V-sika #10: Kenapa Membuat Es Krim Perlu Pakai Garam?

Assalamu’alaikum...

Mungkin kalian pernah bertanya-tanya, bagaimana mamang penjual es krim (es dungdung) bisa membuat es krim di rumahnya? Padahal dia tidak memiliki freezer. Serta mengapa es krim yang dijualnya sejak pagi tetap membeku? Padahal cuma disimpen dalam dandang doang.

Sewaktu masih esempe, guru saya pernah menjelasakan bahwa dalam pembuatan es krim tersebut diperlukan adanya garam. Jadi di bawah dan sekeliling wadah (dangdang) tersebut terdapat es batu yang sudah diberi garam, sehingga adonan es krim bisa membeku dan terjaga dinginnya. Hal tersebut terjadi karena garam menyebabkan es batu mengalami penurunan titik beku (titik lebur).

Lalu, mengapa garam bisa melakukannya? Bukankah kalo ditambahkan garam, es batu jadi meleleh dan mencair? Kan kalo mencair, es batunya jadi tidak bisa membekukan adonan es krimnya?

Memang, warga negara-negara yang memiliki musim salju saja biasanya menaburkan garam di atas salju yang menutupi jalanan. Sehingga salju tersebut mencair. Jadi, garam memiliki kemampuan untuk mencairkan (meleburkan) es.

Mekanismenya, saat garam ditaburkan di atas es, kestabilan partikel-partikel air yang dalam fase padat (es) jadi terganggu. Partikel-partikel garam yang telah bercampur dengan es tersebut menerobos masuk ke sela-sela ikatan partikel es dan memutus ikatan-ikatan tersebut. Penjelasan singkatnya, saat kita meletakkan sebongkah kecil garam di atas es batu, maka es batu tersebut menjadi berlubang.

Hal tersebut terjadi akibat partikel-partikel es yang berada di permukaan, memisahkan diri dari gaya tarik partikel es yang berada di samping dan di bawahnya. Partikel yang berhasil memisahkan diri tersebut kemudian beralih ke fase cair. Es memiliki suhu rata-rata di bawah nol derajat Celsius. Kasus penambahan garam tadi menyebabkan es mengalami peleburan tanpa mengalami penambahan panas. Sehingga, meski berbentuk cair, suhunya tetap sama seperti es yang masih dalam keadaan beku. Hal ini yang dimaksud dengan garam bisa menurunkan titik lebur air, karena es bisa melebur di bawah titik lebur normalnya (0° C).

Lalu, bagaimana pengaruhnya dengan adonan es krim tadi?

Nah, karena dalam suatu peleburan es diperlukan energi (penyerapan kalor), sedangkan kalor tidak disuplai dari luar, maka es menyerap kalor dari dirinya sendiri. Sehingga menyebabkan suhu es menjadi lebih kecil, meskipun dalam keadaan cair. Karena kalor berpindah dari tempat yang panas ke tempat yang dingin, maka es yang sudah sangat dingin tadi menyerap kalor dari adonan es krim (kalor berpindah dari adonan es krim ke es batu yang sangat dingin). Akibatnya, adonan es krim tersebut menjadi beku.

hawadis howhaw

Emang sih, lebih gampang dan mudah ngejelasin kalo bikin es krimnya pake kulkas/freezer. Tapi masa iya bersepeda jualan es dungdung mesti bawa-bawa kulkas yang dipakein power bank?

*****
Kalo menurut para tetua, garam merupakan lambang masalah dalam hidup. Makanya ada istilah “lebih banyak makan asam garam”. Maksudnya, permasalahan dan kesusahan dalam hidupnya lebih banyak. Panggunaan istilah tersebut ditujukan untuk memberi semangat pada orang lain. Meskipun memiliki banyak masalah, dia bisa membuktikan bahwa dirinya bisa melewati itu semua.

Memang, proses pembuatan es krim ini sangat mirip dengan proses kita menjalani kehidupan. Es krim merupakan keinginan. Adonannya adalah perbuatan baik yang dilakukan. Sedangkan garam adalah masalah dan es batu merupakan tekad. Ternyata es batu yang digunakan belum bisa mengubah adonan menjadi es krim. Kita masih memerlukan garam.

hawadis howhaw

Sama seperti hidup, kita memerlukan masalah agar kita menjadi orang yang lebih ‘kuat’, lebih baik. Karena kebanyakan dari kita, baru meminta dan memohon dengan sangat pada Tuhan saat kita memiliki masalah. Dalam hubungan pertemanan pun, kita menjadi semakin terikat saat bisa membantu menyelesaikan masalah yang teman kita hadapi. Bukankah yang sedang terjalin dalam ikatan, juga merasa enggan berpisah karena sudah banyak permasalahan yang bisa diatasi bersama?

Es krim dan garam. Hidup dan permasalahan. Membayangkan makan es krim yang ditaburi garam memang terasa asin, pahit. Begitu pun, membayangkan hidup yang dipenuhi masalah juga terlihat menakutkan. Tapi jika kita tahu kalo masalah tersebut merupakan pembentuk baiknya hidup, pasti kita akan senang saat menjumpainya. Seperti rasa senang saat makan es krim, meski kita tahu ada peran garam yang sangat asin di baliknya.


hawadis howhaw
“Ilmu tentang penggunaan garam pada pembuatan es krim memang tidak berguna untuk membeli somay, tapi bukankah tukang somay pun mau mempelajarinya, kalau-kalau warga kampungnya kepingin makan es krim. Menambah penghasilan kan?”


Salam V-sika.
(baca: Peace-sika)





Referensi dan sumber gambar:
http://detektif-fisika-doni.blogspot.com/2012/08/mengapa-pada-pembuatan-es-krim.html
http://wisata.kompasiana.com/kuliner/2014/01/10/es-puter-heboh-623655.html
http://kumpulandpbb.blogspot.com/2012/12/aku-suka-bernyanyi-karena-banyak-masalah.html
http://fonaindo.blogspot.com/2011/12/pengaruh-penambahan-nacl-pada-pembuatan.html
http://bisakimia.com/2013/11/28/ingin-tahu-proses-pembuatan-es-krim/

Previous
Next Post »

49 comments

Click here for comments
5 February 2015 at 07:38 ×

analogi pembuatan es krim ditambah garam dg jalan hidup, kerenlah.
Lumayan nambahin pengetahuan :))

Reply
avatar
5 February 2015 at 08:51 ×

Wuidih awal bacanya berat nih tentang es-garam-kalor-pembekuan dan istilah fisika yg ga aku mengerti.
Tapi bagus juga kalo dianalogikan dengan kehidupan kita, bagian paragraf akhir mengena banget :)

Reply
avatar
5 February 2015 at 09:45 ×

Good information, brother.

*brb makan garam* kan hidup itu harus banyak-banyak makan asam garam ._.

Reply
avatar
5 February 2015 at 10:20 ×

kweren nih, dapet pelajaran ilmu pengetahuan, dan di analogi kan kedalam kehidupan. :)

Reply
avatar
5 February 2015 at 11:40 ×

Agak kaget juga si bacanya.
Aku kira bahas pembuatan es dungdung, dibaca sampai selesai malah ada pelajaran hidup yang gak terduga-duga.
Idenya bener-bener cerdas banget lho.

Reply
avatar
Doni Jaelani
admin
5 February 2015 at 11:51 ×

Oia itu es nya gak jadi asin ato gimana kalo dikasih garam?

Reply
avatar
Deva Fredeva
admin
5 February 2015 at 13:37 ×

Gue baru tahu kalo es krim digaremin .___.

Reply
avatar
Beby Rischka
admin
5 February 2015 at 14:32 ×

Pantes ada asin-asinnya gitu.. Semoga bukan upil :P

Reply
avatar
5 February 2015 at 14:48 ×

pernah nonton di tipi nih, ternyata bikin es enggak perlu pake kulkas

Reply
avatar
5 February 2015 at 14:58 ×

Kalo soal garam sama es udah tau dari Conan the Movie. Tapi analoginya bagus deh. Kirain mau pure bahas proses itu aja.

Reply
avatar
5 February 2015 at 20:29 ×

Baru tau nih, makasih infonya :)

Reply
avatar
6 February 2015 at 00:46 ×

Gue udah tau soal ini dari mamang-mamang es dung-dung yang deket rumah gue. Awalnya gue kira garamnya bakalan dicampur sama eskrim, eh taunya nggak toh hahaha. Cara ngebahasnya enak :))

Reply
avatar
How Haw
admin
6 February 2015 at 01:55 ×

Semoga bermanfaat aja ya. ^-^

Reply
avatar
How Haw
admin
6 February 2015 at 01:56 ×

Iya sih, tapi walau berat, jangan dikiloin ya kak. Gak bakal laku.

Reply
avatar
How Haw
admin
6 February 2015 at 01:56 ×

Ati-ati. DARAH TINGGGIIII...

Reply
avatar
How Haw
admin
6 February 2015 at 01:57 ×

Semoga bisa bermanfaat.

Reply
avatar
How Haw
admin
6 February 2015 at 01:58 ×

Kan labelnya vsika, Pak. Kalo labelnya pake label harga, baru isinya bikin es dungdung yang sekalian dijual.

Reply
avatar
How Haw
admin
6 February 2015 at 01:59 ×

Ya jangan banyak-banyak. Tapi kalo es dungdung sih, garemnya gak dicampur ke es krimnya, tapi dicampur ke es batunya doang. Trus es krimnya dimasukin tempat khusus dulu/dibungkus. baru deh di kelilingi ama es yg dicampur garem tadi.

Reply
avatar
How Haw
admin
6 February 2015 at 02:00 ×

Wajar, kebanyakan es krim dimintain ama temen soalnya.

Reply
avatar
How Haw
admin
6 February 2015 at 02:01 ×

Emang upil rasanya asin???

Reply
avatar
How Haw
admin
6 February 2015 at 02:01 ×

Masa sih? es mah tetep pake kulkas, es krimnya baru nggak. pake es batunya doang.

Reply
avatar
How Haw
admin
6 February 2015 at 02:05 ×

Itu Conan Movie berapa ya, Wi? Kayaknya aku belum nonton :(.

Reply
avatar
How Haw
admin
6 February 2015 at 02:06 ×

Emangnya di luar angkasa ada mamang-mamang es dungdung? @@,

Reply
avatar
6 February 2015 at 04:25 ×

Gue kira postingan ini cuma menjelaskan proses kenapa eskrim abang-abang membeku, haw. Ternyata dibalik itu semua, lo menyisipkan suatu hal yang bermakna sekali dalam hidup. Keren!

Reply
avatar
6 February 2015 at 22:08 ×

Berasa dijelasin sama guru fisika secara langsung. Penjelasannya detail, trus dihubungkan ke kehidupan, komplit deh pokoknya :D
Ohiya, salam kenal dan izin follow yaaa

Reply
avatar
6 February 2015 at 22:28 ×

Waalaikumsalam. Jawab salam yang selalu ada di awal postingan. :)
Hehehe. Kalo ini gue udah tau dari dulu SD. Nonton tipi membahas garam ini. Eh, di akhir ada tambahan analoginya. Manteplah, Haw! :D

Reply
avatar
How Haw
admin
7 February 2015 at 00:23 ×

Ngapain dikira-kira sih... kan bisa langsung dibaca. :p

Reply
avatar
How Haw
admin
7 February 2015 at 00:24 ×

Salam kenal juga, Dara. :D

Reply
avatar
How Haw
admin
7 February 2015 at 00:27 ×

Kamu memang anak yang Sholih. Gelak men, dari SD. Aku sih masih esde taunya nangis minta dibelin es krimnya doang. @@,

Reply
avatar
Nabil Fayadh
admin
7 February 2015 at 14:08 ×

hahahaha keren sekali dimisalkan dengan kehidupan jadi lebih ngerti walaupun kesannya ga nyambung -_- :D

Reply
avatar
i Jeverson
admin
7 February 2015 at 15:16 ×

hmm, keren ni bro.
es krim bergaram yang difilosofikan dengan hidup..
emang bener ya tuh, hidup membutuhkan masalah untuk membuat kita menjadi lebih kuat! :)

Reply
avatar
7 February 2015 at 16:37 ×

Es krim memang banyak di sukai, termasuk es dungdung, nambah ilmi lumayan apalagi dengan dianalogikan dalam kehidupan. Dih mantep dah

Reply
avatar
7 February 2015 at 21:31 ×

Yoi banget analoginya. Buat es krim perlu adanya garam kayak udah tau deh, tapi hanya sekedar tau. Tapi, di sini dapet penjelasan yang rinci. Oke banget deh Bang artikel V-sika kali ini :D

Reply
avatar
How Haw
admin
8 February 2015 at 00:15 ×

Disambung-sambungin aja, biar penulisnya seneng. xD

Reply
avatar
How Haw
admin
8 February 2015 at 00:16 ×

Gak tau juga sih, tapi banyak yang bilang gitu. @@,

Reply
avatar
How Haw
admin
8 February 2015 at 00:17 ×

Iya, mantep rasa es dungdungnya. :D

Reply
avatar
How Haw
admin
8 February 2015 at 00:19 ×

Semoga beneran bermanfaat ya. :)

Reply
avatar
Dwi Nanoki
admin
10 February 2015 at 13:28 ×

kak, sebenarnya ilmu tentang penggunaan garam pada pembuatan es krim ini bisa loh buat beli somay, karena kalau kita bisa buat es krim sendiri maka anggaran untuk beli es krim bisa dialihkan untuk beli somay. :D

Reply
avatar
How Haw
admin
11 February 2015 at 00:11 ×

Eh, iya. Bener juga. IQ Berbintang. :-d

Reply
avatar
11 February 2015 at 05:53 ×

Ini bisa lewatin Mario Teguh :D

Reply
avatar
How Haw
admin
12 February 2015 at 02:18 ×

Kalo masak sayur trus kehabisan garam, kira-kira berapa upil yang diperlukan untuk membuatnya sedap, Beb?

Reply
avatar
How Haw
admin
12 February 2015 at 02:19 ×

Bisa. Tapi biar sopan, waktu lewat jangan lupa permisi dan nganggukin kepala dulu.

Reply
avatar
21 February 2015 at 20:49 ×

Yg bikin aku heran tuh kenapa ya es dungdung sekarang udah jarang ada? kalah sama magnum

Reply
avatar
How Haw
admin
22 February 2015 at 00:13 ×

Mungkin karena magnum pake dinamo terbaru dan batere fujitsu kali, Bang.

Reply
avatar
Hwa Jurong
admin
26 October 2015 at 14:17 ×

I am Hwa Jurong, a Private Money Lender do you need a loan to start up business or to pay your bills and a corporate financial for real estate and any kinds of business financing. I also offer Loans to individuals,Firms and corporate bodies at 2% interest rate. I give out loan to serious minded people that are interested of loan if interested contact this email: hwajurong382@yahoo.com or hwajurong12@gmail.com

Reply
avatar
23 June 2016 at 01:20 ×

Gue penasaran org cerdas mana ya yg pertama kali menemukan cara tsb?

Reply
avatar
Oxone
admin
25 January 2017 at 15:30 ×

terima kasih atas inspirasinya! Betul sekali, makanan lezat serta sehat memang sangat penting, akan tetapi memasak dengan alat masak yang tepat juga sama pentingnya.

Reply
avatar

Berkomentarlah dengan baik, sopan, nyambung dan pengertian. Kan, lumayan bisa diajak jadian~ EmoticonEmoticon