Howhaw #37: Andai Gue Tahu Hari Esok (persil akhir) ~ Production Haws

Howhaw #37: Andai Gue Tahu Hari Esok (persil akhir)


Pagi-pagi setelah gue mandi dan gue lagi duduk nonton film dengan temen gue, hape gue berbunyi bentar lalu ada berbunyi lagi namun dengan nada yang berbeda. Gue buka hape gue di situ terdapat satu panggilan tak terjawab dan sebuah pesan singkat.



'maaf, Cuma ngecek aja, nomor yang semalam aktif apa nggak'

Ternyata si raisa itu yang esmemes, gue bales saja.

'oh..ya aktif lah itu kan nomor gue beneran, dikiranya bo’ong apa.”

‘Siapa tau boongan,hehehe...lagi apa?’

‘Ga lagi apa2 Cuma duduk2 di rumah temen saja. Anti lagi apa? (gue panggil anti saja ya)’

‘Ga pulang semalem? Kan rumahnya di pulau kan?’

‘Ga...emang lagi ga mau balik, mau ngumpul dengan temen dulu, kan entar kalo kuliah pasti dah jarang ketemu’

Dan mulai pagi itu esemes demi esemes ga berenti-berenti mengalir hingga keesokan harinya. Ada saja hal yang dibicarakan. Tanpa bosan.

‘semalam ga langsung plg kah abis acara tuh?’

‘Ga, gue jalan dulu ma temen-temen lain. Coba smalem ikut, seru lho, ganggu orang pacaran di dermaga’

‘Ganggu orang seru? Seru darimana? Disumpahin iya'

‘seru lah...sebelum ad qta deket2an eh pas ad qta jauh2an..hahahaha’

‘ckckckck...ga boleh ganggu orang. Org pacaran lagi, entar kalo a (red,arianti)pacaran dan d ganggu, emang mau?’

‘ga mau sih...tapi ga pa pa kan sekali-kali gangguin..heheheh’

‘Kenapa ga pacaran saja, biar a ngerasa digangguin...?’

‘Ga mau ah pacaran...tapii kalo dengan Sadam sih mau..hehehe’

‘beneran mau? Tapi Sadam yang ga mau..takut...’

‘iya...takut kenapa?’

‘takut kena marah...abangnya...hehehehe’

‘ga koq, abang ga marah...beneran...mau ga s(sadam,red) pacaran dengan a?'

‘abang mungkin ga marah..tapi yang lain bisa patah hati’

‘siapa? Ceweknya?’

‘bukan..tapi semua cewek akan patah hati jika S pacaran ama seseorang..hahahahahha’

‘beeehhh pedenya....memangnya S belom punya pacar ya...?'

‘belom..males mau pacaran...’

‘kenapa?’

‘males saja..tapi kalo dengan a sih mau..hehehehe’

‘beneran mau? Tapi a yang ga mau..takut...’

‘iya...takut kenapa?’

‘takut kena marah...ceweknya...hehehehe’

‘ga koq,ga ada cewek yg marah...beneran...mau ga a pacaran dengan S?'

‘abang mungkin ga marah..tapi yang lain bisa patah hati’

‘siapa? Cowoknya?’

‘bukan..tapi semua cowok akan patah hati jika a pacaran ama seseorang..hahahahahha’

Begitulah, ada saja yang dibicarakan, belom lagi esemes yang dikirim ulang..hadeehh...hingga keesokan harinya, hari senin 17 agustus, si Raisa ini mengajak ketemuan di pantai, bukan pantai sebenarnya, karena airnya bukan air laut melainkan air sungai, orang menyebutnya pasir. Tempat itu biasanya ramai tiap hari minggu atau jika ada even tertentu, dan hari itu hari Proklamasi yang menandakan tempat itu akan sangat ramai.

Sore, waktu yang sudah kami sepakati buat ketemuan. Tapi yang gue lupa adalah dimana tepatnya ketemuannya, tempatnya kan luas dan rame...gimana nyarinya..hape sudah pasti ga dibawa takut basah...Tapi gue tetep saja berangkat dan di tempat itu gue dipanggil temen gue dan itu dia, si Raisa pun ada di sana.

Bersama temennya yang juga temen sekelas gue dia datang menuju ke gue. Dalam hati gue dag dig dug seperti suara stik drum menabuh micriphone. Yah...sebagaimana orang yang baru kenal, gue dengan si Raisa ini bicara dengan hemat. Bahkan hanya berdiam. Berdiam, hanya sesekali saling menatap dan senyum. Hingga mau pulang kami hanya ngobrol sedikit ga bisa ngobrol banyak seperti di esemes, saat itu gue berharap di samping gue muncul dua ekor gajah. (Truss???). trus menelan kami berdua dan di dalem perutnya gajah disediain hape buat esemes saja sehingga gue bisa ngobrol lebih banyak, karena saat itu gue mati kata!!!  

Sesudah acara diem-dieman itu gue dan Raisa pun pulang. Raisa pulangnya naik sampan penambang yang memang banyak tersedia sedangkan gue tinggal jalan kaki saja. Ketika gue sudah mulai jauh melangkah dari si Raisa manggil gue dan berteriak dengan bahasa yang aneh,

“dam...  S ai A  ....”teriaknya.

Mendengar itu, gue hanya tersenyum dan mengangkat tangan kanan dan menunjukkan jempol, yang menandakan ‘gue juga’. Dan malemnya gue nembak si Raisa secara langsung ketika ada acara konser musik. Nembak langsung karena gue pernah bilang ke dia kalo gue suka ama seseorang gue akan nembak secara langsung ga pake media. Dan itu lah yang sebenarnya di nanti gue dan Raisa di tempat yang disebut pasir tadi namun gue dan Raisa hanya bisa diem-dieman. Aneh memang, baru kenal sehari langsung jadian. Tapi pacarannya ga pernah, karena memang jarang ketemu dan Raisa pun berangkat ke daerah Jawa, kuliah.
Dan jangan tanyakan sesudah itu karena sebulan kemudian gue nerima esemes yang bunyinya,

‘dam...maaf sebenarnya ga enak gue mau ngomongnya..semalam abang gue nelpon dan bilang ke gue supaya ga pacaran dulu, gue harus fokus kuliah dulu...jadi maaf ya dam...kita putus saja ya....’

Tanpa ada angin tanpa ada badai. Bergetar membacanya tapi apa yang bisa gue perbuat, gue hanya bisa nerima begitu saja. Bodoh. Memang. Tapi mau bagaimana lagi, pacaran itu bukan pernikahan yang memiliki ikatan yang kuat. Bukan juga persaudaraan yang terikat darah. Andai gue tau hari esok, tau siapa yang jadi pendamping gue, tentu gue ga akan pernah mencoba membawa hari esok ke hari ini. Mencoba menghadirkan jodoh gue ke hari ini. Namun, haruskah gue tau hari esok???

Mungkin kamu memang tidak tau hari esok
Tidak tau siapa yang menjadi jodohmu
Tidak tau kapan hari akhirmu
Namun, janganlah kamu memaksa mencari tahu

Mencoba mendahului ketentuan
Mencoba......
Mendahului jodoh dengan berpacaran
Mendahului maut dengan bunuh diri

Sabarlah, semua sudah ditentukan
Jalani hari dengan menjadi baik
Maka, jodoh dan maut pun akan datang padamu
Secara baik-baik....


Mencintai adalah menggantungkan diri
Menggantung pada yang dicintai
Jika yang dicintai hilang
Hilang jugalah dirimu
Maka sepantasnyalah kamu menggantungkan diri
Pada Yang Tak Pernah Hilang

Janganlah kamu selalu jatuh dalam cinta
Tapi, bangunlah cinta
Karena jatuh itu selalu sakit
Tapi membangun cinta selalu manis walau berawal pahit

Dengan membangun cinta
Kamu dipaksa memberikan cintamu pada semua
Tapi ‘semua’ yang kamu berikan cinta
Akan membiaskan cinta mereka padamu
Bukankah saling mencintai dan berbagi cinta itu membahagiakan???

Tak perlu memaksa tau hari esok
Tak perlu mencoba mendahului hari esok
Karena esok itu memiliki waktunya sendiri
Jangan merampas hari esok
Karena itu sama saja merampas hartamu untuk waktu nanti.....


(Di anggap Tamat)
Previous
Next Post »

8 comments

Click here for comments
wery febri
admin
19 April 2014 at 19:22 × This comment has been removed by the author.
avatar
How Haw
admin
20 April 2014 at 00:20 ×

emang apa pengaruhnya? sama saja. eh, komen kamu yg di postingan #93 keapus tanpa kebaca.... gegara salah ketik pas koneksi lelet T.T

Reply
avatar
wery febri
admin
20 April 2014 at 07:55 ×

1. Klo sy tau ini dr dulu, sy akan menjaga rahasia hubungan kalian dgn baik :). Lalu saya minta transfer uang
2. Klo sy tau ini dr dulu, setidaknya saya tau cara menghibur anda ketika diputusin.
"Udah.. jgn dipikirin haw,, diputusin itu biasa. Mending kita makan2 yok, kamu bayar. Nanti sy bawa temen rame2 lagi biar rame, kamu gak cendiri deh".

Saya yg ngapus, komen nya lalu lah double, saya apus 1x msh ad. Apus 2x malah keapus dua2nya.

Reply
avatar
How Haw
admin
20 April 2014 at 23:34 ×

Asem... :(
ga ada pengaruhnya juga kaliii.... dikiranya putus itu menyedihkan. Nggak. Kecuali kalo beneran jadi pasangan :P. Kalo kamu baca ceritanya dari awal, harusnya tau itu bukan kisah perpacaran, ga ada jalan berduaannya, ga ada traktirannya, ga ada telponan sayangnya, ga ada semuanya. #Oke Itu menyedihkan. Hina sekali.

yg bisa ngapus dengan bersih kan cuma saya weriiii... ini kan blog saya....

Reply
avatar
wery febri
admin
21 April 2014 at 05:18 ×

tapi "bergetar" kan waktu baca esemes diputusin ,,, kwaakwaaa

Saya yg hapus komentar saya sendiri kok... -_________-"

Reply
avatar
wery febri
admin
21 April 2014 at 05:20 ×

Tuh, komentar no 1 saya apus,, :D

Reply
avatar
How Haw
admin
22 April 2014 at 00:18 ×

nggak sama sekali... :D

Reply
avatar
How Haw
admin
22 April 2014 at 00:18 ×

masih ada jejaknya tuh...

Reply
avatar

Berkomentarlah dengan baik, sopan, nyambung dan pengertian. Kan, lumayan bisa diajak jadian~ EmoticonEmoticon