Wednesday, 6 January 2016

Howhaw #162: Banyak Memiliki Akan Membuat Orang Merasa Tidak Memiliki Satu Pun

Assalamu’alaikum...

Memiliki banyak hal akan membuat seseorang merasa keberadaannya diakui. Misalnya, memiliki banyak mobil, maka orang-orang akan mengakuinya sebagai orang yang kaya raya dan dihormati. Dengan kata lain, semakin banyak memiliki, maka seseorang akan semakin dikenal.

Namun, memiliki banyak hal juga menimbulkan efek samping. Secara tidak sadar, manusia akan merasa dirinya tidak memiliki sama sekali di saat dia memiliki hal tersebut dalam jumlah yang banyak. Contohnya, orang yang memiliki banyak uang, akan merasa dirinya tidak memiliki cukup uang, sehingga dia akan terus menerus mencari uang lagi. Lagi dan lagi. Kenapa hal tersebut bisa terjadi?

Sifat dasar manusia
Dalam ilmu ekonomi, kita pasti pernah mendengar bahwa sifat dasar manusia adalah tidak pernah puas. Saat memperoleh satu, dia akan berusaha untuk mendapatkan dua. Setelah mendapatkan dua, dia akan mencoba untuk mendapatkan tiga, dan begitu seterusnya. Karena sifat dasar itulah, manusia akan selalu merasa dirinya tidak memiliki satu pun di saat dirinya memiliki dalam jumlah yang banyak. Sehingga manusia akan berusaha untuk memiliki lebih banyak lagi. Lagi dan lagi.
howhaw
Manusia Tak Pernah Puas

Lihat saja alasan orang berbuat baik
Sesekali boleh kita tanyakan pada pemuka agama, “Setiap hari anda beribadah, tentunya anda memiliki banyak pahala, tapi kenapa anda terus beribadah begitu? Padahal kalo dibandingkan dengan saya, pahala anda pasti jauh lebih banyak.”

howhaw

Dia biasanya akan menjawab, “Pahalaku masih sangat sedikit, makanya saya selalu beribadah.” Kalo secara logika, orang yang sering beribadah pastinya banyak pahalanya. Tapi kenapa dia merasa dirinya tidak memiliki pahala? Bahkan dia malah terus melakukan ibadah dan kebaikan yang lebih banyak lagi. Lagi dan lagi.

Lihat juga alasan orang berbuat tidak baik
Orang yang berbuat tidak baik, anggap saja orang yang suka melakukan dosa, meskipun dia sudah lama melakukan perbuatan dosanya tersebut, dia tak pernah merasa bosan. Jika perbuatan dosanya itu dihitung, tentunya dosa yang dia miliki sudah banyak banget. Tapi kenapa dia terus menerus melakukan perbuatan yang menyebabkan dirinya memiliki dosa makin banyak?

howhaw
"Mau berbuat apa lagi, ya? Mumpung belum banyak dosa."
Tentunya, dia merasa dirinya sedang tidak memiliki dosa satu pun. Karena seperti yang disebutkan di awal, dalam segala hal, semakin banyak orang memiliki sesuatu, akan membuat dirinya merasa tidak memiliki satu pun. Dari itulah, karena dia memiliki dosa yang banyak, dia akan merasa tidak memiliki dosa satu pun, sehingga dia akan melakukan dosa yang lebih banyak lagi. Lagi dan lagi.

Dalam berbagai hal juga begitu
Coba bayangkan, kita memeluk (memiliki) banyak agama. Islam kita percaya, Kristen kita imani, Buddha kita yakini, Hindu pun demikian, ditambah juga kita percaya pada kepercayaan yang lain seperti Shinto dan Yehuwa. Bukankah hal tersebut akan menjadikan kita sama saja tidak percaya satu pun dari semua agama tersebut? Karena setiap agama menuntut penganutnya untuk percaya sepenuhnya pada agamanya sendiri. Dari itu, semakin kita memeluk banyak agama, kita akan sama saja dengan tidak memeluk agama satu pun. Sehingga akan menjadikan kita untuk memeluk agama yang lebih banyak lagi. Lagi dan lagi.

howhaw
Banyak agama, bukan untuk dipeluk semua, tapi untuk dihormati semua pemeluknya
Playboy juga. Ketika seorang lelaki memiliki banyak pacar. Bukankah itu artinya dia tidak memiliki pacar satu pun? Karena pacar adalah seorang pasangan yang benar-benar dicintainya. Sehingga, jika dia mencintai banyak orang sebagai pasangan, berarti dia tidak benar-benar mencintai satu pun. Iya, kan? Makanya, ketika seseorang memiliki banyak pacar, dia akan merasa tidak memiliki pacar satu pun. Sehingga dia akan mencari pacar lebih banyak lagi. Lagi dan lagi.

howhaw
Cowok: "Wah belum punya cewek, nih, gue. Nyari, ah."
Sampah juga diperlakukan begitu. Ketika hanya ada satu sampah plastik di ruangan, kita akan langsung memungut dan membuangnya. Namun berbeda halnya jika sampah di ruangan kita sudah banyak. Kita akan merasa terbiasa. Merasa sampah-sampah tersebut adalah hiasan ruangan, bukan sampah. Sehingga, bukannya kita membuang sampah-sampah dalam ruangan tersebut, kita malah menambahi dengan sampah yang lebih banyak lagi. Lagi dan lagi.

howhaw
"Gak ada sampahnya, kok, malah airnya yang nyampah~"
Hari libur pun sama. Saat liburannya hanya satu atau dua hari, kita akan merasa itu benar-benar liburan. Kita memanfaatkannya untuk refreshing atau jalan-jalan. Tetapi, saat hari liburnya banyak, kita malah bingung. Meskipun kegiatannya tetap sama jalan-jalan dan refreshing, tapi ketika di hari terakhir liburan, kita akan merasa kalo liburannya kurang. Bahkan ada yang merasa tidak liburan sama sekali. Sehingga membuat kita untuk menambah hari libur lagi. Lagi dan lagi.

howhaw
Padahal udah libur setahun
Kalo cewek belanja juga sama. Meskipun sudah memiliki tas atau sendal dalam jumlah yang banyak, mereka tetap akan membeli lebih banyak lagi. Seolah belum memiliki satu pun. Bahkan, pernah ada cewek yang punya lima helai baju dengan model yang sama. Tapi, dia tetap mau membeli baju dengan model itu lagi. “Aku belum punya yang warna itu,” katanya. Mungkin kalo warnanya sama sekali pun, tetap saja bakal dibelinya. “Biar orang lain nggak make baju samaan ama aku,” gitu pasti. Yah, makin banyak memiliki malah menjadikan cewek untuk berbelanja lagi. Lagi dan lagi.

howhaw
"Kamu, kan, udah punya banyak cowok, kok, masih nyari cowok lagi, sih?"
"Iya, dong. Aku kan belum punya cowok yang warna itu."

Begitu pun denganku...
Percayalah! Di sini, aku memiliki banyak rasa cinta untukmu. Punya banyak waktu untuk mencintaimu. Namun, karena jumlah cinta untukmu yang banyak inilah, aku selalu merasa bahwa semua waktu yang kumiliki untuk mencintaimu masih kurang.
Makanya....
Setiap saat....
Aku akan mencintaimu....
Lebih cinta lagi....
Lagi dan lagi....




Sumber Gambar:
https://www.pulsk.com/468387/manusia-tak-pernah-PUAS.html
https://hafidzweb.blogspot.co.id/2015_08_01_archive.html
https://www.ummi-online.com/istidraj-ujian-kesenangan-dan-kelapangan-rejeki-untuk-orang-yang-sering-bermaksiat.html
https://dhikacruut.blogspot.co.id/2014/05/kerukunan-agama-di-indonesia.html
https://mynewsbistro.blogspot.co.id/2015/07/awas-kenali-ciri-ciri-lelaki-playboy.html
https://www.merdeka.com/jakarta/sampah-menumpuk-di-kali-cakung-jadi-sumber-bau-dan-penyakit.html
https://obraldp.blogspot.co.id/2015/04/4-kalimat-yang-sering-diucapkan-setelah.html
https://loop.co.id/articles/mau-tahu-bedanya-pertemanan-cewek-dan-pertemanan-cowok

Previous Post
Next Post

Oleh:

Terima kasih telah membaca artikel yang berjudul Howhaw #162: Banyak Memiliki Akan Membuat Orang Merasa Tidak Memiliki Satu Pun Apabila ada pertanyaan atau keperluan kerja sama, hubungi saya melalui kontak di menu bar, atau melalui surel: how.hawadis@gmail.com

96 comments:

  1. Ini didedikasikan untuk siapa? Wkwkwk. Ujungnya curhat. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.... Iya, bang... curhat terselubung. :ng

      Delete
  2. Makin banyak mantan semakin dikenal juga dong Haw

    Iya juga, udah dapet duit banyak masih aja bilang kurang -_-

    Asik Haw kata-kata penutup'a
    Kaya'a itu pengalaman banget Huahaha :D
    Tapi orang yang dicintai'a membalas gak Haw? jangan cuma Conda dalam diam aja :ng

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ralat "Cinta dalam Diam" bukan Conda dalam diam

      Delete
    2. nih haw, ni anak typonya kebangetan -_-

      Delete
    3. Huahaha salah dikit juga Di, lu mah salah dikit di gede-gedein -_-

      Delete
    4. Iya, parah banget nih kisanak. jauh banget typonya. mungkin bawaan terlalu semangat kali. semangat mau membuli gue...:D

      Delete
    5. lu mah emang hobinya ngebuli, kisanak.

      Delete
  3. Asoyyy cak haw .. kata2 yg terakhir mengisyaratkan modus yang elegan .. bwahaha ..

    kayaknya masih nyambung sama post yang #161 bang .. hmmm analoginya juga asik nih, playboy, memeluk agama, pahala, dosa, sampe ciri khas cewek ketika belanja ..


    ya emang nggak pernah puas sih .. kalo gampang puas juga nggak bagus..

    ReplyDelete
    Replies
    1. (((MODUS YANG ELEGAN)))

      iya, emang masih berkaitan, sih. haha...

      Delete
  4. Huahahahahaha yang terakhirnya kampret-kampret romantis, Haw :D

    Yang cewek belanja baju satu model tapi mau beli lagi warna lain, itu aku banget. Selalu ngerasa nggak punya baju padahal yang di lemari itu apaan kalau bukan baju. Huhuhu~

    Oh iya, Haw. Aku pernah ngalamin kebanyakan ide nulis postingan (yang seperti biasa, idenya ngehasilin postingan nggak penting semua), trus saking banyaknya jadi bingung dan ujung-ujungnya malah nggak nulis. Coba kalau cuma punya satu ide, pasti langsung dengan lancarnya aku nulis. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. (((KAMPRET ROMANTIS)))

      Kalo nanda gitu juga, nggak, Cha?
      wah iya, aku juga gitu biasanya. wawawaaa...mestinya itu aku masukin dalam pembahasan. :-d

      Delete
    2. Bahahahaha. Ini orang udah enam bulan (eh beneran enam bulan ya, Haw?) masih ingat aja sama Nanda yo oloh :D

      Delete
    3. Lah kenapa memangnya? salahkah, Cha?

      Delete
    4. Nggak :D Karena kamu lelaki, jadi nggak selalu salah. Kalau cowok baru deh selalu salah. *ini apa dah*

      Delete
    5. jadi.... kapan dinda muncul lagi di postinganmu, Cha?

      Delete
  5. Hahaaa iya iya bener, sifat manusia memang nggak pernah puas sih. Udah punya banyak, tapi masih aja nggak merasa memiliki satu pun.

    Playboy juga gitu, pahala, dosa, cewek lagi belanja hahaa
    Udah punya banyak, tapi masih aja beli yg modelnya sama.

    ''Aku kan nggak punya cowo yang warna itu. ''
    Hmm ambigu nih. Warna kulit gitu maksudnya? Bhahaaa

    Itu ujung-ujungnya kayak ada curahan hati. Ciyeeeh

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku juga ambigu nulisnya. hahahaha....
      mungkin warna mobilnya...

      ciyein juga, ah... ciyeeeeee....

      Delete
  6. Pokoknya ngoleksi dulu, termsauk ngoleksi pacar :- D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha... good job, bang?
      bang Nas udah ngoleksi berapa pacar?
      :ng

      Delete
  7. tumben akhirnya cinta-cintaan, haw.

    eh, itu yang playboy kalau diganti sama jomblo berati isinya..
    karena jomblo adalah seorang yang benar-benar mencintainya. Sehingga, jika dia tidak mencintai banyak orang sebagai pasangan, berarti dia benar-benar mencintai satu pasangan saja. haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena Jomblo itu terlalu banyak sendiri akhirnya dia merasa butuh waktu sendiri dalam hidupnya karena kesendirian yang terlalu banyak itulah yang membuat Jomblo berubah menjadi Jones Wkwkwkw :v

      Delete
    2. eek lu tiga baris juga pedih :((

      Delete
    3. salah elo sendiri sih mancing-mancing kata Jomblo wkwkwkwk :ng

      Delete
    4. Di, lu dimana-mana kok selalu ngenes ya? :p

      Delete
    5. Nggak gitu, Er. konsepnya kan tentang banyak dan sedikit. kalo jomblo mah gak punya sama sekali. :ng mirip-mirip ama yang dijelasin ama kisanak itu lah.

      Delete
  8. Aku punya pacar tapi aku merasa tidak punya pacar
    Aku jomblo tapi aku tidak merasa jomblo, itu denial namanya.

    Cuma yang pasti untuk bisa mempunyai satu saja butuh usaha yang keras, apa jadinya kalau kita punya 2 atau lebih. Duh bingung aku komen apaan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh, itu denial ya namanya. makasih, Ki, aku baru tau kalo sebutannya. :-d

      hahaha...aku juga jadinya gatau ini mau nanggepin apaan.

      Delete
  9. Halah ujung-ujungnya gombal.
    iya si ada benernya juga, berlaku juga kalo lagi beli buku, rasanya kalo ke toko buku, perasaan di rumah gapunya buku, padahal mah sampe rumah ngomel-ngomel ini buku banyak banget pada berantakan blablabla..

    ReplyDelete
    Replies
    1. sekali-kali, Peh....

      hahaha...sedekahin ke sini aja, Peh, bukunya... :-bd

      Delete
  10. saya kok engga punya mobil tapi berasa engga punya mobil loh
    suer

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo kata bidadari magang, Nik, "BUODO AMAT" :D

      Delete
  11. Paling sering yang libur berasa nggak libur. Ya soalnya liburannya nggak punya target mau bikin liburannya kek gimana. Sekarang gue kalo liburan malah punya target ngapain aja (loh, jadinya nggak liburan dong?). Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rif... Rif...hahaha... orang liburan mah biar gak banyak yg dipikirin. ini malah liburan dipake buat mikirin liburannya gimana... :D

      Delete
  12. Hati nya luas amat bisa nampung cinta banyak2.. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha...iya, bahkan sedih, sesal, benci, dendam, masih bisa ditampung juga, kok.... ;)

      Delete
  13. Dari semua gambar kok gue matanya langsung sakit baca yang tulisan di gambar yang ada doraemonnya itu yak. Ngeri ornamen-ornamennya :""

    ReplyDelete
    Replies
    1. Orang desain mah gitu, Dev, gak sesuai komposisinya aja bikin mata sakit. good itu malah. peka. :-d

      Delete
  14. Itu sebenernya bagus juga ya kalo ke hal positif kayak ibadah tadi. Tapi Ka haw ih itu siapa yang dicintai lagi dan lagi? :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha... yaaaa.... ituuu... anuuu...eeeee....

      Delete
  15. Ending yang nge-jleb Bang Haw. Hahaha
    Mungkin sama halnya dengan ilmu pengetahuan. Semakin banyak ilmu yang dia punya, dia akan merasa rendah hati. Seeperti ilmu padi, semakin berisi semakin merunduk. Dan pada akhirnya dia akan mencari ilmu yang lebih banyak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wa iyaaaaa.... tentang ilmu juga, ya,....mantep...
      :_d

      Delete
  16. Iya juga. Kalo dalam seminggu libur cuma sekali itu rasanya nikmat, ya. Entah itu hanya untuk istirahat ataupun refreshing jalan-jalan. Giliran dalam seminggu libur terus itu justru terasa biasa aja. Ntap nih teorinya, Haw. :))

    Oiya, berarti yang komentar di blog gue juga jangan banyak-banyak, ya? Nanti malah kayak nggak merasa memiliki pembaca setia. Eh, ini termasuk gak? Huhu. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. maklum, yog, sifat alami manusia... hahaha....

      wa wa wa.... nggak tau deh kalo yang itu. belom pengalaman. mungkin kamu mau memberitahukan hasilnya entar, yog.... :D

      Delete
  17. Jiah Endingnya Baper juga...

    Terus JOmlo gimana HAW?? hahaha

    APakah karena terlalu lama sendiri sehingga dia merasa kalau sudah terlalu asyik sendiri sehingga malah gak nyari - nyari??

    *tampar aku haw*

    ReplyDelete
  18. Wahahaha setuju ! Banyak memiliki membuat orang merasa tidak memiliki satu pun, sama kayak cewek, punya banyak baju tapi selalu bilang gak punya baju tiap kali mau keluar (ke kampus, jalan-jalan, dll) padahal lemari udah mau muntah karna banyak isinya, akhirnya beli lagi baju baru. Hahah~

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahahaha... sama kayak Icha ini mah.
      udah...sedekahin ke sini aja itu bajunya....
      :-d

      Delete
  19. Bang Haw balik ngeblog lagi, yeay \m/

    Bener banget, kalo punya banyak itu pasti ngerasa nggak cukup. Kayak dulu pas SMA, pas lagi kenceng-kencengnya ngoleksi komik, aku beli banyak judul karena satu judul aja ngerasa kurang. Akhirnya aku sadar ketika uang nggak cukup buat menuhin banyak judul :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. beda ponco bedaaaaaa...
      :D

      itu berarti komoiknya masih sedikit, belum memenuhi syarat banyak. dan kalo pake teori ini, mestinya komiknya yg berasasedikit, bukan uangnya.....

      Delete
  20. Tumben si Arsitek curhat :'D

    Khas banget deh tulisannya. Dari yang tadinya berlawanan sama persepsi umum, setelah dijelasin jadi masuk akal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. 2016 Nggo. nyoba-nyoba hal baru. hahahaha

      Delete
  21. Salam kenal, Bang!

    Tulisannya bagus. Tapi aku gagal fokus sama endingnya yang "Iya dong, aku kan belum punya cowo yang warna itu" Haha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal juga.... :)

      hahaha... itu memang pengecoh. aku juga gatau apa maksudnya... :D

      Delete
  22. Wahahahaha memiliki banyak cinta untukmu tapi ceweknya ke mana atuh ini???

    ReplyDelete
    Replies
    1. ke...kee...keeee... ituh... anuh, mpok..... ...

      Delete
  23. Gue gak setuju pada awalnya, tapi pas di jelasin kok jadi setuju yah. Cocok jadi guru deh kayaknya deh lo haw

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha.... wah boleh dicoba deh, nih. jadi guru.

      Delete
  24. Sebenernya postingan sepanjang ini cuman modus dus duss modussss..

    Benerkan How?

    ReplyDelete
  25. Untung modusnya dibelakang nggo, coba kalau didepan, buru buru close tab udah....
    Bruakakakaka

    ReplyDelete
  26. berasa ada yang terselubung nih
    si empunya ternyata baperan, hehe

    ReplyDelete
  27. sejujurnya, pas baca aku menunggu kemana arah sebenarnya dari topik "banyak memiliki" ini. dan sampai ujung, aku merasa tertipu. hahaha XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. nanti kalo udah kebanyakan ke tipu g akan ngerasa lagi ke tipu

      Delete
    2. hahaha... padahal niatnya bukan untuk tipu-tipu, loh..
      ;)

      Delete
  28. makin banyak mantan makin ga ngerasa punya mantan bgeitu kali ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. kan ada itu yg gamau mengakui kalo itu mantannya...

      Delete
  29. Wah, curhat yang diselubungi observasi ini mah. Tanda-tanda mau nyebar undangan~~~

    Tapi, bang... Yang berlebihan itu gak selamanya baik, termasuk dalam hal cinta-cintaan, wkwk. Eh atuhlah. Jejombloan sepertiku mana paham masalah ginian :v

    Kalau jumlah cintaku sih gak banyak, bang. Cuma satu. Cuma sekali. Limited edition. Tapi untuk selamanya. Huwahaha.
    *ikutan Icha kabur naik buraq*

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya. undangan orang lain. kan ngebantuin.

      Iya, itu maksudnya lebih banyak, bukan berlebihan, kok, Dar..

      Iya iya iyaaaaaaa.... sesenangnya kamu aja deh, Dar...
      :-d

      Delete
  30. bener banget bang haw, manusia gak pernah puas :') hiks. hiks..

    ReplyDelete
  31. oh well, tulisannya kocak ini anak satu. Kalau manusia nggak pernah puas kapan bersyukurnya ya haw? hehe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. enggak tau... mungkin ketika ngeliat orang lain kepleset kali... kan ada itu kalo orang kepleset diteriakin, "SYUKUUUUURRRRR!!!!"

      Delete
  32. benar juga terlau banyak cinta binasa

    ReplyDelete
    Replies
    1. bahasa Padangnya itu "Too much love will kill you"

      Delete
  33. Masih kayak dulu, tulisan lo masih mencerahkan, haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. (((MENCERAHKAN))) dikira lotion dan krim malam kali.... :ng

      Delete
  34. bijak di awal, inspiratif di tengah, gombal di akhir... wkwkwkwk... sikat gaann!!! jempol

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.... (((GOMBAL DI AKHIR)))

      Iya, tiap bangun tidur kusikat, kok. pake pepsodent.

      Delete
  35. Gambar tentang ibadah itu mancay sekali ^^ lumayan menampar~ ((eh._.))
    Dan tentang sampah, bener ah. Aku males mungut kalo banyak, rasanya gak abis abis u,u
    Yang lainnya juga.. emang dasar manusia ya. Selalu merasa kurang.

    Yang terakhir ya ampun ah~ gakuadh bacanya bikin baper._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. kalo udah ngeliat banyak malah makin males. pas dikit, "entar ah"

      Kenapa? bawaan laper, makanya gak kuat...

      Delete
  36. Jadi gimana dong, apa cuma memiliki 1 aja biar ngerasa segala memiliki, gitu? ='D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak. Memiliki satu biar itu menjadi satu-satunya yang disayangi. kayak-kayak gitu lah.

      Delete
  37. terima kasih atas informasinya ya min, salam kenal :)

    ReplyDelete
  38. Replies
    1. Padahal kalo dibaca lagi itu geli banget loh... :p

      Delete
  39. Membaca-membaca dari atas ke bawah, dari depan ke belakang, kanan ke kiri, eh endingnya ternyata curhat hahaha itu tulisan buat siapa bang haw?

    ReplyDelete
    Replies
    1. baca dari depan ke belekang ini gimana, Fan? baca di balik gitu?

      buat.... .... .... ... buat-buat aja.

      Delete
  40. Artikel yang sangat menarik :D

    http://clayton88.blogspot.com | http://bit.ly/1sUU8dl | http://goo.gl/lNMX3D | http://goo.gl/cAQcMp | http://goo.gl/97Yn1s | http://goo.gl/tw2ZtP | http://goo.gl/RkuB4G | http://bit.ly/1Mwgw3U | http://bit.ly/23ABPpR |

    ReplyDelete

--Berkomentarlah dengan baik, sopan, nyambung dan pengertian. Kan, lumayan bisa diajak jadian~