Tuesday, 10 June 2014

V-sika #2: Bagaimana Cara Hantu Menampakkan Diri?

Assalamu’alaikum...

Film horor merupakan film yang bisa memberikan kengerian. Mulai dari TV yang nyala sendiri, kursi yang bergerak sendiri, sampai pintu yang terbuka sendiri. Tapi kalo melihat kejadian tersebut, sepertinya bukan ngeri yang ditimbulkan, tapi rasa kasihan. Sudah bergerak sendiri, hidup sendiri, terbuka sendiri, semua sendiri, gak ada yang menemani, kasihan banget kan?

Hampir semua adegan yang memunculkan sosok hantu dalam film horor dibuat seolah-olah memang seperti di kejadian nyata. Termasuk kemunculan hantu yang sesaat lalu menghilang. Apakah memang hantu atau jin bisa melakukan hal tersebut? Dan bagaimana caranya hantu menampakkan dirinya?

hawadis howhaw
Energi yang berupa orbs

Dalam catatan tertulis, hantu atau jin tercipta dari api. Dalam ilmu fisika, api merupakan bentuk energi. Sedangkan energi sendiri tidak memiliki massa. Padahal sosok hantu atau jin yang dimunculkan dalam film horor bisa menyentuh manusia, yang artinya berbentuk materi (memiliki massa).

Nah, untuk memunculkan sosoknya, hantu harus mengubah energi atau bentuk aslinya menjadi materi yang memiliki massa. Dalam persamaan fisika, dikenal E = mc2, yang jika diterjemahkan berarti:

Apabila suatu massa (m) memiliki kecepatan kuadrat/pangkat dua dari kecepatan cahaya, maka massa tersebut akan berubah menjadi energi (E). Dalam proses tersebut terjadi pemecahan materi menjadi energi, begitupun sebaliknya. Untuk menjadi materi, maka energi harus mengalami pemadatan atau pengereman dalam menghentikan kecepatan.’

Karena hantu berupa energi yang tidak memiliki massa, untuk menampakkan diri, maka hantu harus melakukan pengereman, kayak ngerem mobil pake kaki, yang sebanding dengan kecepatan cahaya (c=3x108m/s). Atau membalik rumus Einstein dari E = mc2 menjadi m = E/c2.

Jadi, diperlukan tenaga sebesar itu untuk hantu menampakkan diri. Logikanya, saat hantu melakukan penampakan, dia sedang dalam kondisi ngos-ngosan akibat menahan energi yang sangat besar. Kalo disentil, harusnya itu hantu langsung mental. Masalahnya, bukan tentang ngos-ngosannya, tapi kita lebih takut pada keseraman tampangnya. Ujung-ujungnya, kita memilih berteriak dan berlari.

Hal itulah yang menyebabkan penampakan hanya terjadi beberapa saat saja. Kalo kelamaan, si hantu bisa pingsan. Gak percaya hantunya pingsan?

Penjelasannya begini, hantu itu kan memiliki habitatnya sendiri. Untuk bertahan di habitat manusia, hantu harus menghabiskan banyak tenaga dan tentu sedang dalam kondisi lemah. Kayak ikan yang habitatnya di air, saat mencoba habitat darat, ikannya pasti klepek-klepek dan kalo kelamaan bisa pingsan.

*****

Kalian pernah mendengar kan kalo cinta juga bisa menjadi energi seseorang? Saat dalam kesulitan apa pun, dengan energi cinta, semua kesulitan tersebut bisa mudah diselesaikan. Iya, cinta memang bisa menjadi energi, tapi mengapa kita tidak kelelahan seperti hantu saat kita menggunakan cinta?

Kondisinya berbeda, saat hantu menampakkan diri, dia murni energi menjadi materi. Sedangkan saat cinta menjadi tindakan bukti, kita sudah memiliki bentuk materi, yaitu tubuh atau raga manusia ini. Jadi saat kalian memanfaatkan cinta sebagai energi, itu sama seperti kalian memanfaatkan listrik untuk dijadikan cahaya. Kalo listriknya langsung menjadi cahaya, palingan hanya berupa kilatan sesaat. Tapi karena sudah memiliki lampu (materi pengubah energi), kalian malah yang mendapatkan kenyamanan atau kekuatan yang dibantu cahaya.

"Ilmu tentang proses penampakkan hantu memang tidak bisa dipake untuk membeli siomay. Tapi untuk membuktikan ilmu tersebut, banyak penjual siomay yang ikutan uji nyali. Daripada melambaikan tangan ke kamera, mending air minumnya dikasih ke hantunya. Kasihan kan?"

Salam V-sika.
(baca: Peace-sika)



Previous Post
Next Post

Oleh:

Terima kasih telah membaca artikel yang berjudul V-sika #2: Bagaimana Cara Hantu Menampakkan Diri? Apabila ada pertanyaan atau keperluan kerja sama, hubungi saya melalui kontak di menu bar, atau melalui surel: how.hawadis@gmail.com

18 comments:

  1. Kepala gue keluar asep nih ngeliat teori v-sika, akuntansi kan ngga Ada fisikaaa -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. fisika dasar lho mbak, karena kalo fisika lanjut, saya juga pusing... :p

      Delete
  2. Whoah ilmiah sekali..
    Tapi itu kenapa ngomongin siomay kan jadi laper gue ._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena saat berpikir, banyak energi yang hilang, jadi dengan siomay, energi tersebut bisa kembali.... :p

      Delete
  3. Ternyata penampakan hantu ada rumusnya juga, keren yakk.

    Duh jadi pengen nemenin tukang somay pas uji nyali, kali aja dia butuh tukang elap keringet , yess!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh Sepatu Kiri, ganti dong... sekali-kali pake sepatu kanan, biar kreatif... :p

      kenapa gak daptar jadi tukang siomaynya aja kalo mau ngelap-ngelap keringat... *ini apa sih*

      Delete
  4. Baru tau kalo penampakan hantu itu pake rumus, dan eloknya lagi rumusnya pake teori anti tesa nya rumus einstein .. haha hebat :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aslinya sih beneran apa nggak, belom tahu... tapi kalo dilihat dari konsep Fisika, ya begitu memahaminya... duh, hantu juga pengin dipahami ternyata... :p

      Delete
  5. trus mengapa ada manusia yg bisa kerasukan,..?

    ReplyDelete
    Replies
    1. karena keseringan maen di bawah pohon angker. @@,

      kerasukan kan penggunaan media oleh energi sehingga sang energi tidak perlu memperlihatkan wujud aslinya. berarti hal tersebut memungkinkan. seperti energi panas yg bisa menjalar ke tubuh, manusianya gak perlu menjadi api kan?

      Delete
  6. gile. kalau begini caranya, gue bakal sentil semua hantu kalau sampai gue ketemu.
    hahaha, mantap haw penjelasannya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku doakan semoga kamu sering ketemu ama mereka ya, Jev. :-d

      Delete
  7. hebattt.. menjelaskan penampakn hantu dgn rumus fisika. ckckkc

    kirim salam yak sm abang siomay nya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Teorinya sih begitu, nggak tau deh bener apa kagak. Karena kita juga nggak tau energinya si hantu sebanyak apa. Kalo banyak banget, ya tetap sehat wal afiat pas penampakan.

      Itu, sebelum diirim, salamnya perlu dibales dulu kagak?

      Delete
  8. perlu.. perluuuu BANGEEEETTT

    *haus balasan salam mode on

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi, Kak. Salamnya punya salah apa? kenapa mesti dibales?

      Delete

--Berkomentarlah dengan baik, sopan, nyambung dan pengertian. Kan, lumayan bisa diajak jadian~