Howhaw #188: Memang Takdirnya! Ketika Pergi Selalu Bersih, Sedangkan Pulangnya Jadi Kotor

Saat itu kita sedang serius
Merencanakan waktu untuk pergi bermain
Seriusan? Kamu mengajak ke tempat jual mainan?

Di sana…
Ada yang serius bergaya seperti mainan
Ada yang lagi bermain dengan serius
Disaat kamu memperhatikan seseorang dengan serius
Kutarik tanganmu mengajak bermain-main

Kamu menurut sambil tetap serius menatap jauh
Aku pun mulai lebih serius mengajakmu bermain lebih jauh

Kukatakan bahwa dia alien yang sedang bermain
Kamu menanggapiku dengan serius

Ah... kamu selalu saja serius
Bahkan ketika aku memberikan hati untuk bermain
Kamu mempermainkan hatiku dengan serius

****

Assalamu’alaikum...

Ketika masih kecil, untuk mengenal lingkungan dan belajar tentang hal baru lebih cepat, kita disuruh untuk bermain. Makanya permainan dan masa kecil itu gabisa dipisahkan. Hanya permainannya saja yang berubah. Kalo di masaku dulu, permainannya seperti lompat tali, gobak sodor, ngadu jangkrik atau ngatain nama orangtua temen, sekarang permainannya lebih modern seperti lompat tali, gobak sodor, ngadu jangkrik dan ngatain nama orangtua temen secara online dan digital.

Dulu untuk memulai permainan ngadu jangkrik, pas malem-malem mesti ke sawah bawa senter sambil masang telinga ngedengerin arah jangkrik yang berbunyi. Kalo udah dapet, besoknya langsung dibawa ke sekolah atau ke rumah temen buat diadu. Walo kadang bikin capek dan keringetan, tapi bermain seperti itu selalu menyenangkan. Bahkan di masa digital seperti sekarang, orang-orang juga mencari pokemon ke sana ke mari buat diadu nantinya. Permainannya tetep sama-sama ngadu, hanya jenisnya saja yang berbeda.

Ibu-ibu zaman sekarang yang disebutnya “milenial” juga begitu. Suka ngadu. Anaknya udah bisa beginilah, udah bisa begitulah. Suaminya sering ngasi inilah, sering ngelakuin itulah. Mana arenanya juga macem-macem. Mulai dari kafe reunian, lantai arisan, kursi kondangan ampe aplotan di media sosial. Main adu-aduan emang seru, ya? :D

bersih

Karena serunya bermain, lumrahnya anak-anak akan pergi bermain ke lapangan atau area yang memungkinkan mereka bebas berlarian. Perginya seabis mandi dan dipakein bedak ampe cemong-cemong. Pulangnya, biasanya dalam keadaan kotor. Masalahnya, ketika udah nyampe rumah dalam keadaan kotor begitu, emak biasanya langsung marah. Terus kita dilarang main lagi besoknya. Walo tetap saja kita curi-curi pergi main, sih.

(Baca juga: Beginilah Yang Disebut Anak Kecil Yang Hebat)

Sebenarnya, kenapa sih harus dimarahin ketika pulang dalam keadaan kotor? Bukankah pergi bersih dan pulangnya kotor itu merupakan takdir dalam hidup.

Lihat Saja Saat Akan Menghadiri Acara
Misalnya saja acara pernikahan. Ketika mau pergi, pasti kita dandan, dong. Memakai pakaian bersih dan bagus. Ditambah perhiasan biar makin terlihat lux. Ketika acaranya sudah selesai dan kita pulang ke rumah, kita udah nggak terlalu memperhatikan dandanan kita lagi. Mau bajunya belipet, atau lipstiknya keapus, ya, nggak masalah. Kadang malah sampe ada yang ketumpahan kuah makanan prasmanannya.

bersih

Apakah setelah itu kita memarahi diri sendiri? Kan, nggak. Meskipun kotornya keterlaluan sekali pun, kalo acaranya seru, ya, pakaian kotornya malah jadi objek poto instagram. Dengan caption, “The best way to avoid disappointment is to not expect anything from anyone”. Iya tau, kagak nyambung.

Begitu pun Saat Ramadan Pergi
Yang artinya memasuki waktu lebaran. Dan ketika lebaran, artinya kita sudah menjadi suci, bersih. Belum lagi kalo selama ramadan melakukan amalan sunnah tambahan, stok pahalanya bisa makin banyak. Lumayan buat modal mengghibah di hari selanjutnya.

bersih

Namun, ketika ramadan pulang dan kembali berjumpa dengan kita lagi, kita sudah dalam keadaan kotor karena perbuatan kita selama setahun. Dari yang mengghibahnya kelewat stok, berkata “ah” pada orang tua, maupun nyinyir di media sosial. Dari itu, kita bisa melihat bahwa saat ramadan pergi, kita bersih. Ketika ramadan kembali, kita sudah mengalami kekotoran.

Karena Memang Seperti Itu Takdir Kehidupan
Kita dilahirkan dalam keadaan bersih dan suci. Begitulah kodrat kelahiran manusia. Ketika seorang manusia lahir ke dunia, itu artinya manusia tersebut pergi meninggalkan alam roh, menuju alam nyata. Di dunia yang nyata, manusia akan tumbuh dan mempelajari banyak hal. Dalam pertumbuhannya, manusia akan melakukan perbuatan yang salah dan membuatnya merasa kotor. Itulah yang disebut dengan dosa.

bersih

Ketika manusia meninggal, yang artinya pulang ke Rahmatullah, tentunya dia membawa dosa-dosanya turut serta. Itu menunjukkan bahwa manusia kembali dalam keadaan kotor. Jadi memang sewajarnya kalo ada anak sepulang main dalam keadaan kotor. Karena pola kehidupan juga demikian. Perginya aja yang bersih.

(Baca juga: Terlahir dan Berakhir Sebagai A)

Tak Terkecuali Ketika Pasangan Memilih Untuk Pergi
Kepergiannya biasanya karena pasangannya selingkuh, bertengkar atau memang merasa tidak cinta lagi. Memilih pergi karena alasan seperti itu, menunjukkan kalau dirinya adalah orang yang paling bersih. Tidak pantas terus bersama dengan orang yang sudah dinilainya hina/kotor.

bersih

Namun, ketika dia sadar dan merasa membutuhkan pasangan yang telah ditinggalkan, baru deh merasa dirinya kotor. Minta maaf dengan berbagai kesepakatan untuk tidak mengulangi lagi. Iya, kan? Berarti, ketika seseorang pergi meninggalkan pasangannya, dia merasa dirinya bersih. Pasangannya kotor. Sedangkan ketika mau balikan (pulang), dia merasa dirinyalah yang salah dan kotor. Jadi jelas, lumrahnya manusia memang begitu. Perginya bersih, pulangnya kotor.

Justru Kalo Pulangnya Bersih Malah Patut Dicurigai
Perasaan perginya biasa aja, kok, pulang-pulang jadi bersih? Padahal cuaca di luar panas dan berdebu. Kegiatan apa yang dilakukannya sehingga membuat dirinya harus mandi dan bersih-bersih. Itu pun mandinya bukan di rumah sendiri. Apa mandinya itu suatu kewajiban, ya? Tau ah.

Dengan melihat pola dalam kehidupan tersebut, harusnya anak-anak yang pulang bermain nggak perlu dimarahin lagi. Kalo memang capek mencuci pakaian kotornya, bisa mengajak anaknya ikutan nyuci sekaligus melatihnya mandiri. Kan, mending anaknya memiliki passion dalam mencuci, daripada memiliki passion selalu memilih pergi ketika pertengkaran dan perbedaan pendapat terjadi~



Sumber Gambar:
http://tekooo.com/cara-lucu-yang-dilakukan-bapak-dan-ibu-ketika-kita-http://www.hipwee.com/style/mau-pergi-ke-kondangan-ketahui-dulu-pakaian-nggak-boleh-dan-boleh-kamu-pakai-ini/
http://video.metrotvnews.com/selamat-pagi-indonesia/8ko0zXMK-kembali-suci-di-hari-fitri-3
http://news.metrotvnews.com/peristiwa/VNx6PJ1k-penculik-suci-diduga-terlibat-sindikat-penjualan-bayi
http://www.gregetan.com/gregetag/clbk/
Next
This is the current newest page
Previous
Next Post »

16 comments

Click here for comments
9 August 2017 at 10:09 ×

wah kalau pulangnya jadi bersih jangan jangan habiiisss.......
hayolo

Reply
avatar
9 August 2017 at 10:10 ×

anyway puisinya bikin saya terenyuh ka :')

Reply
avatar
9 August 2017 at 15:55 ×

Bangkay lah yang soal ibu-ibu. Hahahahahahahahahaha Haw! Dan ini tumben dah kenapa ada pendahuluannya yang rada mendayu-dayu tapi nggak menye-menye itu. Baguuuus. Kok aku kepikiran itu bisa jadi salah satu scene di film (500) Days of Summer. Yang ngucapin puisi (itu puisi bukan sih, Haw?) itu Tom Hansen. Puisinya buat Summer Finn yang ngajakin dia ke toko mainan, bukan ke IKEA.

Hahaha. Semboyan Kang Rido dimasukin di sini. Kayaknya Kang Rido bakal mengikuti jejak sang junjungan dah.

Terus... aku ngangguk-ngangguk brutal di bagian pasangan, Haw. Aaaaaak bener banget bajingaaaaaaaak. Aku pernah ditinggalin dan ninggalin. Huhuhu. Yang ninggalin aku ngerasa dirinya bersih alias lebih baik jangan sama aku. Itu sih huuufff terima aja dah. Nah orang aku tinggalin itu adalah orang yang menurutku ngotor-ngotorin aku aja. Eeeh taunya aku ngerasa aku emang udah kotor dari sananya, aku nggak bersih. Aku butuh dia, yang ternyata nggak lebih kotor dari aku. Aku yang paling kotor. Baru sadar aku pernah ngalamin itu. Awalnya nggak percaya si dia bersih ala bersih di postingan ini. Tapi setelah mengalaminya sendiri, gue jadi berpikir ulang buat gak percaya.

Reply
avatar
Arum Kusuma
admin
9 August 2017 at 19:38 ×

Postingan ini jadi bikin aku mikir. Apakah aku bersih? Tapi kalo merasa sudah bersih jadi malas membersihkan diri. Padahal gelaspun yang bersih kalo gak pernah kepake pasti kotor sendiri.

Apa mandinya suatu kewajiban?

Aku gak tau kalo mandi itu kewajiban. Setauku kebersihan sebagian dari iman. ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

Hmm tapi kalo meninggal sehabis berhaji kayaknya sih dosanya bisa aja bersih. Karena biasanya keburukan orang yang berhaji di balas di sana.

Reply
avatar
Dwi Nanoki
admin
9 August 2017 at 19:51 ×

Aku dulu waktu kecil pergi kotor pulang bersih,

bangun tidur kucel langsung pergi ke kolam renang, abis puas maen air terus mandi baru pulang, he hehe

Reply
avatar
9 August 2017 at 20:20 ×

Jadi keinget masa kecil wkwkwk kotor-kotoran, kalo sekarang mah ya serba digital sih ya.

Apakah sama halnya ketika dibilang kamu terlalu bersih dan menolak kita. Tapi saat dia terkena kotoran menganggap semua sama saja, sama-sama kotor? *loh *apaansi

Aduh, anaknya baper jadi memilih pergi itu bang :D

Reply
avatar
Hawadis
admin
10 August 2017 at 22:33 ×

Habis mandi di sungai, Bang~ Maklum di kampung, air ledeng kadang gak jalan.

Reply
avatar
Hawadis
admin
10 August 2017 at 22:40 ×

Iya puisi. Sebenernya sih ada postingan ku yg dulu2 pake puisi juga ngebukanya, dan biasanya kuakhiri dengan lirik lagu. ini postingan udha lama sih, dulu nulisnya baru sehalaman, gak dilanjutkan karena laptop rusak, pas buka FD, eh ada. yaudah.

Karena anak zaman sekarang udah pada lupa dengan saran tersebut. semuanya mudah berkata AH. apalagi kalo manggil orang tuanya, papAH mamAH, di sana terdapat kata AH.

begitulah realita kehidupan, bersih dan kotor silih berganti. kadang ngerasa bersih, kadang ngerasa kotor. tergantung lagi sensi apa lagi butuh teman di sisi. Udahan woii pake kalimatnya firman, entar ketahuan waifunya kena marah, Cha~

Reply
avatar
Hawadis
admin
10 August 2017 at 22:44 ×

Sungguh dalam sekali pemikiranmu, Rum. Itu artinya kita harus menycikan diri tiap hari dengan cara mendekatkan diri pada ilahi dan tidka berkata ah pada orang tua.

Jangan fokus ke sananya ah.. hahaha... kan ada itu mandi yang jadi wajib setelah anu...

Tentang itu pun kita tidak bisa menilai, karena sahabat nabi pun yang sering ke makkah ketika akan meninggal bersedih karena merasa belum banyak ibadahnya. T.T Dan juga, untuk berhaji, perlu syarat mabrur, dan kita tidka tau apakah hajinya mabrur apa tidak.

Reply
avatar
Hawadis
admin
10 August 2017 at 22:49 ×

Pergimu haris ditafsirkan dalam artian lebih khusus lagi. karena kalo hanya sekadar pergi, dari kasur menuju dapur juga diitung pergi. xD

aku juga begitu, tapi bukan kolam renang. sungai.

Reply
avatar
Hawadis
admin
10 August 2017 at 22:51 ×

Kotor-kotorannya sekarang melalui media digital. ampe masuk berita segala, karena mengirim chat dan video kotor.

anjaaaaayyyy... aku ngerti maksudnya ituuu.. :-bd

Reply
avatar
13 August 2017 at 11:24 ×

Puisinya draft lama ya, Haw? Kayak bukan gayamu yang sekarang. :|

Nggak pernah tau soal ngadu jangkrik, di daerah gue adanya adu cupang. :D

Betul juga. Ramadan doang kayaknya bulan paling bersih. Terus habis salat Id pasti mulai berlomba-lomba ngumpulin dosa lagi. Bahkan ada yang nge-twit: "Dosa pertama blablabla". Surem malah pamer. :')

Reply
avatar
13 August 2017 at 11:25 ×

Kirain dibalas pakai karya, Rum.

Reply
avatar
Wisnu Tri
admin
13 August 2017 at 13:52 ×

Hihi, tak kira sponsored post gitu dari deterjen sebelah. Habis, mirip-mirip sih.
Kan bisa itu disambung-sambungin sama tagline yang "Berani kotor itu baik".

Ramadan kelar, itu sang pembawa berita bakal dicopot kerudungnya. Terus pakai pakaian ketat dengan rok pendek yang sering menggoda iman.

Kalimat closingnya, ajib!

Reply
avatar
17 August 2017 at 05:37 ×

Aku merasa kotor...

Kalau saya gak ambil pusing sama anak yang suka main kotor. Yang pusing istri saya kalau pas nyuci.

Reply
avatar
salaminzaghi
admin
17 August 2017 at 16:38 ×

gw waktu kecil kalo main, bajunya kotor biasa, gak dimarahin. kalo kotor banget ampe lumpur blepotan, emak gw pasti marah. apalagi ampe berak di celana (” `ะท´ )_,/”(>_<)

Reply
avatar

Berkomentarlah dengan baik, sopan, nyambung dan pengertian. Kan, lumayan bisa diajak jadian~ EmoticonEmoticon