Howhaw #122: Penyebab Kamu Nggak Diundang Dalam Pernikahan Temen

Assalamu’alaikum...

Entah karena memang musimnya atau hanya kebetulan semata, di bulan Oktober ini banyak orang yang melangsungkan pernikahan. Mulai dari yang masih remaja, sudah dewasa maupun yang sudah janda. Semua bergembira.

Tapi dalam suasana kegembiraan tersebut, ada beberapa orang yang menatap sayu. Bertanya punya ‘salah apa’. ‘Mengapa dia ditinggal?’. ‘Mengapa dia tidak diundang?’.

Entah dengan alasan apa, dalam setiap pernikahan seseorang, ada saja daftar orang yang sengaja tidak diundang, atau kelupaan diundang. Bahkan nggak dibilang-bilang kalo udah menikah. Kalo dari sumber yang bisa dipercaya, mereka nggak mengundang karena beberapa alasan. Musuhan, mantan pacar, tempatnya jauh, takut ngeganggu, yakin nggak bakal datang dan sayang ama persediaan makanan.

Aku sendiri merupakan satu dari sekian orang yang sering tidak diundang. Musuhan? Nggak. Mantan pacar? Bukan. Kenal ama yang nikah? Nggak.

Namun dalam beberapa kejadian, meskipun berteman dekat saat sekolah, sering juga kita tidak diundang ke acara pernikahannya. Padahal undangan tersebut sangatlah berarti bagi kelancaran hidup...saat akhir pekan. Penghematan dalam kemewahan makanan. Daging itu mewah lho.

Tidak mengundang teman dalam acara pernikahan juga bisa mengakibatkan beberapa hal yang tidak mengenakkan. Pertama, makanan temen kita tidak lebih enak dari makanan yang ada di resepsi pernikahan. Meskipun menunya sama, tapi makan dalam suasana ramai, syukuran dan perayaan merupakan ‘bumbu’ tambahan yang bisa menciptakan kenikmatan yang signifikan.

Kedua, akan timbul problema sosial. Yah, mereka yang tidak diundang bakal melakukan pembalasan. Ataupun jika dia mengundang, kamu yang awalnya nggak mengundang jadi nggak enakan. “Padahal aku nggak ngundang kemarin.” Lalu terciptalah jarak dalam pertemanan yang semakin membentang. Silaturahim jadi renggang.

Ketiga, bisa melanggar nasihat ustad. Ustad kita pernah bilang, “Jika kamu memasak makanan dan bau masakanmu tercium tetangga, maka berilah tetanggamu apa yang kamu masak. Paling sedikit, kuahnya. Itu pun kalo masak sup. Kalo masak opor ayam, ya berikan daging ayamnya juga. Begitu pun dalam pertemanan, saat kamu melangsungkan resepsi yang membahagiakan orang yang mendengar, undanglah! Paling tidak, antarkan menu makanan yang tersedia meski sedikit. Itu akan mendatangkan berkah dan pahala buatmu.”

Coba aja bayangin, saat kamu dengan santainya bersepeda dari desa ke desa menikmati matahari senja. Masuk komplek ini dan komplek sana. Lalu tiba-tiba kamu mendengar suara biduan,

Yowis cah ayu, bojoku sing ayu dewe
Dewe dewe dewe
Gek ndang omongo, opo sing mbok kepingini
Gek ndang tak turuti

Sing tak pengini, sing gampang-gampang
Janji kudu keturutan
Aku pengin pentol sing enek endok’e
Aku pengin pentol sing dobel endok’e
Aku pengin pentol pentol pentol pentol endooookkkkk...
Sing okeh emine

...dan kamu bertanya-tanya, “Itu ada acara apa?” hingga akhirnya kamu tahu itu acara pernikahan temen kamu waktu SMA. Sekelas. Yang duduk bersebelahan. Duh. Lalu mendadak lagu Ngidam Pentol itu terdengar lain,

Sakitnya tuh di sini
Di dalam hatiku
Sakitnya tuh di sini
Melihat kau menikah

Sakitnya tuh di sini
Pas kena hatiku
Sakitnya tuh di sini
Kau tak mengundangku


hawadis howhaw

Dari itu, jika kamu akan menikah, jangan lupa undang temen-temen kamu. Nggak bakal rugi kok ngundang mereka, malah akan menimbulkan kebahagiaan bersama. Memang sih, kadang amplopnya berisi pejuang perang, bukan proklamator. Tapi itu ikhlas kok.

Terserah kalo nggak ngundang, tapi bilang dong kalo menikah. Nikah ama siapa. Takutnya saat ke pasar, aku ngeliat wanita cantik. Trus naksir. Pas dideketin, gak tahunya istri temen. Temen sekelas. Sebangku lagi.

Terserah sih kalo nggak ngundang, tapi bilang dong kalo menikah. Takutnya pas aku bertamu, masih pake kebiasaan lama. Main nyelonong masuk ke kamar. Eh, gak tahunya ada perempuan yang bla bla bla bla... ... ... ... (gak baik dijabarkan).

Terserah sih kalo nggak ngundang, tapi bilang dong kalo udah menikah. Udah punya anak. Takutnya pas aku ke toko, ketemu anak yang nyebelin. Lalu aku jitak. Gak tahunya anak temen. Sekelas. Sebangku lagi.

Terserah sih kalo nggak ngundang, tapi bilang dong kalo udah menikah. Nikah ama siapa. Takutnya pas aku mau ngelamar wanita yang udah lama aku puja. Eh, ibunya bilang, “Dia udah bersuami.”

Terserah sih kalo nggak ngundang, tapi bilang dong kalo udah menikah. Takutnya pas aku berbaik hati mau mencomblangkan kamu ama temen, dan ngajak dia bertamu ke rumah kamu. Eh, yang nyambut malah istri kamu. Sambil ngegendong anak lagi. Apa kata temen yg aku comblangin?

Terserah sih kalo nggak ngundang, tapi bilang dong kalo mau menikah. Kan lumayan, yang mesen obat kuat dan jamu ‘Rahasia Keluarga Harmonis’ yang aku jual makin bertambah.

Terserah sih kalo nggak ngundang, tapi bilang dong kalo mau menikah. Kan lumayan kalo kamu mesan desain kertas undangan denganku. Murah lho, desainnya keren, pemotretan gratis, pesen 500 dapet 700. WC dalam lagi.

Yaudah, sekian saja. Semoga bagi kalian yang memiliki teman, akan mendapat undangan saat dia melangsungkan pernikahan. Kalo mau cari temen baru, ingatlah pesen ustad,

“Pilihlah teman dengan cermat. Berteman dengan penjual minyak wangi, kamu akan mencium wanginya. Berteman dengan tukang las, kamu juga akan merasakan panasnya.” | ...dan berteman dengan penjual sate, kamu akan mencium aromanya. Iya, aromanya. Satenya nggak. Waktu dia nikah, nggak diundang sih.



Previous Post
Next Post

Oleh:

Terima kasih telah membaca artikel yang berjudul Howhaw #122: Penyebab Kamu Nggak Diundang Dalam Pernikahan Temen Apabila ada pertanyaan atau keperluan kerja sama, hubungi saya melalui kontak di menu bar, atau melalui surel: how.hawadis@gmail.com

20 comments:

  1. nah harus bilang kalau nikah, kali aja pacar elo nikah sama sahabat lo, terus elo taunya pas dia punya anak hehehe :D becanda

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, banyak yg jadi kenyataan malah. gak cuma becandaan lagi. =(

      Delete
  2. Yang penting diundang :-) Masalah datang ato nggak itu gak jadi masalah :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi... pemberitahuan itu perlu. banget.

      Delete
  3. Kalimat penutupnya selalu super, haha

    ReplyDelete
  4. terserah sih kalo gak ngundang, yang penting bilang dong kalo kamu gak bisa lagi aku miliki :( haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hati-hati Yak, bisa jadi kenyataan lho!

      Delete
  5. mantap, salam kenal yaa bro..
    visit back --> katamiqhnur.com

    ReplyDelete
  6. Kebetulan banget ini kejadian di temenku segeng.

    Nanya si A kok ga ketemu pas resepsi si B, ternyata si A aja ga tau kl si B married krn ga diundang. Aku sbg penanya jd tengsin sendiri -_-

    Kayaknya si B kelupaan masukin nama si A di list tamu, mgkn saking byknya tamu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh, i..t..uu... pasti rada nyes ngedengernya. padahal zaman sekarang kan ada medsos, kan bisa diinfoin di grub. :(

      Delete
  7. makanya undang2 kalo nikah tuh haw, jangan diem aja..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya iya, entar aku undang...sebagai mempelai. mau?

      Delete
    2. Pengumuman:

      INI ORANG YANG NYARANIN, TAPI DIA SENDIRI YANG NGGAK NGASI TAU KALP UDAH NIKAH...

      Delete
  8. kalo bang hohaw nikah undang undang kita ya =D

    ReplyDelete
  9. Salam Super... bikin undangan sendiri aja mas... hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. ide yang bagus.... tapi gimana mau bikinnya, kalo dia nikahnya aja kapan gak tahu...

      Delete
  10. Ya nih bener bgt kadang kita suka bingung napa ga diundang, yaudah sih diambil pemikiran simplenya ajah aku sih, lumayan ga keluar angpao and ga ribet nyiapin dandanan wkwkwk

    ReplyDelete

--Berkomentarlah dengan baik, sopan, nyambung dan pengertian. Kan, lumayan bisa diajak jadian~