReplyDelete
  16. gue bacanya sambil ngebayangin mukanya kak Arman .... kasian *duh maap kak*
    suka banget cara kak Haw menceritakan :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sampe dibayangin gitu? At--ati kebawa mimpi loh.

      Delete
  17. Haha endingnya kok sakit banget sik. Entah gimana kalau kejadian beneran. Tapi yang pasti, si Vania itu kurang ajar. Mau nikah masih sempet smsin mantan atau apalah statusnya si 'aku' itu.
    Cuman entah di bagian mana, gue masih merasa cerita ini ada ompongnya. Perasaan doang sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Bang Daus. 1. Alurnya tergesa, 2. Alasan Vania ngehubungi dan gak bilang kalo mau nikah ama orang lain. *ini perlu dibuat versi panjangnya apa yak?*

      Delete
  18. Duh, penegen meledak rasanya tiba-tiba dapet pesan gituan :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin kamu mau imlekan. Kan klo imlek banyak yang meledak-ledak.

      Delete
  19. ga ah, aku mau puji howhaw aja, keren ceritanya, dalam permainan kata, tapi penasaran, kalau seandainya dia liat vania nikah, dia matinya kapan? mati dengan cara apa? :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak tahu juga saya. Ada saran nggak? kekenyangan makan nasi kondangan sampe gak bisa napas mungkin?

      Delete
  20. Duuh :(
    kenapa mesti begini endingnya =(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kan luamayan, Kak. Armannya bisa dideketin.

      Delete
  21. DAPET BANGET CERITANYA!!!!
    Aku baca sambil ngantuk dan langsung mendelik baca endingnya. Tega nian :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... biar nggak kejadian (ada yang ngarepin), ayo nikah muda! gitu kan, Meg?

      Delete
  22. Mas Arman puisinya bagus. Mas Haw paling bisa buat cerita yang salut

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cerita yang salut itu cerita yang begimana? @@,

      Delete
  23. Sakitnya tuh di sini -_____-
    #jleb bgt ending nya

    Ini Vania sengaja bikin janji di tempat 'biasa' agar 'Man' ini tidak melihat Vania menikah dengan pria lain? Vania kejam karena nikah dgn pria lain namun masih peduli dengan mantannya. Agar mantannya tidak mati :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. *gue kalo denger kalimat itu, ingatannya langsung tertuju ama Bejo bintang 7*

      Yah, ada alasan tersendiri kenapa dia mengajak nggak ketemuan setahun dan melakukan hal itu.

      Delete
  24. Twist-nya dapet banget. Keren. \m/

    Yaampun, hancur banget kalo jadi si Arman. Tapi, ceweknya baik.. :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, tapi masih baikan kamu kok. :ng

      Delete
  25. Endingnya tragis kisanak. Ditinggal nikah -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo ditinggal nikah disebut tragis, maka orang tak perlu berperang. Nikahi saja gebetannya. eh, tapi entar malah jadi perang-perang juga.

      Delete
  26. disitu arman merasa sedih. -_-

    ReplyDelete
  27. Iss kan. Males kali ah. Masak ngga bisa bareng-bareng :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sejak dulu, begitulah cinta. Deritanya tiada akhir. *lalu pergi ke barat*

      Delete
    2. Mau ambil kitab suci? ._.

      Delete
  28. Endingnya jleb banget. Semoga kamu dan Arman sama-sama nggak ngalamin cerita yang kaya gini ya =(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, amin. Semoga kamu juga nggak.^_^

      Delete
  29. Setahun yang lalu aku kemana aja? Kenapa aku baru baca ini sekarang? HUAAAAAAA HAW. Bagus. Aku puji kamu sama Arman ya. Aku suka dinyesekin pake ini. :')

    ReplyDelete

--Berkomentarlah dengan baik, sopan, nyambung dan pengertian. Kan, lumayan bisa diajak jadian~