How Hawadis Thinks...!

Awali semua hal dengan membaca Basmalah :)

Howhaw #120: Mau Membuat Bahagia dan Menjaga Perasaan Orang Lain? Tetaplah Jelek, Tetaplah Rusak!

Respons: 19 comments
Assalamu’alaikum…

Dalam menjalani kehidupan, tentunya tak akan lepas dari hubungan sosial. Berinteraksi dengan orang lain merupakan kebutuhan tiap manusia. Selain membuat indera dan pikiran makin baik, bersosialisasi juga bisa menciptakan keadaan yang membuat manusia makin bersyukur dan bahagia secara rohani. Saling tolong menjadi faktor penting dalam hal tersebut. Karena jika salah satu mengalami kesulitan, teman sosialisasinya bisa membantunya. Sehingga timbul perasaan haru dan meningkatkan kebahagiaan.

Begitu konsep awalnya. Perlahan, hubungan sosial juga mengakibatkan hal yang tidak baik. Meski menjadi kebutuhan, bersosialisasi sudah berkembang ke arah yang berbeda. Tak hanya tentang saling tolong, tapi juga saling injak. Hal ini terjadi karena dalam penginjakan juga terdapat kebahagiaan. Walau berlakunya pada subjek yang menginjak saja, yang disebabkan rasa egois, iri, dan dengki. Yang mana hal tersebut menyebabkan kesedihan pada orang lain.

bahagia
Bersosialisasi
Sebagai manusia yang mengaku baik, tentunya kita tidak mau kan menjadi orang yang menyebabkan kesedihan pada orang lain? Justru kita maunya membuat banyak orang bahagia karena kita. Saking inginnya kita untuk membuat orang lain bahagia, kita sampai rela menyempatkan berfoto di tempat tinggal mewah, makan di restoran mewah, dan menunjukkan kebahagiaan kita bersama pasangan di media sosial. Demi membuat orang yang melihat ikutan bahagia. Iya, kan?

Untuk membuat orang lain bahagia sebenarnya terdapat formulanya sendiri. Yaitu tetaplah jadi jelek, tetaplah jadi rusak. Itu sudah. Kita akan bisa menjaga perasaan orang lain dan membuatnya bahagia. Tidak percaya? Begini…

Belajar dari hape yang jatuh
Pernahkah kalian mengalami kejadian itu? Ketika sedang mengetik atau mendengarkan musik, terus tiba-tiba kita harus bergerak dan menyebabkan hape terjatuh ke lantai yang keras. Kalau hape-nya Nokia 3315 sih nggak apa-apa. Lantainya yang mesti diperiksa. Tapi bagaimana jika hape-nya berupa smartphone yang masih bagus? Kita akan sedih, kesal, dan mencari hal-hal lain untuk disalahkan.

bahagia
Yah, pecah, deh..
Seandainya hape yang jatuh itu hape yang emang udah rusak, jelek, kita akan merasa biasa saja. Malah kalau ada teman, kita akan berujar, “Ah, udah rusak juga”. Aman. Perasaan orang yang punya hape terjaga karena hapenya memang jelek dan memang udah rusak. Bahkan, jika tidak jatuh pun, saat kita menunjukkan ke teman, seoonggok hape yang jelek dan rusak, mereka akan langsung tertawa. Bahagia.

Sama halnya ketika barang hilang
Kalau yang hilang itu baru dan masih bagus, penyesalannya semakin dalam dan seeedih~
Tlah kuserahkan semua milik dan hiiidupku~
Aku tak mau menderita begiiini~
Mudah-mudahan ini, hanya mimpi~
Hanya mimpi~

bahagia
Cara cepat kaya, buka konter dan toko emas dengan modal linggis
Beda halnya jika yang hilang itu sudah rusak, jelek lagi. “Untung aja barang yang diambil itu emang udah rusak.” Perasaan orang yang kehilangan akan terjaga kalau yang hilang itu hanya barang jelek yang rusak.

Beragama juga begitu
Banyak yang bahagia dan senang, kan, ketika melihat orang yang beda agama melakukan tindakan yang rusak dan merusak? “Si agama ini moralnya rusak, suka mabuk-mabukan, mending agama kami sini mendatangkan berkah.”

Tidak hanya beda agama, sesama saja juga berlaku hukum begitu. Pernah, kan, kalian melihat banyak yang bahagia ketika teman kalian membaca kitab suci dengan bacaan yang jelek? Apalagi dalam memperebutkan pasangan pernikahan. Dengan menunjukkan kalau calon satunya jelek dan imannnya rusak, bisa mendatangkan kebahagiaan bagi calon yang lain. Direct Attack, bebas halangan. Benar, kan? Tetap jelek dan tetap rusak itu bisa membuat orang lain bahagia~

Kebahagiaan dalam mem-bully
Pem-bully-an susah dihilangkan itu karena perbuatan tersebut menyenangkan. Menjadi orang yang paling tinggi dan bebas menindas itu membahagiakan. Makanya banyak yang melakukan. Tentunya ingat, kan, siapa yang paling sering jadi korban?

bahagia
Bahagia banget, Bang~
Yang jelek dan yang rusak. Baik jelek muka atau pun rusak anggota badannya. Apalagi didukung rasa takut dan baik hati. Nggak mau bales. Lengkap sudah formula membuat orang lain makin bahagia~ Walau tidak sedikit pula yang cantik yang jadi korban bully. Namun, bagi pem-bully, tetap saja dianggap rusak dan lebih jelek.

Badboy yang dikagumi
Saya pernah bertanya kepada beberapa perempuan tentang kenapa mereka lebih memilih badboy dibanding lelaki yang baik-baik. Dan jawaban mereka semua sama.

“Karena kalo milih lelaki baik-baik trus dia ternyata bangsat, itu sakitnya pake banget.”

“Memangnya yang baik-baik pasti berujung jadi bangsat, ya? Lagian, badboy juga begitu. Bangsat juga. Dari awal malah.”

“Iya, sering begitu. Tapi kalo milih badboy, kitanya udah siap sedari awal kalo bakal dibangsatin. Beda ama lelaki baik-baik, kitanya udah percaya banget, trus ternyata bangsat, ya, kitanya nggak siap.”

bahagia
Kalian suci...
Begitu alasannya. Seperti ketika lapar, mau makan dan ada dua sayur di meja. Satunya sayur baru dimasak dan satu lagi sayur basi. Yang baru dimasak kelihatan enak, tapi belom pernah nyoba. Yang basi udah pasti nggak enak. Dengan logika yang sama, maka sayur basi akan dipilih karena kita udah siap sama rasa nggak enaknya. Nggak masuk akal sepertinya, kan? Tapi begitu keadaannya. Jadi rusak itu malah bisa menjaga perasaan orang lain. Apalagi setelah dibangsatin, terus ketika jadi mantan malah tetap jelek, dia akan bahagia. “Untung udah putus.”
bahagia
Namun, semuanya perlu pengorbanan. Untuk menjaga perasaan orang lain, yang menjadi korban, ya, perasaan kita sendiri. Orang lain bahagia, kitanya yang menderita. Sebagai manusia yang mengaku sangat peduli dengan orang lain, tentunya itu hal biasa, kan~

Dari itu, agar banyak orang yang bahagia dan perasaannya terjaga, TETAPLAH JELEK, TETAPLAH RUSAK!


Sumber Gambar:
http://www.qerja.com/journal/view/518-empat-tips-bersosialisasi-dengan-rekan-kerja-untuk-anda-yang-introvert/
http://www.bacatulisan.com/2015/08/7-keunggulan-ponsel7-keunggulan-ponsel.html
http://poskotanews.com/2016/05/26/sudah-lapor-polisi-rumah-peliput-ahok-kemalingan-hingga-4-kali/
http://www.hipwee.com/list/kamu-suka-bully-orang-cek-5-hal-ini-sebelum-membully/
https://www.wattpad.com/story/34186716-my-bad-boy
https://onsizzle.com/t/indosiar?s=newCachedFind


Share this:
Previous
Next Post »

Ditulis Oleh : How Haw ~ Production Haws

Anda sedang membaca sebuah artikel yang berjudul Howhaw #120: Mau Membuat Bahagia dan Menjaga Perasaan Orang Lain? Tetaplah Jelek, Tetaplah Rusak! Please share jika menurut anda bermanfaat. Jika ada pertanyaan, hubungi saya melalui kontak di menu bar atau di alamat surel: how.hawadis@gmail.com

:: Salam Howhaw ! ::


19 comments

iya bener banget bang,. sama halnya aku pas ngomong baru berucap mereka udah ketawa gegara logat jawaku yang ngapak abiz

"Itu cowoknya pasti pake pelet," ujar seseorang tamu kondangan ketika melihat pengantin yang ceweknya cantik banget, tapi cowoknya jauh dari kata tampan.

Syukur dari dulu nulis di bio udah sadar diri. Masih kurang ganteng, jadi nanti biar pas dijelek-jelekin orang gak menderita amat. :D

Jadi tetaplah mesum, bajingak, berengsek, dan lain-lain itu gak apa ya, Haw? Yang penting orang lain pada bahagia atau terhibur. :)

Yah, jadi diri sendiri memang yang terbaik. Daripada kepingin kelihatan "baik" tapi efeknya gak baik. 😂

Analoginya kenapa sayur basi sama baru dimasak? Rada bingung gue. Hahaha. Dan yang badboy itu gimana. Gue kadang suka joget2 di tengah jalan itu masuk bad harusnya. Muahahah. \:p/

wwaalaikumsalam
hape baru kalau naro ati-ati, kalau lama naronya kaya main gaplek.
untuk yang hilang tetep nyes sih kalau aku bang. lainnya... analaginya..fak couldn't agree anymore. kok bisa nulis mindblowin sih, bang, dari dulu hhhh
bener juga sih, kadang kalau nga ena sama orang lain, aku sering nyesel, soalnya sering sengsaranya gara-gara nurutin nga enak. aku sering bilagin ibu yang suka gak ena sama orang lain, soalnya setelah itu ngeluhnya ke gue (yaiyalah masa ke orang lain). ya maksudnya, sante aja kali gak usah mikirin apa kata orang


ironisnya, aku juga sering nga enakan sama orang lain. indonesia sejati

Dalem banget ya. :)

Kalau buat ngejaga perasaan orang harus jadi badboy, aduh, sepertinya saya nggak bisa bang. Saya anaknya baik-baik. Hehehe. Cnd.

NB: Orang baik-baik gak pernah nyebut dirinya baik-baik.

Woalaah tul banget nih bang. Aku jg suka sama cowo badboy. Entah kenapa cowo badboy punya daya tarik tersendiri. Ehee.

Asal kamunya nggak tersinggung dan fine-fine aja, ya biarin aja mereka ketawa. lama2 pasti terbiasa kok. mungkin malah dirindukan kalo lama gaketemu~

:-d

hahaha... ya ampun, Yog, pasrah amat jadinya.

iyaaa... begitu aja udah. tapi tentu saja kalo ngerasa fine2 aja. kalo gaterima karena yg dikorbankan itu hati sendiri, ya jangan dengerin mereka aja~

Lama banget kayaknya nggak komenan ama ini orang. hahaha

iya, kuatkan sikap dan siap nerima apa yg bakal orang katakan. :-d

Cewek kan fokus ama sakit hatinya, ya sayur itu fokus ama paitnya. sama, Bang~

itu mah bukan badboy bang~ mending segera dikasi gocengan. udah menghibur para pejalan~

Iya sih. hahaha.. walo jelek, kalo hape satu2nya ya nyes juga, tapi lebih nyes lagi kalo hapenya baru kan.

njirrr... kok bisa samaan gitu ama emakku yak. aku juga sering liat emakku nurutin rasa gaenak ama org lain, tapi sendirinya jadi kesusahan. dan aku juga sering melakukan hal yg sama. ini ngobatinnya gimana yak?

Pake dicobain nyelem segala, Rob..

Kalo pake logika yg sama, itu penjahat juga bukan penjahat. mereka juga suka ngaku jahat soalnya. pahlawan juga suka ngaku jadi orang baik. jadi sebenernya film superhero itu mestinya pahlawannya aja yg kalah. :-d

#Testimoni

walo kebanyakan juga badboy punya daya tarik gak sendiri, alias udah berdua~ *ngarepin bakal putus aja kalo udah begitu*

Kalo udah ketemu obatnya kabarin, ya. Gue juga masih suka kambuh nih. :(

Susah jadi orang yang lebih cuek ke orang lain. :')

Nyesss banget ini postingan, Haw. Sempat bikin @#$%%)$R)*$Q$$$)#%#*@!$%( juga pas pertama kali bacanya. Huhuhuhuhuhu.

Analogi hape itu bener banget sih. Hahaha. Aku juga ngerasa tenang-tenang aja walaupun hapeku sering kubanting karena ekspresi berlebihan, ya karena udah buluk dari awal. Yang soal badboy itu... HAHAHAHAHAHA. Oke baiklah, sekarang suka sama good boy aja lah. Good boy di anime-anime. Tapi, Haw, ITU KENAPA DAH TIBA-TIBA MUNCUL DIALOG? Taik banget. "Untung udah putus." Hahahaha. Si bangke!

Kenapa banyak banget orang peduli tapi selalu berujung skait hati, ya? kulupa apa nama penyakitnya ini. dulu ada yg ngeshare padahal.

tapi untuk kebaikan diri, mari TERUS BELAJAR...

Bikin apaan itu jinseeeeeennnnggggg.... .... penuh kode banget.

Iya. aku juga kalo hape udah rusak mahs elo aja. malah kadang sengaja dibanting. kalo baru... masih ada bekas sidik jari dikit aja udah buru2 dibersihin.

Kalo tenang bad boy, kamu lebih tau, Cha. hahahah.. gada maksud apa-apa loh yaaaaa... :D

SEPERTI BIASA. TULISAN NYA HAW INI LUCU2 BERMANFAAT.
Saya jadi sempat kepikiran, kenapa buku2 pelajaran di Indonesia nggk dikemas seperti ini ya? Ilmu yang disampaikan dibawa dengan cara yang sangat bersahabat namun tetep menghibur.

Analoginya saya suka. Ya, apalagi soal perbedaan badboy sama goodboy nya. Itu, entah kenapa masuk akal juga sih. Ah, apakah kehadiran goodboy di Indonesia ini sudah tidak diidolakan lagi? kehadiran badboy dimana2. Ada Anak jalanan, Anak Langit, Dilan, Young lex dll. Spertinya laki2 diindonesia harus berubah haluan menjadi badboy, wahaha.

Berkomentarlah dengan baik, sopan, nyambung dan pengertian. Kan lumayan bisa diajak jadian.


Powered by Google | Blogger | ASR

Copyright © Production Haws

Designed By: Muhammad Habib Effendi