Fiksi Kilat: Rumah Kentang

“Aku sih kagumnya ama cowok yang berani. Bahkan masuk ke Rumah Kentang saja dia nggak takut,” begitu ucapan Silvia yang membuatku pergi ke Rumah Kentang tengah malam begini.

Iya, aku berniat pamer ke Silvia nantinya. Menunjukkan fotoku yang berada di dalam Rumah Kentang saat tengah malam. Agar bisa jadi lelaki yang dikaguminya.

Menurut kabar, bagian paling angker di Rumah Kentang adalah kamar belakang dekat dapur. Pintu depan sudah kulewati, aku melangkah perlahan menuju kamar belakang di dekat dapur.

“Kalo sudah melewati ruang tamu, akan tercium bau kentang yang sedang direbus,” ucap temanku, saat kuminta menceritakan misteri Rumah Kentang. Dia juga belum pernah pergi, tapi dia lebih banyak tahu mengenai Rumah Kentang. Mendengarnya dari orang pintar, yang katanya pernah ke sana.

Seingatku, tiga hari yang lalu aku juga melakukan hal yang sama seperti malam ini. Aku melewati pintu depan dengan berani, berjalan dengan gemetar ke kamar belakang. Mencium aroma tertentu, lalu masuk ke kamar tersebut. Sialnya, waktu itu aku tidak membawa kamera.

Lalu aku memutuskan untuk pulang dan mengambil kamera. Namun, dari arah dapur, sayup-sayup kudengar suara tangisan anak kecil. Karena penasaran, aku bermaksud mendatangi.

“Awwrrhgg...”

Kepalaku seperti terpukul benda yang sangat keras. Aku mengaduh, memegangi kepala dan bersandar sebentar ke dinding. Setelah merasa baikan, kusenter seisi kamar. Tak ada barang yang terlihat berpindah. Mungkin hanya perasaanku saja. Kemudian kulangkahkan kaki menuju dapur. Setelah bebarapa belas langkah, terdengar suara dari kamar yang aku masuki tadi.

*Bhukk...*

Entah itu benda apa yang terjatuh. Bunyinya seperti tubuh yang tumbang ke lantai. Aku terkejut dan terdiam sejenak, lalu kembali melangkahkan kaki menuju dapur. Karena akan percuma kalo kembali ke kamar tadi, pasti tak ada apa-apa.

“Huuu..uuu... huuuu...hu... hi hi hi hi hi..”

Semakin aku mendekat, suara tangisan tersebut semakin mengecil, menghilang dan berubah jadi suara tawa. Saat sampai di dapur, kusenter seluruh sudut ruang. Hanya dapur tua dengan perlengkapannya. Namun suara tadi jelas-jelas berasal dari dapur.

Kusenter kembali tiap sudutnya, terdapat lemari yang ukurannya cukup untuk dimasuki orang. Kuputuskan untuk mendekati dan membukanya. Kutarik gagangnya perlahan, dan tiba-tiba...

“ARRGGGHHHH.....”

Aku terbangun dari mimpi dengan napas terengah. Tubuhku penuh keringat yang dingin. Iya, tiga hari yang lalu aku pernah pergi ke rumah ini, meski itu mimpi, namun aku merasa itu sangat nyata.

“Sil, nanti malam, aku bakal masuk ke Rumah Kentang. Terus aku akan berfoto di sana. Kamu siap-siap aja kagum ya,” godaku saat tadi sore berpapasan di depan rumah. Dia berhenti sejenak, menoleh ke arahku, lalu kembali berjalan menuju rumahnya.

Ngeremehin,” pikirku. Jelas saja, tanpa bukti, semua hanya akan jadi bualan belaka.

Sekarang, aku sudah berada di dalam Rumah Kentang. Setelah melewati ruang tengah, aku mencium aroma bunga. Iya, bunga yang sangat harum, bukan kentang yang sedang direbus. Tanpa menghiraukan aroma tersebut, aku tetap melangkah menuju kamar belakang. Kamar yang katanya paling seram.

Sesampainya di depan kamar tersebut, kuputar gagang pintunya dan membukanya perlahan. Kusenter seisi ruangan. Tak ada yang menyeramkan di dalamnya, hanya ada tubuhku yang sudah beberapa hari terkapar tak bernyawa dengan luka di kepala.

*****

Cerita ini dibuat dalam rangka #memfiksikan dengan tema “hantu”. Jadi, tiap hari Jumat, secara suka-suka kami (para blogger) membuat cerita fiksi. Ya, hanya sebagai media belajar menulis fiksi dan menyeimbangkan postingan yang kebanyakan berisi curhatan. Bagi yang mau ikutan, silakan membuat cerita fiksi, berdasarkan tema, tiap hari Jumat dan sebarkan di Twitter dengan tagar #memfiksikan lalu mention @prtiwiyuliana.

howhaw

Tak ada yang nyata tiap hari Jumat di sini, karena semua hanya fiksi







Previous Post
Next Post

Oleh:

Terima kasih telah membaca artikel yang berjudul Fiksi Kilat: Rumah Kentang Apabila ada pertanyaan atau keperluan kerja sama, hubungi saya melalui kontak di menu bar, atau melalui surel: how.hawadis@gmail.com

64 comments:

  1. Twistnya kena! Bagus. Untung nggak begitu serem, jadi nggak perlu tutup mata bacanya. :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyakali, Rim ngebacanya sambil tutp mata. Eh, tapi kan tulisannya tetep kedengeran...dari luar jendela.

      Delete
  2. Aku benar-benar terbawa sama cerita ini, sempet ngerutin dahi karena nebak-nebak cerita. Cuma gak ketebak. Pas bagian akhir cerita malah bikin kaget. :-bd

    Tapi keseluruhan keren How, soalnya aku jadi penasaran. Walaupun baca ampe diulang dua kali.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biasanya mesti baca 3 kali baru ngerti loh, Pak. Aku sih bacanya ampe 33 kali. Sunnah.

      Delete
  3. Syiiitttt. Udah bikin aja lu, Haw.
    Gue bingung mau nulis apa. :(
    Meskipun, cerita ini nggak ada serem-seremnya. Hahaha. Tapi kereeeennnn!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Elu doang yang bikin puisi tentang hantu. Padahal itu lebih susah.

      Tapi iya sih, gue nggak bisa bikin cerita serem, udah nyoba berkali-kali tetep aja ngerasa biasa. xD Makanya bikin kayak gini aja.

      Delete
  4. wah tulisannya keren. paling susah buat fiksi apalagi yang tema hantu. ajarin dong.... o:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener, susah banget. apalagi sekarang film hantu yang mengedepankan visual audio saja juga berkurang horrornya. gimana pake tulisan doang.... ini saya juga lagi belajar lho.

      Delete
  5. wih. bisa deh ini bisa. haha. susah ya ternyata bikin cerita horor yang bisa bikin kita merinding ketakutan. Kayaknya masih mending punya lo deh daripada punya gua

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Man. Padahal udah ngusahain bikin detail yang serem, tapi gak ngefek. Pengin dibuat lebih sadis, malah jadi psycho.

      Mana bisa dibandingin, gue bikin cerita tentang apa, lu bikin cerita lain. Pasti memiliki kekurangannya masing-masing lah.

      Delete
  6. Keren Haw. Pokoke keren lah. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, gitu dong, Nggo. Gue yang dikatain keren. Jangan tulisannya. :-d

      Delete
  7. Replies
    1. Ampun, Bang. Gue jangan disialin. Gue shionya monyet lho. @@,

      Delete
    2. Shio lo monyet? Bukan urusan gue. :(
      Haw, kayaknya gue perlu ngobrol sama lo deh.

      Delete
    3. *enggg,,,,,,, (tanda-tanda minta putus ini mah)

      Delete
    4. Gak gitu, enggak. Kalo mau homo, lo aja. Jangan ajak gue. :3

      Delete
    5. Lah, itu... Mau ngomongin apaan? @@,

      Delete
    6. Oh, gitu. Yaudah sharing-sharing aja ya. Tapi kalo takut ngeganggu, kadang-kadang juga boleh kok. =)D

      Delete
    7. Serah lo, Haw. Terseraaaah. :((

      Delete
    8. Hahaha... Jangan terbakar emosi gitu, kan gue jadinya kepingin nanya, "Kenapa Agung ini dibakar?"

      Delete
    9. Cari tau sendiri. Jelaskan dalam dua halaman! :D

      Delete
    10. *udah dapet*
      ..karena tak selamanya Agung itu direbus, buktinya hari ini dibakar..emosi. :ng

      Delete
    11. Dua halaman, Haw! Gue tunggu. Harus dua halaman. :3

      Delete
    12. Halaman parkir ama halaman rumah, Pak?

      Delete
  8. Waaah keren banget, Bang. Twistnya dapet banget. Awalnya sempet bingung dan nggak paham. Pas baca sampe 3kali baru paham kalo ternyata dianya udah meninggal wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. *Ini pertama kalinya lu manggil gue "Bang", Mas* *tinggal nunggu dipanggil sayang aja ini*

      Hahaha, meski bacanya pelan-pelan banget pun, tetap nggak akan ngerti kalo sekali baca. karena pas endingnya akan timbul pertanyaan, "Kok dia mati? kapan?" Baru deh ngecek ke atas lagi. :ng Biar afdol, genapin aja, Mas bacanya.

      Delete
    2. Yaudah deh besok-besok aku panggil 'sayang' aja. Aku tau kamu kan udah kelamaan jomblo, Mz.. Makanya nggak ada yang manggil sayang wkwkwk.

      Coba deh ini cerita dibikin film pendeknya gitu. Tapi, kamu yang harus jadi pemeran utamanya. Pasti bakalan keren banget deh;3

      Delete
    3. ...dan ini juga pertama kalinya gue dipanggil "Mz", dikira anaknya Alm. Ustaz Zainudin kali...

      Oh, iya. Sebelom dipanggil 'sayang', aku praktikin dulu ya. ehm ehm....

      Ah, bilang aja kamu cuma pengin ngeliatin aku dalam pidio doang kan, yang?

      *aseli, geliii.....*

      Delete
  9. mau bilang keren udah banyak yang mewakili, jadi mau nanya aja. Jadi si aku dibunuh sama siapa, manusia atau hantunya? Yang nangis itu manusia atau hantu? Kenapa si aku malah mencium aroma bunga?
    Sumpah penasaran. Kalo gue lebih menikmati cerita kayak gini jadi gak terlalu serem tapi, kalo dipikir lagi ternyata horor. Ceritanya sejenis cerita goosebumps R.L Stine gitu, keren *duh jadul amat bacaan gue -_-*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo yang itu nggak perlu dijawab, soalnya entar jadi nggak ada penasarannya. Udahlah tulisan ini gak serem, nggak bikin penasaran juga. @@,
      Itu... aku belum pernah baca/nonton cerita itu...kalo disebut cerita terbaru, aku pasti percaya kok.

      Delete
    2. nggak, goosebumps itu novel yang ngehits banget pada masanya tahun 90an, ceritanya macem gini bikin mikir dan ending tak terduga.. *jadi pengen baca lagi*

      Delete
    3. Jadi penasaran ama novelnya. Di Toserba ada nggak ya?

      Delete
  10. kalau beneran nyata paling seru juga =D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo aku mah nggak mau. wong ujung-ujungnya yang meranin malah mati. =(

      Delete
  11. endingnya bikin gue bilang,, hiiiiiy!!
    keren, gue suka ceritanya :D

    ReplyDelete
  12. Awalnya aku pikir itu cuma mimpi, eh baca endingnya yg ada malah ketonjok. Ternyata udah mati. Bagus bang X)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hati-hati Fan... kalo ketonjoknya kena kepala, bisa mengalami kejadian sama lho...

      Delete
  13. Gak kebayang deh kalo ceritanya beneran,, wong dijalan kalo nyium bau kentang itu katanya ada makhluk halus Genderuwo,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh... baru tahu gue mitos yang itu. :)

      Delete
  14. mantep endingnya. gue jadi keinget film the sixth sense, yang gak sadar kalau dia udah mati...
    tapi kalau ngomong tentang rumah kentang, gue jadi keinget film nya boy william..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue nggak tahu siapa pemeran di film Rumah Kentang... yang jelas ini judul emang diambil dari film itu. Kalo the sixth sense, gue nggak pernah nonton.

      Delete
  15. btw, itu knp ya kepalanya? ko bisa luka? :P

    ReplyDelete
  16. Malam jum'at itu waktunya tidur :-D

    ReplyDelete
  17. Ngebaca ini kok jadi laper, ya, Bang? #GagalFokus
    Eh sumpah deh, ngebaca postingan #memfiksikan yang horor-horor gini bikin merinding aja ._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga kamu segera didatangi aroma kentang, Nduk. :-d

      Delete
  18. Kasian.. Jadi hantu, jomblo pula.. Hidup ini terlalu kejam. :'

    ReplyDelete
    Replies
    1. *dheg*
      malah fokus ke bagian yang itu. =(

      Delete
    2. Udah, kak Beb. Jangan ditambah kekejaman ini dengan diketawain.

      Delete
  19. gue suka lewat rumah kentang itu.. tapi engga pernah ada apa-apa, bahkan baunya ngga ada xD twistnya keren banget haw hahaha.. gue ngiriii pengen bikin jugaaakk!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba masuk pas tengah malem, Cha.

      Ikutan aja ntar Jumat, cek mention pas hari kamis. :-d

      Delete
  20. Rumah kentang aslinya ada pa gag sih... mampir ya ke www.gembulnita.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada, tuh si Disha sering ngelewatin tempatnya.

      Delete
  21. ceritanya bagus dengan twist yang keren mas. mungkin ini cerpen ya, jadi saya merasa terlalu cepat bacanya, atau mungkin penulisnya membuat tempo yang cepat ya hehe
    nice story mas :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Awalnya mau bikin fiksi kilat, malah kepanjangan... Ya bisa dibilang ini udah menjadi cerpen sih.

      Delete
  22. kunjungan perdana yang cukup menegangkan, gue kirain ini semacam cerita bersambung gitu abis ada nomernya ternyata bukan :D
    Ehm, kapan2 pgen nyoba juga ikutan memfiksikan, kayanya seru juga tuh :)
    Oh ya maksudnya rumah kentang tuh apa yaa kurang begitu memahami, apakah tempat jualan kentang atau kentangnya hidup dan mempunyai rumah layaknya manusia -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... itu nomor cuma penanda postingan keberapa pada tiap label kok... :)
      *berarti gak banyak yang tahu tentang rumah kentang* *aku merasa gagal*

      Delete

--Berkomentarlah dengan baik, sopan, nyambung dan pengertian. Kan, lumayan bisa diajak jadian~