Howhaw #198: [Fiksingkat] Menepati Janji

janji

“Dari mana, Nang?” tanyaku saat bertemu Nanang di jalan pulang.

“Dari rumah Abang, ketemu Ibu ama Kak Erna. Menepati janji. Mari, Bang,” ucapnya sambil senyum dan sedikit mengangguk dengan sopan, lalu terus berjalan.

Nanang baru kembali dari kota dua minggu lalu. Sebelum meninggalkan kampung, Nanang dulu dikenal sebagai orang yang mengumbar janji. Bukan mengumbar mungkin, tapi lama dia wujudkan. Seperti janjinya untuk membayar hutang, janjinya akan membelikan bibinya seekor sapi untuk kurban, serta janjinya untuk membelikan adik saya gawai (handphone) baru sebagai bukti cintanya. Serta janji-janji lainnya pada warga kampung.

“Wah, jadi rutin mencari rumput tiap sore sekarang, ya, Pak Amir,” sapaku.  

“Iya. Sudah dibelikan Nanang sepulang dari kota, jadi harus dirawat betul-betul.”

Sepulangnya dari kota, Nanang mulai menepati janji-janjinya pada setiap warga kampung. Membelikan Pak Amir kambing, melunasi hutang-hutang keluarganya, dan mentraktir anak-anak yang main bola makan pentol. Minggu lalu aku ditraktirnya makan ikan bakar. Padahal aku sendiri sudah lupa kalau dulu dia pernah berjanji akan mentraktirku jika aku membantunya memberikan surat cinta untuk adikku.

Nanang betul-betul berusaha menepati semua janjinya. Kalau saja dia melakukannya sejak dulu, pasti hubungannya dengan adikku nggak akan ditentang sama ibu dan Kak Erna. Minggu depan adikku yang pernah jadi pacarnya itu akan menikah dengan anaknya pak camat sini. 

“Bang… Abang ada ngeliat Nanang, kah?” tanya adikku, Erni, yang berlari menghampiri dari belakang.

“Tadi dia pergi ke arah kamu datang. Habis dari rumah buat menepati janji katanya. Memangnya kenapa? Kamu masih suka sama Nanang? Minggu depan kamu bakal menikah, loh, Ni.”

“Bukan, Bang. Dia janji padaku dulu, kalau sampai aku dinikahkan sama orang lain, dia akan membunuh ibu ama Kak Erna, Bang.”



Sumber gambar:
http://astitbercerita.blogspot.co.id/2011/08/menepati-janji-pada-diri-sendiri.html
Previous
Next Post »

20 comments

Click here for comments
Dwi Nanoki
admin
4 December 2017 at 20:09 ×

Innalillahi... Abis membunuh keluarganya masih bisa senyum dan mengangguk dengan sopan

Ngeri tapi aku suka fiksi-fiksi di blog ini. Favorit.

Reply
avatar
4 December 2017 at 23:15 ×

Huwaaaa. Udah salut aja sama si Nanang yang berusaha menepati janji. Ternyata akhirannya.......... Astaghfirullaah -____-

Bagus, Haw! Keren mulu ya tulisannyaaa!

Reply
avatar
5 December 2017 at 04:39 ×

Haw, saya heran, kenapa yang dibunuh Ibu dan Kak Erna. Kak Erna ini siapa? Anak sulung dalam keluarga narator kah? Kenapa naratornya selamat? Kenapa kok nggak ikutan dibunuh? Apa karena pernah membantu memberikan surat cinta ke adiknya? Tapi kan masih satu keluarga. Janji membunuh jangan tanggung-tanggung.

Reply
avatar
Hawadis
admin
5 December 2017 at 06:37 ×

Kalo bersikap aneh malah dicurigai dan diinterogasi kan...

Tiatik,Wi... entar jadi psycho.

Reply
avatar
Hawadis
admin
5 December 2017 at 06:38 ×

Padahal ceritanya ngasi contoh gabaik. Thriller gitu. Tapi syukurlah kalo bisa suka, Bil. :D

Reply
avatar
Hawadis
admin
5 December 2017 at 06:42 ×

Ahaha... kalo belom jelas berarti saya gagal dan kurang ngasi cluenya ya.

Nanang bilang dari rumahnya abang, berarti kak erna ini keluarganya. Si narator jg menyebut kak erna, berarti kak erna ini kakaknya. Anak sulung apa bukan, gak terlalu berpengaruh.

Kenapa ibu dan kak erna yg jadi sasaran? Diceritakan kalo yg menentang hubungan Nanang ama adiknya (erni) itu ya kedua org itu. Udah itu aja intinya. xD

Reply
avatar
5 December 2017 at 08:41 ×

Wadaaw si Nanang. Nepatin janji bgt nih. Psycho hahaa

Sering-sering bikin fiksi thriller gini ya bang. Sukaaaa :)

Reply
avatar
5 December 2017 at 09:20 ×

Oke. Makasih. Suruh Nanang ke Jawa, saya nikahin.

Reply
avatar
Zahrah Nida
admin
5 December 2017 at 12:05 ×

Hm, main bunuh2an. Kayak dia kebanyakan pahala aja.

Tapi gak papa lah. Biar hidup itu gak flat, kalo kaya gini kan bsia jadi deg2an. Kalo kayak gini gue bisa dapat pehatian lebih dari umik :)

Soalnya umik pernah repot di sekolah, trus gue gangguin karena minta duit buat buku perpus yang gue ilangin XD trus kata umik, "kalau bukan urusan hidup-mati, nanti ajalah."

Reply
avatar
6 December 2017 at 23:10 ×

hmmm... Nanang ini ya, sesuatu bgt sob.

Reply
avatar
7 December 2017 at 05:44 ×

Bajinganjing. Cerita yang bagus sekali. Tidak kepikiran bakal dapat akhir cerita yang seperti itu.

Reply
avatar
7 December 2017 at 15:13 ×

Benar ternyata kata Agus Noor, menulis fiksi bisa menyelamatkan dari kegilaan. Dan saya ketika membaca ini, rasanya salut atas ide gila yang kamu tuliskan~

Reply
avatar
8 December 2017 at 05:09 ×

Nanang kerja apa di kota? Nanang belum menepati janji kalo gitu. Kan janjinya kalo si dede dinikahkan dengan orang lain, sedangkan saat itu baru akan menikah. Atau jangan-jangan nanang hanya main sambil melihat situasi dan melakukan perencanaan ketika kalimat "sah" berkumandang? Kan belum tau juga nasib ibu dan ka erna bagaimana saat ini.

Ehm penuh misteri ._.

Reply
avatar
Hawadis
admin
10 December 2017 at 05:30 ×

Nanang maunya cuma Erni~

Reply
avatar
Hawadis
admin
10 December 2017 at 05:31 ×

woi... suka itu yang romantis2 kek gitu, Ul... xD

Reply
avatar
Hawadis
admin
10 December 2017 at 05:32 ×

tiatik ngomong flat, Nid, orang2 atas mudah tersinggung dgn kata "flat".

ampun daaaahhhh.. tegas amat yak jadi guru ituuuu... tapi ya jgn ditiru lah bunuh2annyaaaa.

Reply
avatar
Hawadis
admin
10 December 2017 at 05:33 ×

Njir.. jaid keinget alamat blognya daus saya... xD

Reply
avatar
Hawadis
admin
10 December 2017 at 05:34 ×

bajing + anjing = bajinganjing. itu fusion yang sungguh amat begitu akan.

mon maap nih klo2 ceritanya bikin gedek. xD

Reply
avatar
Hawadis
admin
10 December 2017 at 05:35 ×

Bener, yog. walo fiksi, tapi niatan atau kejadian kayak gitu sering terlintas loh dipikiran. dari pada dilakukan ama tindakan, mending kekang dalam tulisan.

Reply
avatar
Hawadis
admin
10 December 2017 at 05:37 ×

Saya juga tidak tau apa kerjanya, tau2 pas pulang udah banyak duit aja. ahahaha.. ya allah, niat berjanji aja kudu detail banget. tiatik aja jadi umat nabi musa. xD

Reply
avatar

Berkomentarlah dengan baik, sopan, nyambung dan pengertian. Kan, lumayan bisa diajak jadian~ EmoticonEmoticon