Fiksi Kilat: Jangan Pulang Petang

Aku berlari semakin kencang untuk segera keluar dari hutan. Meski beberapa kali terjatuh tersandung akar pepohonan hingga kakiku terluka, aku tetap berlari sekuat tenaga. Lebih baik terluka daripada tertangkap oleh Kuyang yang mengejarku di belakang.

“Kalo sudah sore, kamu langsung pulang! Tinggalkan saja kayu bakarnya,” begitu pesan kakekku siang tadi.


Kuyang atau hantu kepala wanita terbang, dengan usus perutnya terburai bergelantungan, merupakan hantu yang terkenal di kampung kami. Sejak kecil aku selalu ditakut-takuti ibu akan dimakan olehnya jika bermain hingga petang. Meski begitu, belum ada warga kampung yang mengaku pernah melihatnya.

“Cuma cara orangtua biar anaknya nggak bandel saja,” begitu pikirku selama ini.

Tapi hari ini, ketika mencari kayu bakar hingga petang, aku melihatnya di dalam hutan. Sebuah kepala perempuan dengan usus berlumur darah bergelantungan sedang menggigiti seekor monyet di atas pohon. Aku terkejut dan menjatuhkan kayu bakar yang pikul. Dia melihat ke arahku. Aku langsung berlari.

“Kuyang di kampung kita tidak hanya mengincar janin. Tapi juga memakan isi perut manusia dan binatang. Kalo kamu melihat Kuyang, kamu harus memukul-mukul panci atau wajan. Bisa juga mengusirnya dengan sapu ijuk,” cerita kakekku suatu waktu.

Tapi bagaimana mungkin aku membawa panci dan wajan saat mencari kayu bakar. Sapu ijuk apalagi. Makanya aku berlari dengan sekuat tenaga. Di depan sudah terlihat rumah penduduk kampung. Aku berlari semakin cepat.

Ketika sampai di perkampungan, aku berteriak minta tolong. Tapi tak satu pun warga yang keluar. Aku kelelahan dan berhenti sebentar. Saat kutoleh ke belakang, Kuyang yang terbang mengejarku semakin dekat. Aku berlari menuju rumah sambil berteriak. Namun tetap tak ada orang yang menanggapi.

Saat sampai di depan rumah, aku menggedor pintu dengan keras sambil berteriak memanggil-manggil kakekku. Tapi tak ada jawaban dari dalam. Kini Kuyang tersebut tepat berada di belakangku, lalu dia melayang ke atas kepalaku. Tetesan darah usus perutnya jatuh ke wajahku. Dia tersenyum menampakkan taring dan langsung mengarahkan gigitannya ke perutku.

Aku berteriak keras dan terbangun dari tidurku. Napasku terengah. Kubuka selimut yang menutupi. Kuraba perutku, tidak apa-apa.

“Apa aku ada dalam mimpimu?” tanya sebuah suara dari arah sudut kamar. Kuyang.

*****
Ini sebenarnya draft #memfiksikan dengan tema “hantu”, tapi gak jadi dipublish karena membuat cerita yang lain. Mohon kritikannya.

memfiksikan
Penampakan Kuyang di Video Yutup
Previous Post
Next Post

Oleh:

Terima kasih telah membaca artikel yang berjudul Fiksi Kilat: Jangan Pulang Petang Apabila ada pertanyaan atau keperluan kerja sama, hubungi saya melalui kontak di menu bar, atau melalui surel: how.hawadis@gmail.com

48 comments:

  1. menegangkan ceritanya, huh untung hanya mimpi. Pastinya seram sekali melihat kuyang, sepertinya saya pernah melihat kuyang di film. Mimpi buruk sepertinya, atau ada pertanda tidak baik, endingnya bagus, meskipun saya penasaran kalau ada lanjutan ceritanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, pernah difilmkan. Ada yang versi Indonesia ada juga yang barat. Gak ada lanjutannya. Itu udah end. =)D

      Delete
  2. wahhh jadi...ini kuyangnya uda nungguin beneran si aku yang baru bangun dari mimpi ya....
    hiiyyy....atud banget kalo gitu mah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak. Begitu. Lebih serem kalo nungguinnya pas lagi nulis/baca cerita ini.

      Delete
  3. ALLAHU AKBAR!!!!

    Aku langsung gedubrak pas liat foto di bawah. Iss jahat banget kamu, Haaaaaw! Uda ketakutan baca cerpennya, eh pakek ada foto segala lagi. Hih! -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Allah Maha Besar.

      Biar ada gambaran aja, Kabeb. Ini aku bales komen gak berani nyecroll ke atas. :p

      Delete
    2. Hati-hati loh. Jangan sampek yang ada di foto jadi naksir kamu!

      Delete
    3. Kalo naksir aku, aku minta buat jagain Kabeb tiap malem. Tentunya harus nyapa, Kabeb dulu.

      Delete
    4. Kok aku? Salah ku apa? Hiks. :'

      Delete
    5. Nggak ada yang salah, aku kan orangnya baik, jadi nyuruh ngejagain Kabeb~

      Delete
    6. Ah.. Kamu kok baek banget siiiih.. >,<

      Delete
    7. Iya, dong. Kalo nggak gitu, entar yang di foto itu gak dapet makan. :v

      Delete
    8. Berbagi itu perbuatan mulya Kabeb. Termasuk berbagi usus sendiri. :-bd

      Delete
  4. gue cuma baca sampe itu kuang ada di atas pala lu bang :"D *lambain tangan*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Padahal ceritanya gak serem. Lebih serem gambarnya.

      Delete
    2. iye emang, mangkanya gue lewat bang. -____-
      tadinya, malem tadi gue mau bales ni komen, tapi inget tema postingan lu jadi urung gw. wkwk

      Delete
    3. Hahaha...dikira postingan ini kuburan kali ah. :D

      Delete
    4. ngahaha. di bali namanya leak kan ya ?

      Delete
    5. Iya. Leak. Waktu zaman esde sempet tenar di tipi dulu.

      Delete
  5. gue malah baru tau itu makhluk yg namanya kuyang bang .. gue pikir itu ibunya si sangkuriang .. kuyang sumbi .. hmmm
    Kalo dijawa, mitosnya jangan keluar magrib .. ntar diculik wewe gombel .. dan katanya wewe gombel itu cantik lo .. hmm

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kuyang Sumbi. :|

      Yang aku heran yak, kenapa setiap informasi yang kutulis selalu kamu jawab dengan baru tahu?
      Mau wewenya cantik kek, seksi kek, bodo amat, aku tetep gak mau ketemu.

      Delete
  6. Udah bagus si awal-awalnya, akhirnya aja yang kurang klimaks. "Cuman mimpi" coba di ganti jadi apa gitu biar lebih "memakan" pikiran pembaca.
    pendapatku aja bro.

    ReplyDelete
  7. Kerasa gimana gitu haaaa, rada takut bacanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa abang ngerasa takut gitu? Padahal tiap hari sepedaan sendiri bertualang keluar masuk jalanan sepi.

      Delete
  8. Fiksingkat kali ini kuyang, bang. Kuyang banyak :)

    ReplyDelete
  9. Engg.. serem amat. Kirain mimpi, ternyata beneran ada si Kuyang.

    Kalo di tempatku, Kuyang itu semacam istilah buat makian, Haw. Biasanya yang make anak kecil. "Kuyang ajal!"

    ReplyDelete
  10. Ceritanya bikin saya seneng. seneng banget baca adegan gore begini. saran, biar plot twist dalam plot twist, buat tokoh 'aku' dalam cerita ternyata raja dedemit. kuyang yang ganti disantap. nyam-nyam.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah iya. Ide bagus tuh. Perseteruan di dunia gaib. :-d

      Delete
  11. kayaknya kuyang kurang di ekspos gitu ya. lebih banyakan pocong sama kunti. gua kurang tau juga sama setan satu ini. liat penampakannya malah lucu. haha

    btw, twistnya bagus. keren elu mah urusan ginian

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, Man. Dulu filmnya cuma satu di bioskop. LEAK. Trus di tipi ditayangnin sekali. Tapi pamornya tetep kalah ama hantu-hantu lain.

      Lucu katanya. aneh. Lagu Lingsir Wengi yang lembut pengantar tidur dibilang seram, foto seram dibilang lucu.

      Delete
    2. Kalian berdua sama-sama aneh, lingsir wengi sama foto itu sama-sama seram. SERAM!

      Delete
    3. Masa'? Coba kalo disuruh milih, tengah malem mati lampu, mendingan denger lingsir wengi entah dari mana atau ngeliat penampakan?

      Delete
  12. Aku sering pulang petang loh :( ngeri ihhh rumahku lewat sawah2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo berangkat kerja, atau kuliah, rumahnya dibawa aja sekalian, kaNov. Biar gak perlu lewat di sawah-sawah lagi. atau perlu ditemenin?

      Delete
  13. ENDINGNYA GAK NYANGKA BANGEEEET! :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kok? padahal yang lain bisa nebak dengan mudah loh. @@,

      Delete
  14. Tanya dong tanya: Kuyang itu untuk sebutan makhluk itu di daerah mana ya?

    ReplyDelete
  15. Ceritanya singkat, tapi menegangkan. Di daerahku nggak ada mitos tentang kuyang bang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mesen aja ke daerah lain, pake JNE dua hari nyampe kok.

      Delete
  16. Ceritanya singkat, padat dan ngena banget alias aku jadi takut kalo tiba-tiba dia datang demgan sendirinya. Tapi kalo gak salah kuyang ini mitosnya orang kalimantan kan?

    Banyak yg komen gambarnya nih, untung aku pake browser yg gak menampilkan gambar. Bilang aja lagi gk punya kuota

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, di kalimantan. dulu waktu kecil ampe termimpi-mimpi abis diceritain.

      Padahal kata Arman itu gambarnya lucu loh.

      Delete
  17. baru kemarin baca-baca tentang kuyang, ngeri juga sih, duh itu fotonya beneran asli kuyang ?
    katanya kalau usus si kuyang ini kesangkut di pohon dan kita nolongin dia, bakal di kasih duit banyak :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak tahu, kak. dapet di yutup.
      Wa wa wa.. yang itu aku belom pernah denger, mesti dicoba ini. *eee tapi gak jadi deh*

      Delete

--Berkomentarlah dengan baik, sopan, nyambung dan pengertian. Kan, lumayan bisa diajak jadian~