Howhaw #147: [Fiksingkat] Tak Ada Manis-Manisnya Untukku ~ Production Haws

Howhaw #147: [Fiksingkat] Tak Ada Manis-Manisnya Untukku

“Ilyas ngasih bunga dan selembar surat ama Dian?” tanyaku dengan nada terkejut.

“Iya. Waktu itu kan aku lagi main ke rumahnya Dian, terus Ilyas datang. Saat kami temui, dia cuma senyum, lalu ngasih bunga dan surat itu ke Dian. Abis itu dia pergi,” jelas Nita. Sama seperti Dian, Nita juga sahabatku sejak SMA.

Ilyas, dia lelaki yang dekat denganku. Saking dekatnya, teman-teman kami mengira kami sudah pacaran. Aku sih senang saja dikira demikian, karena memang aku berharap bisa menjadi pacarnya. Tapi setelah mendengar cerita Nita tadi, aku sepertinya tahu kenapa Ilyas tidak pernah mengutarakan cinta padaku.

“Bukannya kalian pacaran, ya? Kamu dulu juga pernah cerita, Ilyas selalu ngasih kamu hadiah secara rutin. Sekarang pun masih, kan?”

Bagaimana aku menjawab pertanyaan Nita ini? Kami dekat, tapi belum sampai tahap pacaran. Aku memang sering diberi hadiah tiap Senin pagi, tapi hadiah untukku nggak ada indah-indahnya seperti yang diberikannya kepada Dian. Coba saja bayangkan! Apa indah dan romantisnya dapat hadiah jamu? Manis pun tidak.

“Jamu Sehat Wanita? Dan kamu mesti meminumnya saat itu juga sambil diawasi Ilyas?” tanya Nita dengan intonasi tidak percaya.

Tentu saja aku meminumnya dengan senang hati. Lebih tepatnya, memaksakan diri agar terlihat senang. Karena aku sungguh-sungguh mencintai Ilyas. Meskipun aku tidak tahu bagaimana perasaan Ilyas kepadaku.

“Andai aku secantik Dian, pasti sekarang aku sudah punya pacar,” teringat selorohku ketika bersama Ilyas beberapa minggu lalu.

“Dian siapa?”

Dian kuliah di kampus yang berbeda, sedangkan aku dan Nita kuliah di kampus yang sama. Aku lalu menceritakan tentang Dian kepada Ilyas. Cantiknya dia, ramahnya dia, pokoknya segala hal yang baik tentang Dian. Saat itu, Ilyas begitu antusias mendengarkan.

*teng tong...*

Bel rumah berbunyi. Aku beranjak dari tempatku dan menuju pintu depan. Dian yang datang.

“Cepet banget kamu ke sininya, Nit. Padahal tadi pagi bilangnya mau barengan,” ucap Dian ketika sudah berada di kamarku.

Sebulan sekali, kami menjadwalkan main bersama di rumahku. Sekadar berbagi cerita dan hal-hal menarik yang telah dilalui sebulan ini. Demi menjaga hubungan persahabatan.

“Kamu jadian ya ama Ilyas?” tuding Nita. Aku sedang membuat minuman di dapur, tapi suara mereka sayup-sayup terdengar.

“Ilyas? Yang minggu lalu ngasih bunga dan surat itu?” ucap Dian dengan nada meremehkan. “Nggak lah. Emang sih dia tampan, tapi nyebelin banget.”

Aku di dapur tiba-tiba merasa geram dengan ucapan Dian. Tega sekali dia. Dari cerita Nita, Ilyas pasti jatuh cinta dengan Dian. Sampai-sampai diantarin bunga begitu. Karena geramku tak tertahan, aku diam-diam memasukkan ‘bubuk’ ke dalam minuman untuk Dian. Aku aduk perlahan sampai semuanya terlarut.

“Kamu masukin apa ke dalam minuman itu, Git?” tanya Dian yang tiba-tiba muncul dan diikuti oleh Nita yang menyambar bungkusan bubuk tadi.

“Obat pencahar. Hah? Kamu mau ngerjain aku dan Dian, ya?”

Aku jawab saja dengan sejujurnya. Selama menjadi sahabat, kami tak pernah berhasil untuk urusan berbohong.

“Hahaha. Ya ampun, Gita. Gara-gara aku bilang Ilyas menyebalkan, trus kamu menganggap aku mencampakkan Ilyas, begitu?” selidik Dian. Aku mengangguk.

“Bagaimana tidak menyebalkan, baru pertama kali bertemu saja dia langsung memberi bunga dan surat yang isinya ‘Kamu memang cantik seperti bunga ini, tapi bagiku, Gita jauh lebih manis’. Itu maksudnya apa coba?” jelas Dian.

Aku tertegun sambil merasakan perasaan bahagia. Tak peduli dengan ejekan dan ciye-an dari Dian maupun Nita. Aku juga terheran, apa maksudnya Ilyas melakukan itu? Apa mungkin agar aku tidak minder dengan kecantikan sendiri? Entahlah.

Esoknya saat Senin pagi, Ilyas datang ke rumah dengan jamu pahitnya. Aku menyambutnya seperti biasa meskipun dalam hati ada perasaan luar biasa. Kuambil jamu yang diberikannya, kuseduh lalu kuminum.

“Aneh. Padahal sudah enam bulan aku menyuruh kamu minum jamu yang pahit banget itu. Tapi ‘manismu’ kok nggak hilang-hilang juga ya?” ujarnya dengan nada polos, yang membuat jamu yang kuminum terasa manis.

*****

Hola. Tema #memfiksikan kali ini adalah “manis”. Saya nggak tahu ini cerita terasa manis atau nggak. Yang jelas, mohon kritik dan sarannya ya.


memfiksikan


“Tak ada yang nyata di sini, semua hanya fiksi”
Previous
Next Post »

56 Comments

  1. Ya ampuun. Ini manis Kak Haw. Hahaha.
    Sweet banget. :))

    Btw, aku penasaran.. Kok Kak Haw tau nama-nama jamu untuk perempuan gitu? Pernah minum, ya? *curiga* .__."

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, tapi aku ngerasa ada yang kurang. Mestinya ada adegan bunuh-bunuhannya.

      Gugling Rim...gugling. trus pilih nama jamu yang enak dibaca, itu Jamu Sehat Wanita juga hasil seleksi dari sekian banyak nama jamu untuk perempuan, kayak Galian Singset, Galian Rapet, Galian Sunti, Galian Sumur.

      Delete
    2. Nah yang galian sumur tu yang paling mujarab.

      Delete
    3. *testimoni* *seorang guru lagi* *pasti tidak akan bohong* *ayo diorder*

      Delete
  2. Terlalu banyak dialognya sih. Tapi untuk ukuran tinlit, okelah. Semangat nulis mas. Udah manis kok hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. wuoohh... yang begini namanya teenlit yak? xD
      Siap Om Ntang, sarannya ditampung buat fiksi berikutnya.

      Delete
    2. Asek..
      Hadi udah kayak Bang Ipul.

      Delete
    3. Iya, kayaknya kepanjangan dialog. Soalnya ceritanya termasuk singkat. :D

      Tapi tetep keren, Haw. IMO :D

      Delete
    4. Iya, aku juga ngerasa gitu. Atau mungkin aku panjangin lagi aja yah narasi antar dialognya? karena kalo dialognya yang dikurangi jadi kaku. :(

      Delete
  3. Yaa ampun ilyasnyah gombal bgt ternyataa..dan yg justru ngerasain hal yg lebih pait justru dian

    Haaa jamu paitan, kupikir ga ditembak2 karena gita bau badan :d

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... karena bau badan :ng, eh tapi bisa jadi juga sih. Dari pada menyinggung saat udah jadian, mending digodok dulu sampe bau badannya ilang. hmm...

      Delete
  4. cerita fiksinya sweet banget kak how,hehe pantes aja dian bilang ilyas nyebelin terselip kata " kamu memang cantik,tapi gita lebih manis" hahaha jleb banget ini mah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, gak ada angin gak ada ada ujan tiba-tiba bilang begitu. @@?

      Delete
  5. Bisa dibilang gombalan kek gini cuma playboy kelas kakap yang mampu mempraktekkannya. Butuh jam terbang yang tinggi. Hmmm... aku curiga kalau kamu juga kelas kakap How.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gelak aja pak. Masa yang kelas kakap mesti nunggu enem bulan cuma buat satu gombalan, mubazir banget waktunya. :ng

      Delete
  6. Gombalannya sih manis, tapi rada aneh aja.. masa orang disuruh minum jamu pahit cuma mau liat dia bakal gak manis lagi atau enggak.. hehhe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha... ini kenapa diliatnya cuma dari sudut pandang gombalannya. Enem bulan ngasih jamu cuma buat ngegombal? haha. Seperti bunga dan surat yang nggak diceritakannya langsung ke Gita, jamu itu juga gak perlu diceritain manfaatnya kan.

      Delete
  7. keren sekali ceritanya, alurnya susah ditebak, tapi ada makna yang sangat penting, yaitu sahabat tidak pernah berbohong, saling percaya satu sama lain, sedangkan teman berbeda dengan sahabat, sahabat selalu bersama-sama, senang maupun susah, sedangkan teman, hanya orang baik yang kenal dengan kita

    ReplyDelete
    Replies
    1. gelak, bisa aja nyimpulin begitu. padahal awalnya aku nggak mikir sampe ke situ. :-d

      Delete
  8. Aaaaah.. Aku meleleeeeeh.. Hahah.. Sumpah manis banget pacar ku, Haw! Eh. Salah. Maap ya. Maksudnya, sumpah manis banget si tokoh Ilyas ini, Haw!

    Awalnya aku pikir Ilyas ngasih jamu pelet rindu gitu sih.. Wkwkwk :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya deh iya yang punya pacar manis. *gak seperti nasibkuh*

      Hadoh, padahal udah milih nama yang terdengar alim gitu, masih aja kepikiran ke arah sana. hahaha :D

      Delete
    2. Hahah.. Entah manis dari mananya dia :P

      Bukan salah bundo manganduang, Hayati.

      Delete
    3. Makanya kemaren dicobain dulu, Kabeb. Mulai dari kaki. *ini pembicaraan tentang apah*

      Iyo, salahkan bapuak yang punya bu....kannya aku takut~ akan kehilangan... ...

      Delete
    4. Errrr.. Kamu nyuruh aku waxing bulu kakinya Febri gitu, Haw? ._.

      Dih.. Malah nyanyi. -_-

      Delete
    5. Nggak, kan dicobain, bukan dicabutin. :ng

      Delete
    6. Dicobain kayak gimana? Jelasiiiin!

      Delete
    7. Eee.... gimana ya... diputer, dijilat, diiyain.

      Delete
  9. kereeen. manis deh manis. keren bgt rayuannya. lo knp gk mraktekin gitu jg? lo knp msh jomblo juga? Hahaha. Kirain endingnya bakal ada cakar2an

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lo juga kenapa masih jomblo, Man?

      cakar-cakaran... remaja masa kini banget~ awalnya itu mau dibikin sahabatnya mati, trus dia baru tahu tentang surat itu, nyesel. Tamat.

      Delete
    2. Hmm.. perdebatan antar jomblo~

      Delete
    3. Emang Kak Dwi udah punya pacal~~?

      Delete
  10. Tuh kan... Si Gita sih, kebiasaan su'udzon sama orang terus :/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Marahin dia gih! Suruh ikut Liqo' tiap minggu.

      Delete
  11. Replies
    1. makasih, tapi masih sweetan kamu kok~

      *balesan begini mestinya aku tujukan pada perempuan* *pantes aku jomblo mulu*

      Delete
  12. Hmm, gue malah belum bikin. :))

    Kocak juga mau ngeracunin malah ketahuan. Gita gagal. :(
    Dapet aja idenya, jamu yang pahit malah jadi cerita manis. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kenapa kalian belom ada yang bikiiinnn?

      Bukan racun kok, Yog. cuma obat pelancar doang. :D

      Delete
  13. Matap.. kira" ada jamu mudah jodoh gag. :p

    hmm ..Enam bulan dikasih minum jamu. itu cewenya sabar bgt ya..
    zaman sekarang ada gag ya yang kaya gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jamu mudah jodoh...itu sih aku juga mau. xD

      Wkwkwk... kalo mbah saya malah tiap dua hari sekali minum jamunya.

      Delete
    2. maksudnya kalo mau ngapel ke rumah cewenya cukup bawa jamu aj..
      gag usah acara nonton atau jalan" ke mall
      kayanya cewe kaya gitu lebih bersahabat sama keuangan pasangan :p

      Delete
    3. Hahaha... pertanyaannya sih. Emang kamu tega cuma ngasih jamu doang? Ngasih jamu kan biar badannya bugar dan sehat, jadi bisa diajak jalan terus.

      Delete
  14. Aku no comment tentang cerpennya. Cerpenku aja ga jelas gitu, haha.
    Btw, kenapa ga dikasih gambar? Buat ilustrasi aja, Haw. *ini bukan komentar* *tapi pertanyaan*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cerpenmu yang 'pegangan hidup itu'? :ng
      Aku nggak tahu, Nggo, gimana nge-ilustrasiinnya. Bagian mananya yang perlu diilustrasikan...

      Delete
  15. aiiiih co cuit, jadi kapan kamu ngasih kado ke aku? hahha :ng
    ceritanya oke sih, tapi kalau dibandingin cerita kamu yang sebelumnya, kejutannya terasa kurang nendang gitu, :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. apa pertanyaan itu merupakan kode dari ka Ilajah? @@,

      Haha iya, maaf, ceritanya emang nggak difokuskan ke twist ending sih.

      Delete
  16. Itu cowok yang namanya Ilyas pasti alien,
    soalnya gak ada cowok di bumi yang se-romantis itu. :D

    yg modus banyak .

    btw, hampir kirain ada ending bunuh2an karna ada adegan kasih bubuk di minuman . Endingnya malah bikin meleleh ya., :p

    top markotop deh :-d
    semangat
    top markotop

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kata siapah? Ada aku kok~

      Nyoba yang nggak pake bunuh-bunuhan dulu, entar juga balik ke 'gaya' itu lagi.

      Delete
  17. Dapet banget kok 'manis'nya huahahaha, bisa aja nyepiknya. Jadi Ilyas ini cowok dari mana, Bang? xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. huwah..syukur deh. Cowok dari dunia fiksi, Meg~

      Delete
  18. sweet enough, llyas.
    dear cewek, cowok yang romantis seperti llyas memang tidak bisa digunakan untuk membeli somay,
    tapi percayalah, kalian akan menyesal jika menyia-nyiakannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. woi Jef... jangan bawa-bawa beli somay, ini bukan V-sikaaaaa...... :p

      Delete
  19. Replies
    1. Kan nggak sampe diminum obatnya, Bnag Arif.

      Delete
  20. Meninggalkan jejak dulu. Tulisannyaa banyak juga ya Bang. Nnti diwaktu luang saya baca tulisannyaaa. Salut!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh. Sekalian ninggalin sendalnya juga dong. Kakinya juga. Asal nggak sepaket ama cantengannya.

      Delete
  21. Manis sekali bang :3 andai ilyas nyata. Andaaai

    ReplyDelete

Berkomentarlah dengan baik, sopan, nyambung dan pengertian. Kan, lumayan bisa diajak jadian~